POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Woody Allen mengatakan dia “selalu bersedia” untuk bertemu putrinya yang terasing, Dylan Farrow, dan sekali lagi membantah tuduhan pelecehan.

Woody Allen mengatakan dia “selalu siap” untuk bertemu putrinya yang terasing, Dylan, karena dia sekali lagi membantah tuduhannya bahwa dia melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Allen, 87, berada di Venesia, Italia, pada Senin malam untuk menghadiri pemutaran perdana filmnya yang ke-50, Coup de Chance.

Film tersebut kemungkinan besar tidak akan ditayangkan di Amerika Serikat setelah Hollywood memutuskan hubungan dengannya menyusul tuduhan putrinya.

Namun di Eropa – seperti halnya Roman Polanski yang dipermalukan – dia masih bekerja, dan pada Senin malam, dia menerima tepuk tangan meriah selama tiga menit untuk film barunya yang berbahasa Prancis.

Sambutannya tidak bersifat umum, karena sekelompok demonstran mengungkapkan kemarahan mereka atas kehadiran Allen di Venesia, dan berbaris di depan mereka sambil meneriakkan dalam bahasa Italia: “Kami adalah seruan nyaring dan sengit dari semua badan yang tidak lagi bersuara.”

Woody Allen, 86, didukung oleh istrinya Soon-Yi Previn, 52, pada pemutaran perdana film barunya Coup De Chance di Venesia pada Senin malam.

Woody Allen difoto bersama putrinya Dylan Farrow pada tahun 1988

Sebelum penayangan perdana, Allen mengatakan dalam konferensi pers bahwa ia merasa memiliki kehidupan yang sangat beruntung, dan beruntung bisa sehat dan dapat terus membuat film.

Tapi bicaralah dengan beragamJurnalis tersebut melaporkan bahwa sutradara veteran tersebut menjadi “muram” ketika ditanya tentang tuduhan yang dilontarkan putrinya, yang kini berusia 38 tahun.

Dylan Farrow mengklaim Allen menyentuhnya secara tidak pantas pada Agustus 1992, saat dia berusia tujuh tahun.

Dia mengatakan dia menyerangnya di loteng rumah di Connecticut tempat dia tinggal bersama ibunya, Mia Farrow, dan saudara-saudaranya, dan menyentuhnya saat dia sedang bermain dengan kereta mainan.

Tuduhan ini telah diselidiki, dan tidak ada tuntutan yang diajukan.

Pada tahun 2014, cerita tersebut muncul kembali ketika Dylan Farrow berbicara dengan kolumnis New York Times, Nick Kristof.

READ  Galeri "Killers of the Flower Moon" dibuka dari Apple Original Films

Kakak jurnalis Dylan, Ronan Farrow, menulis tentang hal itu pada tahun 2016, mengutuk Hollywood karena terus bekerja dengan ayah mereka. Namun, saudara laki-laki mereka Moses Farrow terus-menerus membela ayah mereka dan menuduh Mia Farrow melatih Dylan untuk menuduh Woody marah atas perceraian mereka.

Pada tahun 2018, Dylan Farrow berbicara kepada CBS News, dan Woody Allen mulai membayar harga profesional atas tuduhan tersebut.

Dylan Farrow, kini berusia 38 tahun, difoto pada November 2021
Allen difoto pada hari Senin saat konferensi pers untuk mempromosikan Coup de Chance
Allen tiba untuk pemotretan di Venesia pada hari Senin
Sutradara sedang mempromosikan filmnya yang ke-50, yang dibuat dalam bahasa Prancis, di Prancis
Para pengunjuk rasa berteriak ketika Allen tiba untuk pemutaran perdana Coup de Chance Senin malam di Venesia
Para wanita mengungkapkan kemarahan mereka saat Allen datang untuk pertunjukan tersebut
Graffiti muncul di tanah saat protes di Festival Film Internasional Venesia pada hari Senin

Dia selalu membantah melakukan pelecehan terhadapnya, dan pada hari Senin dia mengulangi penolakannya.

Saat ditanya reaksinya terhadap film dokumenter HBO Allen v Farrow yang tayang pada Februari 2021, Allen menjawab: beragam: ‘Reaksi saya selalu sama.

“Situasinya diselidiki oleh dua orang, dua badan utama, bukan orang, tapi dua badan investigasi utama. Dan keduanya, setelah penyelidikan panjang dan mendetail, menyimpulkan bahwa tuduhan tersebut tidak berdasar, dan ini, Anda tahu, tepat apa yang saya tulis di buku saya, “Tidak ada.” Tidak ada apa-apa di dalamnya.

