POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

YouTube menggoda alat AI yang mengkloning penyanyi terkenal – dengan izin mereka

YouTube menggoda alat AI yang mengkloning penyanyi terkenal – dengan izin mereka

Google sedang menguji Fitur AI umum baru untuk YouTube Ini akan memungkinkan orang membuat trek musik hanya dengan menggunakan pesan teks atau nada senandung sederhana. Yang pertama, Dream Track, yang telah dibuat untuk beberapa pembuat konten di platform ini, dirancang untuk secara otomatis membuat trek musik pendek berdurasi 30 detik dengan gaya artis populer. Fiturnya bisa ditiru Sembilan artis berbeda, yang memilih berkolaborasi dengan YouTube dalam pengembangannya. YouTube juga memamerkan alat baru yang dapat membuat trek musik melalui senandung.

YouTube mengatakan fitur Dream Track-nya saat ini sedang diuji dengan “sekelompok kecil pembuat konten terpilih di AS,” dan dapat menghasilkan lagu dengan gaya sembilan artis; Alec Benjamin, Charlie Puth, Charli XCX, Demi Lovato, John Legend, Papoose, Sia, T-Pain, dan Troye Sivan. Dalam sepasang video demonstrasi, kami menunjukkan bagaimana klaim “Sebuah lagu tentang bagaimana hal-hal yang berlawanan menarik, akustik yang ceria“Anda dapat membuat lagu dengan gaya Charlie Puth, atau”Pagi yang Cerah di Florida, R&B“Dapat digunakan untuk membuat lagu T-Pain. Perangkat lunak ini dapat menghasilkan lirik, backing track, dan vokal yang dihasilkan AI sesuai gaya artis.

Idenya adalah menggunakan klip audio ini dengan layanan TikTok yang mirip dengan layanan Shorts YouTube. Di sinilah YouTube juga mengumumkan fitur AI baru yang disebut Dream Screen pada bulan September, yang dapat membuat video dan foto untuk digunakan sebagai wallpaper.

Contoh UI untuk alat AI Musik YouTube.
Gambar: Google

YouTube mengatakan peserta inkubator AI Musik akan dapat menguji alat ini pada akhir tahun ini.

Alat AI baru ini didukung oleh model generasi musik yang disebut Lyria dari DeepMind Google. di dalam Entri blog pendamping dari DeepMindAnak perusahaan Google mengatakan trek yang dibuat dengan Lyria akan membawa tanda air SynthID yang tidak terdengar oleh telinga telanjang dan dapat dipertahankan saat trek tersebut diedit. Jadi, meskipun seseorang menambahkan lebih banyak noise ke trek, mengompresnya menjadi MP3, atau mempercepatnya, secara teoritis masih mungkin untuk mengetahui bahwa trek tersebut berisi audio yang dihasilkan AI Lyria.

READ  Veronica Leoni menggandakan softcore keras dengan Quira Collection - WWD