POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

WHO menyebut angka infeksi virus korona global sangat tinggi

Jumlah kasus baru Pemerintah-19 per minggu di seluruh dunia hampir dua kali lipat dalam dua bulan terakhir, mendekati tingkat infeksi tertinggi yang pernah terlihat selama wabah, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Jumat.

Kasus dan kematian terus meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan, dengan Direktur Jenderal WHO Tetros Adanom Caprais mengatakan pada pertemuan tingkat menteri bahwa epidemi sekarang meningkat di beberapa negara kecuali di tempat yang sebelumnya tersebar luas.

Variasi yang menyebar dengan cepat, penggunaan acak dan pelonggaran awal tindakan kesehatan masyarakat, kelelahan orang-orang dengan batasan sosial dan fluktuasi dramatis dalam cakupan vaksin dikatakan menjadi alasan peningkatan yang berbahaya.

“Ekuitas vaksin adalah tantangan zaman kita, dan kita gagal,” katanya, menambahkan bahwa dari lebih dari 832 juta vaksin yang diberikan secara global, lebih dari 82 persen telah diberikan kepada kelas menengah atas atau atas. Negara-negara berpenghasilan dan negara-negara berpenghasilan rendah hanya menyumbang 0,2 persen.

“Distribusi vaksin yang tidak merata bukan hanya kemarahan moral, tetapi juga merugikan diri sendiri secara ekonomi dan epidemiologi. Semakin banyak penyebaran, semakin banyak variasi yang muncul.

Adapun solusinya, Tetros harus segera mendonasikan dosis vaksin yang dibutuhkan kepada Kovacs ke negara-negara, meningkatkan produksi vaksin, misalnya dengan mengeluarkan lisensi sukarela dan melepaskan pengaturan kekayaan intelektual tertentu dan berinvestasi dalam produksi vaksin lokal.

Dia meminta semua negara untuk menerapkan tindakan berbasis bukti untuk mencegah virus, termasuk pengawasan, pengujian, pelacakan komunikasi, isolasi suportif, dan perawatan penuh kasih.

Sementara itu, pihak berwenang harus tetap mendorong masyarakat untuk mengambil tindakan pencegahan pribadi seperti jarak fisik, masker, kebersihan tangan, dan ventilasi untuk menjaga diri dan orang lain tetap aman, katanya.

READ  4 AS mendorong Indonesia untuk membangun kembali ketahanan dan daya saing setelah epidemi Pemerintah-19

–IANS

int / pgh

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Kualitas Bisnis; konten lainnya akan secara otomatis dihasilkan dari umpan terintegrasi.)

Pembaca yang budiman,

Business Standard selalu berusaha untuk memberi Anda informasi dan komentar terkini tentang perkembangan pilihan Anda dan dengan implikasi politik dan ekonomi yang luas bagi negara dan dunia. Dorongan Anda dan umpan balik yang konsisten tentang cara meningkatkan penawaran kami telah memperkuat komitmen dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Kami berharap dapat terus menginformasikan dan memperbarui Anda dengan berita yang dapat diandalkan, pandangan otoritatif dan komentar tajam tentang masalah topikal yang berlaku, bahkan di masa-masa sulit yang timbul dari Pemerintah-19 ini.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari epidemi, kami masih membutuhkan dukungan Anda agar kami dapat terus memberi Anda konten yang lebih berkualitas. Sampel langganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten online kami. Berlangganan tambahan ke konten online kami akan membantu Anda mencapai tujuan memberikan konten yang lebih baik dan relevan. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil dan dapat diandalkan. Dukungan Anda melalui langganan tambahan akan memungkinkan kami untuk mempraktikkan jurnal yang menjadi komitmen kami.

Dukungan untuk jurnalisme yang berkualitas dan Berlangganan Kualitas Bisnis.

Editor Digital