POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wavemaker Impact diluncurkan untuk membantu pengusaha membangun startup teknologi iklim – TechCrunch

Pendiri Wavemaker Impact: (dari kiri ke kanan) Quentin Vaquette, Doug Parker, Marie Cheong, Paul Santos dan Steve Melhuish

Mitra Pembuat Gelombang Anda tidak hanya ingin berinvestasi dalam teknologi iklim dan startup berkelanjutan. Dia juga ingin membantu membangunnya. Hari ini, perusahaan yang berbasis di Singapura mengumumkan peluncuran Efek pembuat gelombang, sebuah perusahaan pembangun ventura yang mengidentifikasi peluang bisnis potensial, menemukan wirausahawan berpengalaman untuk mengubah ide tersebut menjadi perusahaan rintisan, dan bertindak sebagai salah satu pendiri domain perusahaan.

Wavemaker Impact berencana untuk mengumpulkan $25 juta untuk dana pertamanya dan saat ini sedang mencari pendiri. Tim pendiri termasuk Wavemaker Managing Partner Paul Santos. Pendiri PropertyGuru dan investor influencer Steve Melwich; Doug Parker, mantan Direktur Operasi Dietetika; Quentin Fackett dan Mary Cheung. Fakeet dan Cheung mengemudi Pabrik Engy, proyek Asia Tenggara dari Grup Engie yang berfokus pada Keberlanjutan, salah satu perusahaan utilitas terbesar di dunia.

Santos mengatakan kepada TechCrunch bahwa Asia Tenggara penuh dengan peluang untuk menciptakan apa yang disebut Wavemaker Impact sebagai perusahaan 100X100, yang berarti mereka dapat menghasilkan pendapatan $100 juta sambil mengurangi sekitar 100 juta metrik ton karbon. Dia mengatakan perusahaan telah mengidentifikasi lebih dari 50 masalah yang dapat ditangani oleh startup di sektor-sektor seperti penggunaan lahan, perbankan karbon, pertanian, makanan, proses industri, dan energi.

Vaquette dan Cheong pertama kali bertemu tim Wavemaker saat mereka berinvestasi Penunjuk Meja, startup efisiensi energi yang merupakan salah satu yang pertama muncul dari pabrik ENGIE.

“Bagi kami itu adalah bukti nyata,” kata Cheung kepada TechCrunch. “Jika Anda dapat melalui proses dan menemukan wirausahawan yang tepat untuk diajak bekerja sama, Anda dapat membangun perusahaan yang memiliki potensi untuk membuat jejak karbon yang signifikan, tetapi juga yang dipahami oleh dunia proyek dapat diinvestasikan.”

READ  Virginia Tech turun di North Carolina # 4

Sebagian besar ekonomi Asia Tenggara berfokus pada wilayah yang sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim. Misalnya, peneliti menemukan bahwa JakartaDan Bangkok dan Kota Ho Chi Minh Beresiko tenggelam pada tahun 2050.

“120 juta orang di Asia Tenggara bergantung pada wilayah pesisir untuk mata pencaharian mereka dan itu akan berubah secara dramatis karena perubahan iklim,” kata Cheung. “Salah satu hal yang kami pelajari dari COVID adalah bahwa Singapura adalah kota yang luar biasa, tetapi jika tetangga kami tidak melakukannya dengan baik, itu akan benar-benar mengacaukan seluruh kawasan.”

Di sisi positifnya, para pendiri Wavemaker Impact mengatakan orang-orang lebih memperhatikan untuk menemukan solusi. “Rasanya seolah-olah ekonomi telah terbangun dengan pergeseran hijau di Asia Tenggara, yang diperkirakan mencapai $2,7 triliun,” kata Cheung.

Wavemaker membuat peta emisinya sendiri yang berfokus pada Asia Tenggara, dan menemukan bahwa 26% emisi di wilayah tersebut berasal dari penggunaan lahan. “Ini adalah sesuatu yang unik untuk wilayah kami,” kata Santos. “Jadi mari kita ciptakan model bisnis yang dapat membantu memerangi perubahan iklim dan secara serius menangani emisi iklim, solusi yang sesuai untuk pasar kita dan didasarkan pada dinamika lokal.”

