POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wisatawan Tiongkok merencanakan jauh-jauh hari dan mengambil liburan lebih lama untuk Tahun Baru Imlek

Wisatawan Tiongkok merencanakan jauh-jauh hari dan mengambil liburan lebih lama untuk Tahun Baru Imlek

Analis tren perjalanan, ForwardKeys, menemukan bahwa perjalanan Tahun Baru Imlek terjadi lebih awal dari biasanya pada tahun ini, karena konsumen Tiongkok membuat rencana liburan yang lebih cerdas untuk menghindari keramaian dan harga mahal selama puncak liburan. Konsumen juga memilih untuk beristirahat lebih lama setelah bertahun-tahun harus berdiam diri di rumah.

Data ForwardKeys terbaru menunjukkan bahwa tiket pesawat yang diterbitkan untuk perjalanan internasional dari Tiongkok untuk periode 26 Januari hingga 29 Februari – termasuk hari libur Tahun Baru Imlek dari 10 hingga 17 Februari – hanya tertinggal 37 persen dari level tahun 2019.

Semakin banyak wisatawan Tiongkok yang merencanakan liburan mereka jauh-jauh hari, dengan tiket yang dikeluarkan ke Dubai, dalam foto, melebihi tingkat yang dikeluarkan pada tahun 2019 selama musim Tahun Baru Imlek tahun ini.

Aktivitas keberangkatan meningkat lebih awal dari biasanya – paling cepat tanggal 27 Januari.

Menurut peneliti ForwardKeys, musim liburan tahun ini sangat penting karena menandai perayaan pertama setelah pembatasan pandemi dilonggarkan. Liburan tradisional tujuh hari juga telah diperpanjang menjadi delapan hari.

Kuala Lumpur (naik 15 persen), Dubai (naik 8 persen), dan Makau (naik 8 persen) melampaui jumlah tiket yang dikeluarkan pada tahun 2019 untuk musim Tahun Baru Imlek tahun ini, sehingga mendapatkan keuntungan dari kondisi masuk yang lebih longgar bagi wisatawan asal Tiongkok. Sydney (turun lima persen) dan London (turun delapan persen) menunjukkan ketahanan dengan penurunan satu digit dibandingkan volume tahun 2019, sementara Singapura (turun 18 persen) dan Seoul (turun 22 persen) terus menarik wisatawan Tiongkok dengan tingkat kunjungan wisatawan tingkat lanjut. penerbangan. Laporan tersebut mencatat komunikasi dan prosedur visa yang disederhanakan.

ForwardKeys memperkirakan perjalanan akan mencapai puncaknya pada dua hari terakhir periode Tahun Baru Imlek dan sehari setelah periode liburan, karena masyarakat Tiongkok memilih untuk memperpanjang liburan mereka.

Dengan mengamati wisatawan Tiongkok yang melakukan transfer dalam perjalanan pulang, data ForwardKeys menunjukkan bahwa Istanbul dan Abu Dhabi semakin penting sebagai pusat konektivitas, dengan pengiriman uang Tiongkok masing-masing mencapai 104 persen dan 75 persen dibandingkan tingkat pada tahun 2019.

READ  Para pemimpin ASEAN menghadiri perjamuan Gedung Putih dengan Presiden AS Biden

Dalam hal penerbangan domestik, Haikou (naik tujuh persen dibandingkan tahun 2019) mempertahankan popularitasnya, sementara destinasi di kawasan timur laut Tiongkok, seperti Harbin dan Changchun, melampaui level tahun 2019 sebesar 15 persen, didorong oleh daya tarik olahraga musim dingin dan aktivitas sosial yang efektif. media. Pemasaran media.

“Pemulihan kuat perjalanan Tiongkok selama periode Tahun Baru Imlek tidak hanya mencerminkan ketahanan industri pariwisata, tetapi juga langkah-langkah strategis yang diambil oleh pemerintah dan perubahan preferensi wisatawan Tiongkok,” komentar Nan Dai, pakar Tiongkok di ForwardKeys.

“Peningkatan awal aktivitas keberangkatan dan kinerja positif di berbagai destinasi menunjukkan perkembangan yang menjanjikan bagi sektor perjalanan di tahun mendatang. Hal ini merupakan peluang emas bagi perusahaan terkait pariwisata, seperti pengecer, yang dapat mengambil manfaat dari peningkatan jumlah konsumen ini.” aktivitas dan memanfaatkan kecenderungan belanja wisatawan Tiongkok yang meningkat.” Selama liburan panjang mereka.