POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afrika: Nature Charter menargetkan untuk melindungi 30% daratan dan lautan secara seimbang

Beberapa negara kaya keanekaragaman hayati enggan untuk mendukung target 30×30 – andalan rancangan kesepakatan global yang akan diselesaikan Mei mendatang – karena tantangan seperti kurangnya dana.

* Kesepakatan alam global dijadwalkan akan disepakati di China Mei mendatang

* Ikrar dasarnya adalah agar negara-negara melindungi 30% daratan dan laut pada tahun 2030

* China, kaya alam, dan negara-negara Asia Tenggara termasuk negara yang belum berkomitmen

Para pejabat telah memperingatkan janji pusat untuk kesepakatan alam global baru yang direncanakan – untuk melindungi 30% dari daratan dan laut di planet ini – karena beberapa negara kaya keanekaragaman hayati menolak untuk berkomitmen karena kekhawatiran tentang pendanaan dan implementasi.

Koalisi sekitar 70 negara – termasuk pemerintah Kelompok Tujuh yang kaya – telah berjanji untuk melestarikan setidaknya 30% dari tanah dan lautan mereka pada tahun 2030, sebuah janji yang dikenal sebagai 30 x 30, untuk membantu mengekang perubahan iklim dan hilangnya spesies tumbuhan dan hewan.

Tujuan 30 x 30 adalah bagian dari rancangan perjanjian global untuk melindungi tumbuhan, hewan, dan ekosistem, yang akan diselesaikan Mei mendatang pada KTT Alam COP15 di kota Kunming, Tiongkok, menurut Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati (CBD) .

“Banyak negara mendukungnya – tetapi banyak negara juga tidak,” kata Elizabeth Maruma-Marima, Sekretaris Eksekutif Konvensi Keanekaragaman Hayati.

“Ini masih sangat diperdebatkan,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation, menambahkan bahwa manajemen yang efektif dari tujuan 30×30 akan menjadi kuncinya.

Perlindungan yang lebih baik terhadap kawasan alami, seperti taman, lautan, hutan, dan hutan belantara, dipandang penting untuk menjaga ekosistem yang menjadi sandaran manusia, dan untuk membatasi pemanasan global pada tujuan yang disepakati secara internasional.

READ  Olivia Rodrigo berbicara di Gedung Putih untuk mempromosikan vaksinasi terhadap virus Corona

Lusinan negara berjanji untuk berbuat lebih banyak untuk melestarikan alam dan membuat pertanian lebih hijau di konferensi iklim COP26 PBB bulan ini.

Itu “mungkin tujuan yang paling mendukung dalam negosiasi,” kata Brian O’Donnell, direktur Kampanye untuk Alam yang berbasis di AS, yang mendesak para pemimpin untuk mendukung janji 30×30.

Dia menambahkan bahwa ada konsensus ilmiah yang luas bahwa melindungi atau melestarikan setidaknya 30% dari tanah dan lautan adalah persyaratan minimum untuk mengurangi hilangnya keanekaragaman hayati dan mencapai tujuan iklim.

Kelompok-kelompok hijau mengatakan bahwa pencantuman janji tersebut dalam kesepakatan final COP 15 sama sekali tidak pasti, dengan perbaikan yang diperlukan.

Suka atau tidak, 30 x 30 akan menjadi salah satu masalah yang menentukan untuk COP15,” kata Li Shu, penasihat kebijakan di Greenpeace China.

“KTT Keanekaragaman Hayati Kunming tidak hanya akan berhasil dengan tujuan ini – tetapi tentu saja tidak akan dilihat sebagai kemenangan jika tidak dilakukan tanpa itu,” tambahnya.

tunggu dan saksikan

Asia Tenggara hanya mencakup 3% dari permukaan bumi tetapi merupakan rumah bagi tiga dari 17 negara “sangat beragam” di dunia – Indonesia, Malaysia dan Filipina.

Ini juga satu-satunya wilayah di mana sejumlah besar negara tidak mendukung gol 30×30, kata O’Donnell, dengan hanya Kamboja yang mencetak gol sejauh ini.

Sementara itu, Afrika Selatan menyerukan target 20% yang jauh lebih rendah, tambahnya, sementara yang lain seperti Argentina mempertanyakan sains di balik janji utama.

Pada catatan yang lebih positif, India adalah negara terbaru yang berkomitmen pada 30×30.

Dan di bagian pertama pembicaraan COP15, yang diadakan online bulan lalu, negara tuan rumah China mengumumkan proyek taman nasional baru yang akan menyediakan 230.000 kilometer persegi (88.800 mil persegi) tanah di bawah perlindungan negara yang lebih kuat.

READ  Rencana pembukaan kembali Phuket menetapkan model untuk Asia saat gelembung perjalanan meledak

Linda Krueger, direktur keanekaragaman hayati di The Nature Conservancy, mengatakan bahwa sementara China belum meratifikasi janji 30×30, indikasinya adalah bahwa China mungkin bersedia melakukannya di KTT Kunming.

Para pemerhati lingkungan mengatakan penentangan terhadap tujuan 30 x 30 sebagian besar terkait dengan tantangan dalam menerapkannya, seperti pendanaan untuk negara-negara berkembang, kepadatan penduduk yang tinggi, tingkat keanekaragaman hayati yang rendah, dan kurangnya undang-undang setempat.

Tapi Krueger mengatakan dia hanya mendengar Brasil berbicara menentangnya. Dia menambahkan: “Tampaknya banyak negara berada di sela-sela, dan dukungan dari negara lain bergantung pada penyediaan dana yang sesuai.”

Kelompok hijau mengatakan beberapa pemimpin politik belum menyadari manfaat ekonomi dari konservasi, dengan banyak yang masih mengandalkan eksploitasi sumber daya alam untuk mengangkat orang keluar dari kemiskinan.

Lainnya adalah rumah bagi sebagian besar keanekaragaman hayati planet ini dan menginginkan target perlindungan yang lebih tinggi sebesar 30%.

Terlepas dari rintangan ini, ada momentum yang signifikan untuk mencapai tujuan 30×30 dalam kesepakatan, kata Susan Lieberman, wakil presiden untuk kebijakan internasional di Wildlife Conservation Society.

Dia menambahkan bahwa beberapa negara masih mempelajari bagaimana ini bisa terjadi dalam konteks mereka sendiri.

“Banyak pemerintah tidak menyadari bahwa ini adalah tujuan global dan bahwa setiap negara akan berkontribusi untuk mencapai tujuan dengan cara yang berbeda,” kata Lieberman.

“Pemerintah perlu mempertimbangkan tidak hanya konservasi berbasis kawasan di dalam wilayah mereka, tetapi juga ‘jejak’ mereka secara global,” katanya, merujuk pada pembelian komoditas seperti kayu dan ikan.