POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Patrick Dempsey, 600 tamu menghadiri ulang tahun ke-70 Brunello Cucinelli – WWD

Patrick Dempsey, 600 tamu menghadiri ulang tahun ke-70 Brunello Cucinelli – WWD

Solomeo, Italia Solomeo sendiri merupakan sebuah dusun abad pertengahan yang indah dan kuno yang terletak di perbukitan beberapa mil dari Perugia, namun pada Minggu malam pesonanya disorot oleh acara riuh dan meriah yang menandai ulang tahun ke-70 Brunello Cucinelli.

Sekitar 600 tamu menghadiri pesta malam di kota tersebut, yang telah dipugar selama bertahun-tahun oleh Cucinelli dan menjadi rumah bagi perusahaannya. Sementara beberapa tokoh terkemuka hadir di sana — termasuk Patrick Dempsey, Vanessa Kirby, Jonathan Bailey, Martha Stewart, Ava Phillippe dan Ashley Park serta rekannya Paul Foreman — pengusaha dan desainer tersebut mengundang teman-teman hidupnya, karyawannya, editor, dan jurnalis. Dia merasa hal itu telah mendukungnya selama bertahun-tahun.

Carolina Cucinelli, Ava Phillippe, Ashley Park, dan Paul Foreman.

Dempsey tiba dari Festival Film Venesia setelah pemutaran perdana “Ferrari” karya Michael Mann, di mana ia berpakaian seperti Cucinelli di karpet merah. Dalam film tersebut, ia berperan sebagai pembalap Ferrari Piero Taruffi. “Itu adalah momen yang luar biasa ketika festival ini merayakan hari jadinya yang ke-80, dan dengan semua yang terjadi, bisa mendapatkan pengecualian adalah hal yang sangat istimewa,” katanya, seiring dengan berlanjutnya pemogokan para aktor dan penulis di Hollywood.

Setelah itu, Dempsey, yang hangat dan mudah didekati, memberikan penghormatan kepada Cocinelli, “desa kecil indah yang ia ciptakan, tempat semuanya dimulai. Dia adalah pria yang luar biasa, tidak hanya karena kualitas pakaian dan bahannya, tetapi juga karena nilai-nilainya. dan ide-idenya.” [behind] mereka. Dia membuat Anda memikirkan hal-hal penting dalam hidup, dan dengan kecintaannya pada sikap tabah, saat Anda memakai Cucinelli, Anda menjadi orang yang lebih baik.

Patrick Dempsey di Solomeo

Usai pertemuan pertama di alun-alun utama Solomeo, lautan tamu yang mengenakan warna favorit tuan rumah yaitu putih, panama, abu-abu muda, dan krem ​​​​- sesuai dengan dress code malam itu – menuruni tangga menuju panggung dan amfiteater dibangun. oleh Cucinelli, di mana patung Kaisar yang sangat besar berdiri di atas panggung.Roman Hadrian – salah satu guru zaman kuno yang dihormati.

Mengikuti lagu album “Officium” tahun 1994 oleh pemain saksofon Norwegia Jan Garbarek dan Hilliard Band, 60 model — dari Eva Herzigova dan Bianca Balti hingga Mark Vanderloo dan putranya Mark Jr. hingga James Turlington dan Lucky Blue Smith — berjalan ke atas panggung memakai 60 desain retrospektif. Cuccinelli, mengenakan jas kasmir double-breasted berwarna putih, masuk saat matahari terbenam dan naik ke panggung untuk menyampaikan pidatonya, lonceng gereja berbunyi di latar belakang, pohon cemara tinggi di latar belakang berhembus lembut ditiup angin malam.

Setelah mengetahui tingkat ketegangan yang “akan dibantu oleh Hadrian untuk diatasi”, dan menjelaskan bahwa dia telah mengerjakan pidato tersebut selama tiga hari, Cucinelli berbicara tanpa catatan tentang Solomeo sebagai “pusat jiwanya”, hubungannya dengan alam, dan pengalamannya. anak muda. Dia dibesarkan di pedesaan dalam keluarga petani dan pindah ke kota, menerima pendidikannya di kedai kota, di mana dia diperkenalkan dengan filsafat dan politik melalui siswa muda yang menghabiskan waktu di sana.

Cucinelli menggunakan kesempatan ini untuk menyoroti isu-isu yang telah lama menjadi perhatiannya – termasuk martabat pekerjaan, tanggung jawab sosial dan pentingnya “kebenaran, keadilan dan kemanusiaan” – mengutip banyak dari mereka yang telah mempengaruhinya selama bertahun-tahun, mulai dari Konfusius dan Xenophanes kepada Saint Benedict dan Dante Alighieri. “Saya ingin ini menjadi hari ulang tahun syukur,” katanya.

Canto keempat Dante dari Divine Comedy segera setelah oratorio, dibacakan oleh aktor Italia Claudio Santamaria, sementara aktris Ilaria Genatempo membacakan bagian dari Cantico dei Cantici.

Brunello Cucinelli dan putrinya Carolina dengan patung Apollon.

Setelah makan malam termasuk Da Vittorio yang terkenal Bakshiri pasta, dan, meniup 70 lilin pada kue ulang tahun, keluarga Cucinelli dan karyawannya menghadiahkannya hadiah mereka — antara lain patung Apollon, dewa musik, tari, dan puisi seukuran aslinya. “Saya orang Italia dan perusahaannya orang Italia, tapi saya akui saya selalu berpikir dalam bahasa Yunani,” ujarnya tentang ketertarikannya pada para filsuf Yunani kuno.

“Saya yakin jiwa kita abadi, tapi saya berharap persahabatan saya akan bertahan selama berabad-abad,” kata Cuccinelli.

Brunello Cucinelli

READ  Dari halaman Star Wars Insider: Carey Jones