Sebelum meluncurkan Wavemaker Impact, perusahaan menerapkan inisiatif internal yang disebut Green Wave untuk melihat jejak karbonnya dan mengadakan lokakarya untuk pendiri portofolio. Setelah berbicara dengan mereka, tim Wavemaker menyadari bahwa banyak perusahaan rintisan sudah berpikir tentang bagaimana mencapai tujuan keberlanjutan mereka, jadi mereka berjanji kepada perusahaan untuk memberlakukan lebih banyak inisiatif saat mereka berkembang. (Wavemaker telah berinvestasi di lebih dari 140 perusahaan dan saat ini memiliki aset yang dikelola senilai $180 juta di tiga dana Asia Tenggaranya.)

READ  Tiga pertandingan sepak bola dimulai dengan hari Minggu di rumahnya bersama Virginia Tech

Tetapi bahkan pengusaha dengan rekam jejak membangun perusahaan yang sukses mungkin memiliki kekhawatiran tentang peluncuran teknologi iklim atau startup keberlanjutan. Ini adalah salah satu hal yang ingin ditangani oleh Wavemaker Impact.

“Saya bertemu dengan seorang pengusaha kemarin dan dia berkata, ‘Saya merasa seperti ada kurva U untuk belajar, saya berada di lereng dan saya harus masuk lebih dalam sebelum saya bangun,'” kata Cheung. “Rencana kami untuknya adalah , datang bekerja dengan kami dan Anda dapat memulai setidaknya di tengah perjalanan Anda.”

Untuk beberapa pengusaha, kurva U berpikir mereka membutuhkan latar belakang ilmiah. “Kerja energi sangat rumit, semacam misteri,” kata Cheung. “Jika Anda tidak bekerja untuk transmisi energi dalam 10 tahun terakhir, Anda mungkin tidak tahu apa yang akan terjadi. Ada semua data tentang perubahan iklim ini dan banyak di antaranya cukup akademis. Sulit untuk menerjemahkannya menjadi ‘Di mana peluang bisnis di sini?'”

Di situlah Wavemaker Impact dan jaringannya masuk. Selain modal, Santos mengatakan bagian dari peran Wavemaker Impact akan menjadi co-founder, membantu pengusaha mengidentifikasi peluang, memperoleh klien pertama mereka, mengembangkan model bisnis yang dapat diskalakan, dan membangun tim. “Nilai tambah kami adalah menghemat waktu, melalui proses dan jaringan,” ujarnya.

Dari 50 peluang yang diidentifikasi oleh Wavemaker di bidang teknologi iklim dan keberlanjutan, 20 diprioritaskan untuk mencocokkan pengusaha. Misalnya, deforestasi adalah masalah utama di Indonesia, di mana lahan dibuka untuk tanaman kelapa sawit. Satu lagi adalah Tanaman padi benih langsung, yang dapat mengurangi emisi karbon namun belum banyak diadopsi oleh petani. Semua ini adalah ide potensial untuk pengusaha Wavemaker Impact.

“Kami memiliki ruang di mana kami tahu TAM cukup besar, potensi karbon cukup besar dan kami tahu itu mungkin, jadi kami ingin menemukan seseorang yang sangat bersemangat tentang ruang tersebut, untuk berbicara dengan para petani ini dan memahami bagaimana membangunnya. ,” kata Cheung.

READ  Komite DPR AS menyetujui cetak biru kampanye untuk perusahaan teknologi besar

Dia menambahkan, “Sering kali, orang berpikir Anda membutuhkan pemerintah, Anda membutuhkan ilmuwan dan penelitian dan pengembangan, dan mereka seperti, ‘Bagaimana saya, sebagai orang yang baru saja membuat startup SaaS besar, dapat membuat perbedaan? “Pesan kami adalah bahwa kami tahu bagaimana membangun perusahaan yang memiliki ukuran dan lintasan pertumbuhan itu, yang dapat menjadi peluang pada tingkat risiko dan mengurangi emisi karbon. Ini bukan tentang dampak atau keuntungan, keduanya, dan kami benar-benar berpikir kami membutuhkan wirausahawan untuk membuat ini terjadi. Ubah”.