POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

5 destinasi di Lombok, Indonesia, dari pulau terpencil hingga resor ramah lingkungan hingga ibu kota selancar layang negara.

5 destinasi di Lombok, Indonesia, dari pulau terpencil hingga resor ramah lingkungan hingga ibu kota selancar layang negara.

Saya menemukannya. Inilah lima yang paling berkesan.

Dermaga di Kepulauan Gili Selatan Lombok. Foto: Ian Neubauer

Panggang 1kg

Sebuah kepulauan yang terdiri dari 12 pulau yang sebagian besar tidak berpenghuni di lepas pantai barat daya Lombok, Kilis Selatan yang jarang diketahui orang, dikelilingi oleh terumbu karang, ditutupi hutan lebat, dan pantai seputih kapur.

Pulau paling barat, Gili Sudak, hanya berukuran 500 meter dari ujung ke ujung. Di sudut tenggara terdapat Nirvana Gili Sudak, sebuah resor mikro yang terdiri dari delapan pondok kayu, dijalankan oleh seorang pria Bali, Gede, bersama keluarganya. Akomodasi hanya 250.000 rupee (US$16) per malam termasuk sarapan.

Hanya ada satu tamu lain selama kunjungan saya: seorang pengelak wajib militer Rusia yang telah berada di sini selama berminggu-minggu.

Sisi baik, buruk dan jelek dari Lombok, Komodo dan Flores

“Saya suka di sini karena ini adalah tempat yang alami: alami, sederhana, dan lambat,” kata pria Rusia yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. “Hari-hariku di sini panjang. Saya menyewa kabin itu selama sebulan, tapi rasanya sudah tiga bulan.

Makanan di Nirvana Gili Sudak juga sederhana namun cemerlang: pisang raja goreng, telur dadar sayur, dan Ikon Pakkar – Ikan utuh dipanggang di atas batok kelapa dan disajikan dengan nasi sambal dan nasi.

Untuk mencapai Gili Sudak, naik taksi dari Bandara Lombok atau Lembar, pelabuhan yang menghubungkan Bali ke Lombok, ke Sekotong Bharat (Semenanjung Sekotong Barat) dan hubungi Kede melalui situs web resor. Dia akan mengirimkan perahu untuk membawa Anda menyusuri jalan sempit menuju pulau.

Biaya menginap di Rinjani Beach Eco Resort di Tanjong, Lombok Utara sekitar US$38 per malam. Foto: Ian Neubauer

2 Tanjung

Sebuah distrik dan desa dekat Kepulauan Gili Utara yang populer di pantai barat laut, Tanjung adalah bagian Lombok yang lambat dan terputus.

Anak-anak di sini masih senang melihat orang asing; Mereka melambai dan berteriak halo, sementara desa bergerak mengikuti ritme kuno: nelayan menebarkan jala ke dalam air dan petani menanam atau memanen padi.

Tanjong memiliki komunitas kecil yang terdiri dari ekspatriat dan yachtsmen yang lolos dari persaingan ketat dan sekarang menjalankan usaha kecil-kecilan di Lombok atau di tempat lain selama mereka berada di daerah tropis.

Di sini sangat sepi, tidak ada yang akan mengganggu Anda dan penduduk setempat sangat ramah. Itu benar-benar surga.

Rodger Stewart, salah satu pemilik East Lombok Dive Hotel

Saat matahari terbenam, mereka bertemu di Le Chaudron, sebuah restoran tepi pantai di Rinjani Beach Eco Resort, sebuah properti modern dengan kolam renang besar yang terletak di taman tropis. Kamar berukuran besar dengan pemandangan pantai dan taman di sini berharga sekitar INR 600.000 per malam.

Di belakangnya terdapat wisma kecil, murah namun sangat menyenangkan bernama Pale Jukung, yang mengenakan biaya setengah harga akomodasi, dan karenanya menampung banyak penduduk asing semi-permanen.

Tanjung adalah tempat yang bagus untuk menjauh dari keramaian, namun bukan tempat yang nyaman; Bir dingin dan pijat jarang ditemukan di wilayah utara Lombok yang mayoritas penduduknya Muslim, namun tersedia di kedua resor ini.

Matahari terbenam di Aegas di Lombok Tenggara. Foto: Ian Neubauer

3 Pantai Aegas

Sebuah distrik di tenggara Lombok, “Ekas” digunakan secara bergantian untuk menggambarkan sebuah desa dan tempat selancar kelas dunia di sekitar Teluk Awang – sebuah muara besar dengan tebing laut yang dramatis di satu ujung dan hutan bakau di ujung lainnya.

Aegas adalah pusat olahraga air, tidak hanya berselancar di ombak panjang yang membentang lebih dari 150 meter, tetapi juga menyelam dan snorkeling di Pantai Pink dan arung jeram di sungai terdekat.

