POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amazon, Meta, Twitter, dan perusahaan teknologi besar AS lainnya memangkas ribuan pekerjaan

Ini adalah waktu yang sulit bagi sektor teknologi AS karena perusahaan memangkas jumlah karyawan atau memperlambat perekrutan di tengah kenaikan suku bunga dan belanja konsumen yang lemah.

Penghasilan kuartal ketiga mengecewakan, dengan Amazon melaporkan penurunan pendapatan bersih lebih dari 9,3 persen untuk kuartal ketiga dan mengeluarkan panduan pendapatan yang mengecewakan di kuartal terbaru, sementara Meta membukukan penurunan tahun ke tahun sebesar 52 persen pada laba bersih kuartal ketiga.

Industri teknologi kehilangan 9.587 pekerjaan pada Oktober, total bulanan tertinggi sejak November 2020, menurut perusahaan konsultan Challenger, Gray & Christmas.

Pembuat komputer Hewlett Packard mengatakan Selasa akan memberhentikan hingga 6.000 karyawan selama tiga tahun ke depan.

HP, yang memiliki gaji sekitar 61.000 orang, mengatakan bertujuan untuk mendapatkan penghematan tahunan sebesar $1,4 miliar hingga tahun 2025.

Rencana tersebut “akan memungkinkan kami untuk melayani pelanggan kami dengan lebih baik dan menghasilkan nilai jangka panjang dengan mengurangi biaya kami dan menginvestasikan kembali inisiatif pertumbuhan utama untuk memposisikan bisnis kami di masa depan,” kata Enrique Lloris, CEO HP.

Sementara itu, Twitter mengalami masa pergolakan karena setengah dari 7.500 karyawannya diberhentikan hanya beberapa hari setelah pengumuman platform media sosial tersebut. Itu diakuisisi oleh miliarder Elon Musk pada akhir Oktober.

Tonton tayangan slide di atas untuk melihat berapa banyak pekerjaan yang telah dihentikan di perusahaan teknologi besar AS.

_________________________

Baca lebih banyak:

Diperbarui: 23 November 2022, 12:52

READ  Hyderabad bisa menjadi pusat teknologi otomotif: KTR