POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wim Wenders mendapat tagihan ganda untuk Cannes langka: Ini Akan Menjadi Pengalaman

Wim Wenders mendapat tagihan ganda untuk Cannes langka: Ini Akan Menjadi Pengalaman

CANNES (Reuters) – Sebagian besar sutradara dengan senang hati menayangkan satu film di Festival Film Cannes. Wim spatbor dua.

Perfect Days – penantang kesepuluh penulis Jerman untuk hadiah pertama festival – berpartisipasi dalam program dengan pemutaran khusus “Anselm”, studi 3D miliknya oleh seniman Jerman Anselm Kiefer.

Film-film itu berjauhan dalam pokok bahasannya, tetapi yang satu mengarah ke yang lain. Wenders mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara bahwa dia memiliki waktu selama pasca produksi “Anselm” sehingga dia memutuskan untuk mengunjungi Jepang.

“Dan sebelum saya menyadarinya, kami membuat film di Jepang,” katanya.

Hasilnya, Perfect Days, tayang perdana Kamis, dibintangi oleh aktor terkenal Jepang Koji Yakusho sebagai pembersih toilet Tokyo.

Film ini mengikuti karakter utamanya saat dia bekerja, membaca buku, dan mendengarkan musik. Melalui serangkaian pertemuan, pemirsa belajar lebih banyak tentang masa lalunya.

Wenders mengatakan penyelenggara Cannes menyukai karya “spontan”, yang telah terkumpul hanya dalam beberapa bulan, dan ingin mementaskannya.

Dia berkata, “Saya tidak mengatakan tidak karena saya berpikir, ‘Ya, saya tahu tentang berada di Cannes, tetapi saya belum pernah ke sini dengan dua film, jadi ini akan menjadi sebuah pengalaman. ‘”

Wenders — yang tiga kali dinominasikan untuk Penghargaan Akademi untuk Fitur Dokumenter Terbaik dengan “Buena Vista Social Club” pada tahun 2000, “Pina” pada tahun 2012 dan “Salt of the Earth” pada tahun 2015 — berkata bahwa dia memanfaatkan kesempatan untuk bekerja dengan Yakusho .

READ  Lukisan Anthony Van Dyck termasuk dalam aturan hakim Inggris yang bangkrut

Mereka tidak memiliki masalah berkomunikasi meskipun ada kendala bahasa.

“Kami melakukannya dengan mata dan sedikit gerak tubuh. Dan itu adalah bahasa yang sempurna.” “Belum pernah ada aktor yang mengikuti arahan saya dengan baik, karena saya tidak bisa menggunakan kata-kata.”

Sebagai perbandingan, Anselmus lebih merupakan pengalaman daripada film, kata Wenders.

Karya Kiefer seringkali berfokus pada bagaimana propaganda visual dan verbal Nazi Jerman memengaruhi budaya dan sejarah negara tersebut setelah Perang Dunia II.

“Saya pikir saya membawa orang ke dunia Anselmus,” kata Wenders.

Ini adalah dunia “dari bawah tanah, dari sejarah, dari sejarah kita bersama, yang tentu saja, Jerman pascaperang. Jadi ini juga film arkeologi. Semua ini,” katanya.

(Laporan oleh Hanna Rantala dan Miranda Murray) Diedit oleh Andrew Heavens

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Miranda Murray

Thomson Reuters

Speed ​​​​Editor di Berlin Center yang menyediakan liputan umum tentang segala sesuatu mulai dari politik hingga energi di Jerman, Austria, dan Swiss, dengan tujuan agar berita dapat keluar secepat mungkin. Miranda sebelumnya bekerja untuk dpa dan Chicago Tribune