POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menghitung CO2 itu rumit dan mahal, tetapi perusahaan teknologi berpikir mereka punya solusi

OAKLAND, CA, 28 Oktober (Reuters) – Setelah menghabiskan hampir setengah tahun, setiap tahun, mengumpulkan dan menghitung data emisi karbon pada spreadsheet, tim iklim di Salesforce.com lelah. Jadi pada tahun 2017 mereka membuat aplikasi pemroses angka – dan sekarang mereka menjualnya seharga $4.000 per bulan.

Saat perusahaan global mempersiapkan janji untuk membantu menghentikan perubahan iklim, salah satu masalah pertama yang mereka hadapi adalah mengukur emisi mereka. Yang kedua adalah memahami jika solusi mereka berhasil.

Kebutuhan ini memicu ledakan perangkat lunak penghitungan karbon oleh perusahaan besar seperti Salesforce (CRM.N) dan juga perusahaan rintisan, bersama dengan beberapa skeptisisme tentang bagian dari proses.

Microsoft Corp (MSFT.O) sedang mempratinjau alat penghitung emisi yang disebut Microsoft Cloud for Sustainability, dengan tujuan membuatnya tersedia pada pertengahan 2022.

Pada hari Kamis, perusahaan rintisan akuntansi karbon yang berbasis di Arizona, Persephone, mengatakan telah mengumpulkan lebih dari $ 100 juta, putaran pendanaan modal ventura terbesar hingga saat ini di industri.

Ini membawa total penggalangan dana tahun ini menjadi hampir $300 juta, enam kali total untuk tahun 2020 dan lebih dari 21 kali lipat uang yang dikumpulkan pada tahun 2019, menurut tinjauan data Reuters dari PitchBook dan Climate Tech VC.

Reuters Grafik Reuters

Perhitungan karbon itu rumit, terutama ketika memasukkan emisi di luar kendali langsung perusahaan, seperti pemasok dan penggunaan produk, yang coba dilakukan oleh banyak perusahaan. Bagaimana, misalnya, bagaimana pembuat mobil menghitung baja yang dibelinya dan jarak yang ditempuh pelanggannya? Beberapa orang dalam akuntansi menyebut emisi tidak langsung ini, yang seringkali merupakan bagian terbesar dari emisi perusahaan, “Kotak Pandora” penghitungan karbon.

“Anda memiliki masalah besar di dunia perusahaan kami yang merancang metodologi mereka sendiri dan kemudian memasukkannya ke dalam kotak hitam. Ini tidak dapat diaudit. Kentaro Kawamori, CEO Persefoni, yang menggunakan sistem yang disebut Protokol Gas Rumah Kaca untuk menghitung angka yang ditambahkan terhadap total emisi:

READ  Kepala Perdagangan Inggris Liz Truss mencari hubungan yang lebih dekat dengan perusahaan teknologi pada kunjungan AS - Politico

Beberapa berpendapat bahwa akuntansi tidak selalu sepadan dengan usaha dan mendistorsi fokus.

The Science-Based Targets Initiative, sebuah organisasi nirlaba yang membantu perusahaan menetapkan target emisi, tidak mendorong usaha kecil untuk menghasilkan emisi di luar kendali langsung perusahaan, misalnya, bahkan ketika membuat program “net zero” dengan fokus kuat pada emisi tidak langsung. L8N2RN44Z

Snocap, sebuah perusahaan modal ventura teknologi iklim baru, tidak berpikir bahwa startup harus diharuskan untuk melakukannya Pengukuran Dampak lingkungan, terutama jika teknologinya dirancang untuk mengubah industri secara mendasar, seperti membuat daging yang ditanam di laboratorium.

Taylor Francis, salah satu pendiri Watershed, sebuah startup perangkat lunak akuntansi karbon yang didirikan saat perusahaan fintech Stripe melacak data emisinya, berharap pelanggan akan menggunakan alat tersebut untuk membuat keputusan tentang pemasok dan emisi.

“Jika seluruh ruang ini menjadi hanya tentang mengungkapkan dan menerbitkan laporan keberlanjutan setahun sekali, saya pikir itu akan gagal dari apa yang benar-benar kita butuhkan untuk mengalahkan perubahan iklim,” katanya.

(Laporan oleh Jane Lanhei Lee) Penyuntingan oleh Peter Henderson dan Stephen Coates

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.