POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Alasan untuk hidup berdampingan”: ironi Piala Dunia berubah menjadi sorak-sorai rival Teluk Qatar | Qatar

Menjelang acara terbesar yang pernah diselenggarakan di Timur Tengah, beberapa negara regional tampaknya ikut merasakan kegembiraan tetangga tersebut.

Dan saat negara tuan rumah, Qatar, dengan panik menyelesaikan rencananya, bahkan ada tanda-tanda kegembiraan bahwa sentuhan akhir tidak berhasil. Lobi berlubang, kamar mahal, bandara yang dibanjiri, dan bahkan Larangan bir pada menit terakhir Itu disambut dengan senyuman penuh pengertian dari banyak warga negara Teluk yang menolak untuk ambil bagian di Bonhomme.

Namun empat hari setelah Piala Dunia FIFA, performa tim-tim Arab melebihi ekspektasi Raksasa pembunuh Saudi Terutama cerah, Piala Dunia menjadi hidup di seluruh wilayah yang telah bertahan dalam kebanggaan kolektif. Dari Uni Emirat Arab hingga Maroko dan sebagian besar poin di antaranya, acara olahraga global tahun ini kini sepenuhnya dirangkul.

“Belum lama ini, kami semua adalah musuh Qatar,” kata Salah Al-Alimi, seorang pengusaha Saudi dari Jeddah, “wilayah udara mereka ditutup, perdagangan dilarang, dan tidak ada hubungan diplomatik.” boikot selama tiga tahun oleh empat negara Timur Tengah yang dipimpin oleh Mohammed bin Salman, Putra Mahkota Arab Saudi. “Semuanya tertutup. Kami belum melihat diagonal dalam lima tahun.

Tapi sekarang hal-hal di masa lalu. Sepak bola adalah penyeimbang yang hebat.”

Di Dubai, penerbangan 30 menit dari Doha, tidak ada tanda-tanda akan mendekat Piala Dunia Beberapa hari setelah pertandingan pembukaan. Tetapi kafe-kafe di sepanjang Jalan Mohammed bin Rashid di kota itu penuh sesak pada hari Rabu saat Jerman kalah dari Jepang, dan dipadati pengunjung sehari sebelumnya setelah kemenangan mengesankan tim nasional Saudi atas Argentina.

Persaingan politik tidak pernah jauh dari cara negara-negara Teluk memandang tawaran kemenangan Qatar untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia, dan telah menjadi inti dari ambivalensi mereka sejak saat itu. “Negara Dewan Kerjasama Teluk.” [Gulf Cooperation Council] Mereka adalah sekelompok sepupu yang berseteru yang tidak terlalu menyukai satu sama lain,” kata seorang pejabat Emirat. “Tapi sepak bola memberi kami alasan untuk rukun untuk sementara waktu.”

READ  Steve Nicholl menyalahkan Cristiano Ronaldo atas kekalahan Manchester United dari Real Sociedad

Di Kuwait, anggota lain dari Dewan Kerjasama Teluk, ada banyak pujian atas kinerja Arab Saudi, Maroko dan Tunisia, dan beberapa kepuasan dengan saingannya Iran. mengalahkan Inggris. Tapi ada juga rasa iri saat menjamu Qatar.

“Semoga Tuhan memberkati mereka dan membantu kami. Kami tidak memiliki pencapaian untuk dirayakan,” tulis seorang penggemar Kuwait di Instagram. “Saya bersumpah kami kesal dengan semua negara Teluk,” tulis seorang warga Kuwait lainnya. “Mereka menunjukkan komitmen terhadap sepak bola dan penggemar, dan kami memiliki basis dukungan terbesar di wilayah ini.”

Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, berpose dengan Mohammed bin Salman, putra mahkota Saudi, pada upacara pembukaan di Doha pada hari Minggu. Foto: Balqis Press/Abaca/REX/Shutterstock

Didukung oleh kemenangan timnya atas Argentina 2-1, Kerajaan Arab Saudi Sekarang di belakang seluruh acara. Pangeran Mohammed terlihat berdoa dan memeluk kerabatnya setelah pertandingan.Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani sempat membungkus dirinya dengan bendera Saudi – sikap yang tak terbayangkan selama krisis politik sebelumnya – dan dipuji secara luas di media sosial. “Di wilayah kami, martabat pribadi sangat penting dan tindakan seperti ini dapat memiliki implikasi sejarah,” kata Nouf Al Saud, seorang mahasiswa yang tinggal di Riyadh.

Meningkatnya pelukan Piala Dunia kontras dengan reaksi di Inggris dan di banyak negara Eropa, di mana rekor Qatar berurusan dengan pekerja migran yang membangun tujuh stadion dan sikap terhadap hak-hak LGBT terus berlanjut.

Ada sedikit dukungan terhadap kritik mana pun di seluruh Teluk, yang sebagian besar didasarkan pada buruh imigran dan di mana homoseksualitas masih dianggap tabu. “Mari kita fokus pada olahraga saja,” kata pedagang Bahrain Ahmed Fakhro. “Masalah budaya untuk hari lain. Ketika acara ini dihormati, sikap masyarakat tuan rumah diketahui. Nilai-nilai yang mereka promosikan adalah nilai-nilai dari wilayah ini.”

Warga Qatar menggambarkan penyensoran yang diterima negara mereka sebagai rasis atau bagian dari kampanye permusuhan yang dipimpin oleh musuh asing.

“Diatur secara sistematis,” kata seorang pengusaha di industri gas yang enggan disebutkan namanya. “Kami ingin mempertahankan cara hidup kami, mengapa kami begitu dibenci? Apakah menurut Anda tidak ada pelecehan di Eropa?”

Mubaraka Al-Marri, seorang pengusaha dan aktivis sosial di Doha, berkata: “Kita tahu bahwa media adalah salah satu alat yang digunakan untuk mempengaruhi orang. Ini seperti perang. Anda tidak perlu menggunakan senjata atau melawan negara atau merugikan negara-negara ini, Anda menggunakan media.”

Penggemar Belgia mengenakan kaus pelangi pada pertandingan tim melawan Kanada pada hari Rabu
Penggemar Belgia mengenakan kaus pelangi pada pertandingan tim melawan Kanada pada hari Rabu. Foto: Martin Meissner/AP

“Apa yang saya perhatikan adalah bahwa banyak dari mereka memiliki beberapa stereotip tentang beberapa negara Teluk dan beberapa di antaranya salah,” kata Mohammed Al-Qasabi, 22 tahun, lulusan Universitas Doha. Tapi dia mengaku melihat sisi positifnya: “Ketika media Eropa dan Barat menyebut Piala Dunia sebagai kegagalan, tapi kemudian sukses, semua orang akan terkesan. Jika ekspektasi mereka rendah, lebih mudah untuk meyakinkan mereka.”

Di luar wilayah tersebut, acara tersebut secara rutin diberi label sebagai Piala Dunia paling kontroversial yang pernah ada, dan penyelenggara dituduh mengabaikan arahan FIFA yang melarang diskriminasi dan memberikan akses yang sama. FIFA telah dituduh mengabaikan nilai-nilainya sendiri. Bendera pelangi adalah syal Permintaan dari penggemar Penjaga dan pemain luar berhenti menunjukkan kasih sayang di depan umum.

“Ini pertarungan nilai,” kata seorang penggemar Emirat di Dubai. “Mari kita selesaikan. Saya berharap bentrokan tim akan lebih diingat.”

Pelaporan tambahan oleh Michael Safi