POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

WRC berarti dunia

WRC berarti dunia

Haltunen, sekarang berusia 36 tahun, mulai berkompetisi di reli lokal pada 2008 dan secara bertahap meningkatkan kemampuannya sebelum bekerja sama dengan Rovanpera selama paruh kedua musim 2017.

Duo ini membuat debut Kejuaraan Reli Dunia mereka di GP Reli Wales pada tahun yang sama dan memenangkan Kejuaraan Pro WRC2 bersama koda pada 2019 sebelum bergabung dengan Toyota Gazoo Racing untuk musim berikutnya.

Pada hari Minggu, dalam satu-satunya start ke-30 mereka di level olahraga teratas, Rovanpera dan Haltonen menyelesaikan gelar Kejuaraan Reli Dunia mereka – mengakhiri Selandia Baru dengan keunggulan poin yang tak tergantikan dengan dua reli tersisa.



“Itu berarti dunia bagi saya,” kata Haltonen. “Jujur, itu adalah sesuatu yang bahkan tidak bisa saya impikan enam tahun lalu, dan sekarang kami di sini dan rasanya sangat indah.

“Kami memulai musim dengan sangat buruk di Monte Carlo dan setelah tahap pertama kami lebih lambat dari mobil Rally2. Sekarang, memiliki enam kemenangan musim ini dan gelar sudah dengan dua pertandingan, itu luar biasa.”

Reli Ypres pada bulan Agustus memberi pasangan itu kesempatan pertama mereka untuk menyegel kesepakatan, tetapi kecelakaan pada leg pembukaan hari Jumat menghancurkan harapan mahkota di Belgia.

Itu adalah kesalahan pertama Rovanpera di musim bebas beruntun, dengan perjalanan off-road lain kali di Yunani juga menambahkan lebih banyak tekanan yang tidak perlu.

READ  Ashton Agar, Matt Renshaw, Lance Morris


Kali Rovanpera – Juara Reli Dunia Termuda!


Haltonen menjelaskan bagaimana jedanya di pertengahan musim bukan karena tekanan, tetapi hanya karena tantangan normal yang terkait dengan reli.

“Mungkin tekanan bisa membuat perbedaan, tapi mungkin juga tidak,” jelasnya.

“Ada kesalahan yang jelas dalam catatan kecepatan di Ypres dan di Yunani kami banyak berjuang dengan pengaturan mobil. Saya pikir, bahkan dengan pola pikir apa pun, itu bisa saja sama. Tentu, itu memiliki pengaruh, tapi kami ‘ telah menyatukan diri dengan sangat baik di sini dan melakukan pekerjaan kami.

Pada usia 22 tahun dan hanya satu hari, Rovanpera menjadi juara dunia termuda dalam sejarah olahraga.


Haltonen ditanya apakah menurutnya pembalapnya bisa menjadi bakat sekali dalam satu generasi, menambahkan bahwa dia yakin kemampuan mental Rovanpera adalah yang membedakan pembalap Finlandia itu dari pembalap muda lainnya.

“Bagi saya, saya pikir begitu. Kale super, sangat berbakat, dan ini bukan hanya keterampilan fisiknya, tetapi sisi mentalnya juga kuat. Faktanya, orang-orang berada di bawah tekanan dan biasanya patah, tetapi Kali sebaliknya – dia menjadi lebih baik, lebih baik dan lebih baik.”


“Kami mencoba memainkannya dengan hebat dan sampai Minggu pagi Kaley dan saya berdiskusi dan memutuskan untuk memperlakukannya seperti reli normal dan tidak memikirkan apa pun. Itu sama dengan power stage – kami mendorong seperti biasa dan memberinya servis penuh. .”

READ  Berita sepakbola langsung: Insiden Haaland sedang diselidiki karena rencana transfer Kane ke Man Utd dikonfirmasi

Misi Halttunen masih belum selesai. Dengan dua reli tersisa, ia harus mengarahkan Rovanpera melewati Spanyol dan Jepang saat mereka mencoba membantu Toyota merebut gelar juara pabrikan.