POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Adidas membuat marah orang Indonesia karena Wyang Gulit bertanggung jawab atas budaya Malaysia

Adidas mendapat kecaman dari pengguna media sosial karena desain sepatu barunya yang didasarkan pada “Vang Gulit” Jawa, bentuk tradisional wayang kulit yang berasal dari Indonesia.

Kemunduran sepatu kets: Setelah adidas membagikan gambar sepatu kets yang terinspirasi Wyang Gulit di Instagram di Singapura, adidas dituduh melakukan penjatahan budaya terhadap produsen pakaian olahraga, dengan alasan bahwa karya seni tersebut berasal dari Malaysia. Kelapa.

  • Sepatu kets tersebut dirancang oleh seniman Malaysia Jamie Chung sebagai bagian dari koleksi Ultra Boost DNA City Bag., Kolaborasi antara adidas dan enam artis Asia Tenggara.

  • Dirilis pada 11 November, sepatu kets dalam koleksi ini dirancang untuk mewakili Singapura, Vietnam, Indonesia, Thailand, Filipina, dan Malaysia. South China Morning Post.

  • Ada kemunduran dari judul asli Adidas Singapore: “Desain ini berbicara tentang penghormatan kepada Wyang Kulit, bagian penting dari identitas dan warisan budaya Malaysia dengan menggabungkan elemen Wyang Kulit dengan palet warna modern. Pendekatan Baru untuk DNA UltraPost.”

  • Meskipun Malaysia memiliki wayang kulit sendiri, juga dikenal sebagai “Wyang Gulit”, desain Chung tampaknya sangat dipengaruhi oleh budaya Indonesia.

  • Video terlampir untuk desain Chung juga menunjukkan unsur-unsur yang dapat diidentifikasi dari “Cara Gulit” Jawa.

Adidas meminta maaf atas: Selain mengedit judul kontroversialnya, adidas Singapore berbagi permintaan maaf terpisah melalui Instagram Stories, menjelaskan bahwa artis dan merek tidak merujuk pada bentuk seni yang muncul di Malaysia.

  • “Walaupun Wyang Gulit adalah bagian penting dari warisan budaya Malaysia, seharusnya itu ditampilkan dalam postingan kami tentang asal-usulnya di Indonesia. Kami mohon maaf jika ada yang salah secara tidak sengaja [sic] Mungkin telah diambil dan pos kami mungkin telah diubah sekarang, ”kata pernyataan itu.

  • Judul yang diperbarui sekarang mengatakan: “Wong Gulit, yang berasal dari Indonesia, telah menginspirasi bagian lain di Asia Tenggara. Desain #UltraBOOST DNA City Pack memberi penghormatan kepada bentuk seni dengan menggabungkan elemen Wong Kulit dengan palet warna modern dalam pendekatan ‘perjumpaan lama-baru’ pada DNA UltraBOOST.

Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) telah mengukir pada “Daftar Perwakilan Warisan Budaya Esensial” “Wayang Gulit” (mainan bayangan kulit datar) dan Wang Clitic atau Golk (mainan kayu tiga dimensi). Di 2003.

READ  Venda, seorang anak yang dibunuh oleh militer Indonesia ketika orang Papua melarikan diri ke PNG

“Selama 10 abad, Wyang berkembang di istana kerajaan Jawa dan Bali dan di pedesaan. Wyang telah menyebar ke pulau-pulau lain (Lombok, Mathura, Sumatra dan Kalimantan) di mana berbagai gaya pertunjukan dan alat musik lokal telah berkembang. UNESCO.

Gambar Unggulan oleh Adidas SG

Apakah Anda menikmati konten ini? Baca lebih lanjut dari NextShark!

Kerumunan orang kulit putih yang marah menyerang orang Asia Selatan karena ‘mencuri pekerjaan’ di Washington

Temui Theresa Macbeth, ‘Joan of Arc’ dari Filipina, yang berperang dengan penjajah dalam 3 perang Filipina

Pria Filipina yang menemukan papan selancar Amerika kehilangan 5.000 mil 2 tahun yang lalu

‘Anda sudah berada dalam kediktatoran’: pembangkang China I Weiwe mengkritik budaya ‘terbangun’ Amerika