Angin laut yang terus bertiup selama musim kemarau dari bulan Mei hingga Oktober telah menjadikan Aegas sebagai ibu kota selancar layang di Indonesia, dan terdapat banyak sekolah yang menawarkan kursus multi-hari dalam olahraga ini.

Akomodasi di Aegas berkisar dari wisma sederhana dengan biaya sekitar 150.000 rupee per malam hingga vila berdesain arsitektur yang harganya 50 kali lebih mahal.

Rumah pohon di Hotel Panorama Egas adalah hasil panen dengan harga INR 550.000 per malam. Sebuah resor bertelanjang kaki yang dikelilingi oleh kolam renang tepi laut sepanjang 40 meter, sofa daybed, dan pohon kamboja yang berbunga abadi, Hotel Massimo dimiliki dan dikelola oleh seorang Italia yang hangat dan eksentrik yang mengajari staf dapurnya seni memasak pasta tradisional. Gaya al dente.

Gili Lawang yang tidak berpenghuni berjarak 2 km dari Lombok dengan kayak. Foto: Ian Neubauer

4 Gili Timur

Hal yang paling menarik dari perjalanan saya adalah Gili Lawang, salah satu dari dua pulau kecil berhutan yang membentuk Kilis timur Lombok yang hampir tidak dikenal. Yang lainnya adalah Gili Sulat.

Ditetapkan sebagai Kawasan Konservasi Laut karena kaya akan hutan bakau, lamun, dan terumbu karang warna-warni, kedua pulau ini tidak berpenghuni dan tidak memiliki infrastruktur kecuali tiga gazebo kayu kecil di lokasi pendaratan di Gili Lawang.

Setiap hari Anda bangun di sini dan menyaksikan matahari terbit di atas lautan. Bagaimana Anda bisa menjadi lebih baik dari itu?

Rodger Stewart, salah satu pemilik East Lombok Dive Hotel

Untuk mendapatkannya, saya melintasi saluran sepanjang 2 km yang memisahkan pulau-pulau dari Lombok dengan kayak tiup dan bermalam di bawah bintang-bintang di Lawang Sunset, sebuah pantai di pesisir utara. Matahari terbenam sangat indah dan kicauan burung membuai saya hingga tertidur.

Pagi harinya, saya snorkeling di saluran antara kedua pulau tersebut. Ikan kakatua, lionfish, ikan badut, setengah lusin penyu hijau, hiu karpet yang tidak berbahaya, dan banyaknya karang lunak dan keras yang menakjubkan membantu memastikan bahwa ini adalah lingkungan laut yang paling sehat dan paling beragam secara biologis di perairan Lombok.

Anda tidak perlu kayak untuk melihat Gili Timur. Pergilah ke Pantai Gili Lambu, sebuah desa di pesisir timur Lombok, di mana Anda dapat menyewa perahu dan sopir. Tarif sangat bervariasi, jadi disarankan untuk melakukan tawar-menawar yang sulit.

East Lombok Dive Hotel hanya memiliki tiga kamar, dan salah satu pemiliknya dari Selandia Baru ingin mempertahankannya. Foto: Ian Neubauer

5 Hotel Selam Lombok Timur

Wisma di Pantai Gili Lambu sudah rusak, tetapi 10 menit ke selatan dengan sepeda motor, di distrik Pringabaya, terdapat East Lombok Dive Hotel, salah satu tempat menginap terkecil dan paling damai di Lombok.

Akomodasi sederhana, namun besar dan bersih, dengan jendela besar bergambar menghadap pantai dan kolam tropis yang berubah warna menjadi merah muda dan oranye saat matahari terbenam.

Hanya ada tiga kamar, jadi disarankan memesan terlebih dahulu, dan sebuah restoran kecil yang menjual masakan Indonesia seperti sate dan nasi goreng.

Ini adalah hotel yang bagus untuk bersantai dan membaca di beranda selama satu atau dua hari, seperti yang saya lakukan, atau sebagai pangkalan untuk menyelam. Terdapat instruktur bersertifikat BODY yang mengetahui semua tempat terbaik dan menyewakan peralatan selam.

“Di sini sangat damai, tidak ada yang mengganggu Anda, penduduk setempat sangat ramah,” kata salah satu pemilik Selandia Baru Rodger Stewart, yang pertama kali datang ke Lombok Timur 20 tahun lalu untuk menyelam dan bertemu dengan seorang gadis setempat. Menikah dan tidak pernah melihat ke belakang.

“Ini benar-benar surga.

“Setiap hari Anda bangun di sini dan menyaksikan matahari terbit di atas lautan. Bagaimana Anda bisa menjadi lebih baik dari itu?”

READ  RI memastikan bahwa ekonomi digital memberikan manfaat yang adil melalui G20