“Fakta bahwa hal itu masih berlangsung membuat saya berpikir bahwa mungkin orang-orang menyukai gagasan itu. Anda tahu, mungkin ada sesuatu yang menarik orang. Tapi mengapa? Mengapa? Saya tidak tahu apa yang dapat Anda lakukan selain menyelidikinya, yang mereka lakukan dengan sangat hati-hati. Yang satu kurang dari setahun dan yang lainnya beberapa bulan. Dan mereka berbicara dengan semua orang yang terlibat, dan, Anda tahu, mereka berdua sampai pada kesimpulan yang persis sama.

Allen mengatakan dia sudah bertahun-tahun tidak bertemu Dylan atau Ronan Farrow, tapi dia tidak menolak untuk bertemu mereka.

“Selalu siap untuk itu, tapi tidak, tidak…” katanya.

Tuduhan Dylan telah memecah belah Hollywood: aktor termasuk Kate Winslet, Greta Gerwig, Timothée Chalamet, Rebecca Hall, Colin Firth, Natalie Portman dan Mira Sorvino mengatakan mereka menyesal bekerja dengannya.

READ  Ia menemukan kembali mahakarya seniman Italia Antonio Canova 'Madalena Gicenti', Trending News

Diane Keaton, Scarlett Johansson dan Cate Blanchett – yang memenangkan Oscar 2014 untuk Allen’s Blue Jasmine – semuanya mendukungnya. Blanchett mengatakan dia tidak setuju media sosial menjadi “hakim dan juri,” namun mengatakan bahwa jika ada alasan untuk membuka kembali penyelidikan, dia akan mendukungnya.

Woody Allen difoto sedang menggendong Dylan Farrow bersama Mia Farrow dan putra mereka Ronan
Woody Allen dan Dylan Farrow di Roma pada tahun 1991

Allen mengajukan gugatan senilai $68 juta terhadap Amazon Studios pada tahun 2019 setelah mereka membatalkan kesepakatan distribusi untuk filmnya A Rainy Day In New York: kasus tersebut diselesaikan di luar pengadilan.

Film terakhirnya, Rifkin Fest, hanya ditayangkan di 25 bioskop di seluruh Amerika Serikat.

Namun Allen menampik gagasan “pembatalan” dan menyebut konsep tersebut “konyol”.

“Saya merasa jika Anda dibatalkan, itulah budaya yang perlu dibatalkan,” katanya kepada Variety.

“Menurutku semuanya sangat konyol.” Saya tidak memikirkannya. Saya tidak tahu apa maksudnya pembatalan. Saya tahu bahwa selama bertahun-tahun semuanya sama saja bagi saya. Saya membuat film saya.

Yang berubah adalah cara penayangan film. Anda tahu, saya bekerja dan itu rutinitas yang sama bagi saya. Saya menulis naskahnya, mengumpulkan uang, membuat filmnya, merekamnya, mengeditnya, dan kemudian keluar. Perbedaannya bukan pada budaya pembatalan. Yang membedakan adalah cara mereka menyajikan filmnya. Ini adalah perubahan besar.

Allen juga mengatakan bahwa beberapa dampak gerakan #MeToo “konyol”.

“Saya pikir gerakan apa pun yang benar-benar bermanfaat, melakukan sesuatu yang positif, misalnya saja bagi perempuan, adalah hal yang baik,” katanya.

‘Ketika menjadi konyol, itu menjadi konyol. Saya telah membaca kasus-kasus yang sangat membantu, dimana situasi tersebut sangat membantu perempuan, dan itu adalah hal yang baik.

“Ketika saya membaca tentang beberapa contoh dalam sebuah cerita di koran yang konyol, itu bodoh.”

READ  Kejutan panggung Fugees (dan kemungkinan final) reuni di Roots Picnic - Rolling Stone

Ketika ditanya apa yang dia maksud dengan “konyol”, Allen menjawab: “Itu konyol, lho, padahal sebenarnya ini bukan masalah feminis atau masalah ketidakadilan terhadap perempuan.” Ketika mencoba mengubahnya menjadi masalah adalah hal yang ekstrem, padahal kebanyakan orang, pada kenyataannya, tidak menganggapnya sebagai situasi yang menyinggung.

Allen sebelumnya menyatakan bahwa Coup de Chance mungkin menjadi film terakhirnya.

Namun, dia mengatakan pada hari Senin bahwa dia memiliki ide bagus untuk sebuah cerita yang berlatar di negara asalnya, New York, dan dia akan melakukannya jika dia dapat menemukan pendukung yang bersedia menerima persyaratannya, bukan membaca naskahnya atau mencari tahu siapa yang dia pilih.

“Jika ada orang idiot yang menyetujuinya, saya akan membuat filmnya di New York,” katanya.