POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi mengalami krisis paruh baya, tetapi itu tidak…

Ini seperti lelucon tentang seorang pria berusia 45 tahun yang baru saja membeli mobil sport pertamanya dan memberi tahu seorang teman, “Pacar saya mengira saya mengalami krisis paruh baya. Tapi tahukah Anda? Dia baru berusia 20 tahun.”

Saya pikir banyak dari kita menyukai gagasan krisis paruh baya karena itu merupakan penghinaan bagi pria yang konyol dan maksud saya, hadapi saja, contohnya hampir tidak ada habisnya. Saya pikir menjadi botak dan memiliki kuncir kuda adalah hadiah mati – sebaiknya dihindari. Namun di sisi lain, saya mendukung perjalanan berkecepatan tinggi pada usia berapa pun, setidaknya saat Anda tidak mabuk. Dan, tentu saja, definisi dari krisis paruh baya adalah usia di mana Anda pikir Anda akhirnya memiliki segalanya bertepatan dengan saat yang tepat ketika tubuh Anda mulai hancur.

Ada perdebatan yang beredar saat ini tentang apakah industri teknologi sedang mengalami krisis paruh baya, atau apakah yang terjadi lebih merupakan eksistensi. Pengangguran di seluruh dunia tidak bertambah banyak, tetapi setiap perusahaan teknologi besar telah mengumumkan PHK besar-besaran, termasuk Amazon dan Meta. Sebagian besar perusahaan teknologi telah kehilangan hampir setengah dari nilainya.

menulis di samudra Atlantik, Derek Thompson menunjukkan bahwa PHK massal di perusahaan teknologi besar ini tumpang tindih dengan “kekacauan mengerikan” yang terjadi di Twitter, dan ledakan cryptocurrency yang spektakuler. Selain itu, banyak CEO dari perusahaan-perusahaan ini tampaknya bertindak dengan cara yang terputus-putus dan semi-rasional seperti tipikal orang yang mengalami krisis paruh baya.

Bidang teknologi tampaknya didominasi oleh para eksekutif yang mencari target baru, tetapi kali ini dengan lebih banyak uang dan kegilaan dari sebelumnya. Thompson mencatat bahwa “Amazon baru-baru ini mempekerjakan lebih dari 10.000 orang untuk mengerjakan produk kecerdasan buatannya, Alexa. Di Meta — perusahaan induk Facebook, Instagram, dan WhatsApp — Reality Labs, divisi yang bekerja membangun metaverse, memiliki sekitar 15.000 karyawan. “Apple memiliki 3.000 orang yang mengerjakan headset augmented reality, dan ribuan lainnya mengerjakan Google Voice Assistant.”

READ  100 Tahun Michigan Tech Hockey PESAN SEKARANG Untuk Dijual

Orang yang tampaknya benar-benar mengalami krisis paruh baya adalah Elon Musk yang telah “menunjuk dirinya sebagai pucuk pimpinan mesin pengiriman digital untuk kemarahan berita, dengan rencana berantakan untuk menghidupkan kembali bisnisnya.”

Namun, Thompson menyimpulkan, ini mungkin bukan hanya tentang pencarian putus asa untuk pemuda yang hilang. Faktanya, ini banyak hubungannya dengan suku bunga. Periode setelah Resesi Hebat ditentukan oleh suku bunga rendah, sebagai akibat dari penurunan permintaan agregat. “Hal ini menciptakan kondisi yang sempurna untuk era uang tunai tanpa akhir yang diberikan oleh para pemodal ventura, yang mencari tingkat pengembalian yang tinggi, dituangkan ke dalam perusahaan perangkat lunak marjinal berbiaya rendah.”

Tetapi suku bunga yang lebih tinggi berarti akhir dari uang mudah. “Ketika biaya risiko naik, pembiayaan investasi turun, dan perusahaan terpaksa memotong biaya, menaikkan harga, atau keduanya. Sementara itu, narasi di pasar telah berubah dari pertumbuhan menjadi pendapatan, dan valuasi perusahaan teknologi telah runtuh.” Wawasan yang bagus.

Pertanyaannya sekarang adalah apakah ini adalah keadaan permanen atau tidak. Ekonom dan komentator New York Times Paul Krugman Dia yakin suku bunga yang lebih rendah kemungkinan akan kembali.

Krugman telah yakin dengan suku bunga rendah selama bertahun-tahun, jadi mungkin diperlukan sedikit garam di sini, tetapi argumennya cerdas, seperti biasa. Suku bunga tinggi sebagian merupakan peninggalan dari pengeluaran defisit besar-besaran selama pandemi dan, lebih luas lagi, perubahan demografis global.

Tapi itu menambah fakta lain: efek akselerasi. Ini menyatakan bahwa pengeluaran investasi umumnya tidak mencerminkan tingkat PDB, tetapi perubahan yang diharapkan dalam PDB. Tak seorang pun di negara maju mengharapkan banyak dari itu sekarang.

READ  Saham mengincar kenaikan minggu ketiga setelah konsolidasi teknologi, dolar lebih rendah

Untuk Afrika Selatan, ini semua sangat cepat karena Bank Cadangan kemungkinan besar akan menaikkan suku bunga minggu ini, meskipun inflasi turun. Namun laju kenaikannya akan menarik, terutama karena suku bunga di beberapa negara besar termasuk AS kini sedang turun.

Jika Anda mengalami krisis paruh baya dan berniat menukar SUV Anda dengan Porsche dan hutang, Anda mungkin ingin menunggu hingga hari Jumat sebelum menandatangani kontrak.

Pasar jelas mencari “risiko”. ish.

investasi bagus,

Tim Cohen