POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Zombie Apocalypse’: Ketakutan Mencengkeram Warga Afghanistan di Bawah Kekuasaan Taliban – Gaya Hidup

Jalanan yang dulunya penuh dengan kehidupan menjadi sunyi. Hanya sedikit wanita yang berani meninggalkan rumah mereka. Pejuang berpatroli di lingkungan sekitar.

Selamat datang di Kabul baru, kota yang diperintah oleh ketakutan akan Taliban.

“Ini seperti kiamat zombie,” kata seorang aktivis hak-hak perempuan berusia 20 tahun kepada AFP tanpa menyebut nama.

Di sekitar bandara Kabul, kekacauan merajalela ketika ribuan orang berkumpul, mati-matian berusaha melarikan diri sebelum batas waktu 31 Agustus untuk penarikan AS.

Tapi di tempat lain, jalanan sangat sepi.

“Orang-orang hampir tidak pernah keluar, dan (ketika mereka melakukannya) mereka terburu-buru,” kata aktivis itu. “Orang-orang pulang secepat mungkin.”

Di bawah pemerintahan yang digulingkan, semakin banyak wanita yang mengenakan pakaian Barat, kuliah dan bekerja.

Sekarang, bahkan di Kabul, perempuan hampir tidak berani keluar rumah. Penjualan burqa telah meroket.

Banyak orang Afghanistan takut akan terulangnya interpretasi brutal terhadap hukum Islam yang diterapkan oleh Taliban ketika mereka pertama kali mengambil alih kekuasaan dari tahun 1996-2001.

Kali ini Taliban menjanjikan sistem yang lebih lembut dan lebih inklusif, serta memberikan jaminan bagi hak-hak perempuan.

Namun, aktivis itu mengatakan dia belum bisa kembali ke universitas sejak kemenangan militer yang menakjubkan dari Taliban pada 15 Agustus.

Dia mengatakan kelompok garis keras tidak ingin perempuan menghadiri kelas sehingga mereka dapat memisahkan kelas berdasarkan gender.

“Saya pikir itu keputusan yang bodoh,” katanya, karena tidak ada cukup guru universitas.

Bank tempat dia bekerja juga mencegahnya kembali karena masalah keamanan.

era ketakutan

Di tembok kota, poster iklan yang menggambarkan supermodel dirusak atau dihancurkan.

Musik pop, yang sepenuhnya dilarang di bawah rezim Taliban sebelumnya, tidak lagi dapat didengar di Kabul.

READ  Superhero melawan Covid terletak pada produksi teater di California - Hiburan

Hanya suara anak-anak bermain – mungkin tidak menyadari kedalaman transformasi yang terjadi di tanah air mereka – memecah kesunyian.

Seorang bankir di Kabul mengatakan ketakutan yang meluas sedang bekerja untuk Taliban ketika mereka berusaha untuk membangun kendali.

“Mereka tidak memiliki tentara untuk mengendalikan orang, tetapi ketakutan mengendalikan semua orang,” katanya tanpa menyebut nama.

Sementara kepemimpinan Taliban berusaha untuk menampilkan citra gerakan terorganisir yang mampu memerintah, kenyataan di lapangan adalah bahwa perilaku militan sangat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain.

“Beberapa kelompok berperilaku baik dan baik, tetapi beberapa dari mereka pergi ke restoran tanpa membayar,” kata bankir itu.

“Normal” di Khost

Di kota tenggara Khost, sebuah kota provinsi yang direbut oleh Taliban sesaat sebelum jatuhnya Kabul, para militan tampaknya telah mengadopsi pendekatan yang lebih lembut.

“Setelah beberapa hari, situasinya kembali normal. Aliran telah melambat di kota tetapi banyak toko dan usaha kecil sekarang dibuka kembali,” kata seorang pekerja bantuan setempat kepada AFP.

“Anak laki-laki dan perempuan pergi ke sekolah seperti sebelumnya,” katanya.

Dia menambahkan bahwa “sikap Taliban terhadap orang-orang jauh lebih lembut daripada apa yang orang pikirkan,” mencatat bahwa dia menari dengan teman-temannya di sebuah pernikahan minggu lalu.

Namun, sebagian warga mengkhawatirkan masalah ekonomi, terutama dengan terhentinya layanan pemerintah.

“Banyak orang kehilangan pekerjaan, mereka takut dengan kondisi ekonomi yang buruk,” katanya.

Tidak ada uang untuk membangun kembali

Di pasar di utara kota Kunduz, gerilyawan Taliban menggunakan pengeras suara untuk mengumumkan pangkalan baru mereka kepada penduduk.

Setelah berminggu-minggu pertempuran yang mengarah pada kemenangan Taliban, kota itu sekarang mulai melihat beberapa pembangunan kembali – meskipun kemajuannya lambat.

READ  Ajukan dakwaan terhadap terdakwa dalam kasus unit teroris ISIS Madurai - Berita Hari Ini

“Orang-orang mulai membangun kembali toko-toko mereka tetapi bukan rumah-rumah karena orang-orang melarikan diri dan tidak kembali atau mereka tidak punya uang untuk membangun kembali,” kata seorang pemilik bisnis lokal kepada AFP.

Ia menambahkan, sebagian warga yang lebih miskin sangat takut dengan dampak perubahan rezim sehingga mereka berhenti membeli buah dan bahkan menggunakan sabun.

“Mereka pikir mereka harus menabung karena tidak ada cara di masa depan untuk menghasilkan uang.”