POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zona Ekonomi Khusus Kamboja: Satu Dekade Transformasi Luar Biasa di Bawah Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan

Zona Ekonomi Khusus Kamboja: Satu Dekade Transformasi Luar Biasa di Bawah Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan

Pemandangan pintu masuk Zona Ekonomi Khusus Sihanoukville di Kamboja. [Photo provided to chinadaily.com.cn]

Pada kesempatan Forum Belt and Road untuk Kerja Sama Internasional yang ketiga, sebuah upacara pembukaan prestasi diadakan di Beijing pada hari Selasa untuk menandai pengembangan Zona Ekonomi Khusus Sihanoukville di Kamboja selama 10 tahun terakhir di bawah Inisiatif Belt and Road.

Berlokasi strategis di Provinsi Preah Sihanouk, atau Sihanoukville, KEK adalah proyek pengembangan bersama yang dilakukan oleh sejumlah besar perusahaan Tiongkok yang dipimpin oleh HOdo Group – produsen tekstil dan pakaian di Kabupaten Wuxi, Provinsi Jiangsu – dan perusahaan Kamboja.

Sebagai proyek kerja sama bilateral yang penting, KEK telah disebutkan beberapa kali dalam pernyataan dan laporan bersama antara Tiongkok dan Kamboja. Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan saat kunjungan Perdana Menteri Kamboja Hun Manet ke Tiongkok pada bulan September, KEK sekali lagi disorot sebagai pemain kunci dalam mekanisme kerja sama antara Tiongkok dan Kamboja dalam hal kapasitas produksi dan investasi.

Dalam sembilan bulan pertama tahun 2023, dunia usaha di kawasan ini menghasilkan total nilai impor dan ekspor senilai $2,507 miliar, mewakili sekitar 7,13 persen dari total volume perdagangan Kamboja, dibandingkan dengan 0,88 persen pada 10 tahun lalu.

Zhou Haijiang, ketua Grup Hudu dan delegasi Kongres Nasional Partai Komunis Tiongkok ke-20, mengatakan bahwa sejak pembukaannya pada bulan Februari 2008, zona ekonomi khusus telah mengalami perkembangan pesat, dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) bertindak sebagai pendorong yang kuat. kemajuan yang luar biasa. Cina. Perkembangan ini telah mendorong KEK menjadi KEK dengan pertumbuhan tercepat, paling berpengaruh dan paling menonjol secara sosial di Kamboja, tambah Zhou.

Selama dekade terakhir, Zona Ekonomi Khusus telah memanfaatkan peluang pembangunan yang melimpah yang ditawarkan oleh Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI). Hal ini kini dipuji sebagai kekuatan pendorong utama perekonomian provinsi dan sumber lapangan kerja yang stabil bagi penduduk lokal melalui peningkatan infrastruktur yang berkelanjutan, peningkatan kapasitas produksi dan perbaikan struktur industri.

Jumlah perusahaan yang menetap di wilayah ini telah meningkat dari 54 pada tahun 2013 menjadi 175 saat ini, yang mencakup berbagai sektor termasuk perangkat keras dan mesin, bahan bangunan, suku cadang mobil dan ban, bahan fotolistrik, pasokan medis, koper dan barang-barang kulit, tekstil, dan pakaian.

READ  Krisis, krisis apa? Bagaimana konsumen Rusia mengalihkan pembelian mereka dari Eropa atau mengembangkan alternatif mereka sendiri?