POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jumlah korban tewas akibat gempa bumi di Jepang meningkat menjadi 55 orang seiring dengan bergabungnya tentara dalam upaya bantuan

Jumlah korban tewas akibat gempa bumi di Jepang meningkat menjadi 55 orang seiring dengan bergabungnya tentara dalam upaya bantuan

Buka Intisari Editor secara gratis

Jepang mengirimkan 10.000 pasukan militernya untuk membantu upaya penyelamatan dan bantuan setelah gempa bumi kuat melanda pantai barat pada Hari Tahun Baru, menewaskan sedikitnya 55 orang dan melukai puluhan lainnya.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan pada hari Selasa bahwa pihak berwenang sedang berjuang “berjuang melawan waktu” untuk menanggapi keadaan darurat, karena siang hari dan pencabutan peringatan tsunami tadi malam memungkinkan diperolehnya gambaran yang lebih lengkap mengenai kehancuran yang terjadi.

“Kami akan melanjutkan upaya kami sejak malam tiba untuk memastikan bahwa kami dapat mengirimkan pasokan dan personel penting ke daerah-daerah melalui mobilisasi penuh tidak hanya transportasi darat tetapi juga rute melalui udara dan laut,” kata Kishida.

Tim penyelamat sedang mencari korban selamat di sebuah bangunan tujuh lantai yang runtuh pada sisinya, serta di sisa-sisa lebih dari 100 rumah yang terbakar setelah gempa dan gempa susulan.

Upaya mereka terhambat oleh kerusakan parah pada jalan dan infrastruktur lainnya, terutama di wilayah yang paling parah terkena dampaknya di Semenanjung Noto di Jepang tengah.

Para pejabat pada hari Selasa memperingatkan masyarakat untuk menjauh dari rumah mereka di beberapa daerah karena risiko gempa bumi yang terus berlanjut © Kyodo/AFP

Pejabat di Prefektur Ishikawa, prefektur yang terkena dampak paling parah, mengatakan 55 orang tewas. Dari jumlah tersebut, 20 kematian dilaporkan di kota Suzu, sementara 24 lainnya terjadi di kota Wajima, di mana kebakaran besar terjadi di sebuah pasar yang sering dikunjungi wisatawan.

“Kota kami berada dalam kondisi bencana,” kata Masahiro Izumiya, Wali Kota Suzu. Dia menambahkan: “Air dan listrik telah terputus di seluruh wilayah, dan kami khawatir situasi ini akan berlanjut untuk waktu yang lama.”

READ  Breen memperingatkan meningkatnya dampak panas terhadap produksi tanaman pangan di Indonesia

Rekaman udara yang diterbitkan oleh media Jepang menunjukkan serangkaian tanah longsor besar, jalan-jalan pantai yang runtuh dan pohon-pohon tumbang, dan di satu kota pesisir, tembok laut pertahanan panjang yang tampaknya runtuh akibat tsunami pada hari Senin.

Foto lain menunjukkan asap mengepul dari rumah-rumah kayu yang hancur, jalanan yang terendam banjir, dan puluhan perahu yang terbalik di kawasan yang tidak mengalami industri besar namun memiliki armada penangkapan ikan yang besar.

Gempa pertama, dengan kekuatan awal 7,6 skala Richter, melanda daerah Noto di Prefektur Ishikawa pada Senin sore. Hal ini menyebabkan gelombang tsunami setinggi sekitar satu meter di beberapa bagian pantai barat Jepang, menyebabkan penduduk mengungsi ke tempat yang lebih tinggi dan meninggalkan rumah mereka tanpa listrik, air dan layanan telepon seluler.

GM030104_24X Peta gempa Jepang

Hampir 200 gempa susulan mempersulit upaya pemulihan listrik dan infrastruktur penting lainnya. Puluhan ribu warga Ishikawa masih tinggal di gimnasium sekolah dan gedung-gedung publik lainnya.

Gempa bumi terjadi pada salah satu periode liburan tersibuk di Jepang, ketika banyak keluarga merayakan Tahun Baru dengan pertemuan keluarga besar. Layanan kereta api masih terganggu, dan pihak berwenang mengatakan Bandara Noto, dekat pusat gempa, akan tetap ditutup hingga setidaknya hari Kamis.

Lebih dari 33.000 rumah di prefektur tersebut masih mengalami pemadaman listrik pada hari Selasa, menurut Perusahaan Listrik Hokuriku. Banyak warga lainnya yang tidak mendapatkan air, sehingga masyarakat bergantung pada truk air dan tangki darurat.

Ishikawa memiliki populasi 1,1 juta jiwa, termasuk persentase penduduk lanjut usia yang tinggi. Banyak dari kota-kota dan desa-desa yang tersebar di beberapa rumah kosong di Jepang, diperkirakan berjumlah sepuluh juta rumah, banyak di antaranya berada dalam kondisi sangat buruk dan lebih rentan terhadap keruntuhan.

READ  Varian COVID-19 BA.5 masih lazim meskipun munculnya XBB: govt