POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga Korea Selatan yang haus perjalanan naik “penerbangan wisata” untuk membawa mereka ke Jepang – aktivitas

Ketika Jun Jae O, seorang pilot untuk Air Seoul berbiaya rendah di Korea Selatan, mengumumkan bahwa pesawatnya akan memasuki langit di atas Prefektur Tottori Jepang di pantai Laut Jepang pada hari Minggu pagi, kabin itu menjadi hidup.

Ketika penumpang meletakkan ponsel mereka untuk mengambil gambar dari tanah yang terbuka di bawahnya, pilot berusia 44 tahun itu menambahkan bahwa pejabat lokal juga menyambut mereka dari permukaan tanah – dan jarak sosial telah dilakukan secara ekstrem.

Perjalanan hari ini akan singkat, tapi saya sangat berharap setelah pandemi virus corona selesai, Anda dan keluarga serta teman-teman dapat menikmati perjalanan ke Prefektur Tottori, katanya.

Warga Korea Selatan, seperti orang-orang di seluruh dunia, harus menangguhkan rencana perjalanan luar negeri mereka karena pembatasan COVID-19. Tapi penerbangan khusus yang membawa penumpang melintasi Jepang selama satu jam atau lebih sebelum mereka mendarat lagi di Korea Selatan telah menjadi hit sejak peluncurannya musim gugur lalu.

Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, dan Transportasi memberikan izin penerbangan wisata pada November untuk membantu meningkatkan industri penerbangan, yang dilanda krisis kesehatan. Harga tiket 103.000 won (sekitar 10.000 yen), termasuk pajak.

“Semua kursi telah dipesan penuh pada Januari, dan pada Februari, sekitar 99 persen kursi telah dipesan sebelumnya,” kata seorang pejabat Seoul Airways melalui telepon.

Bersama dengan Seoul Air, maskapai penerbangan terbesar kedua Korea Selatan, Asiana Airlines, dan Jeju Air, maskapai penerbangan bertarif rendah domestik lainnya, telah mengirimkan penerbangan ke langit masing-masing di atas prefektur Miyazaki dan Fukuoka, sejak Desember. Busan Airlines telah terbang tanpa henti di atas Prefektur Nagasaki, juga di pulau Kyushu di Jepang selatan, sejak sekitar pertengahan April.

READ  Kelompok shock Covid Selandia Baru tumbuh dengan hasil positif untuk faktor karantina kedua

Pesawat berangkat dari Bandara Internasional Incheon dekat Seoul, terbang mengelilingi langit Jepang, dan kembali ke Incheon dengan penerbangan yang memakan waktu sekitar dua setengah jam.

Penerbangan tersebut merupakan waktu istirahat yang menyenangkan bagi penumpang, banyak di antaranya telah mengikuti langkah-langkah jarak sosial yang ketat di negara itu sejak dimulainya pandemi.

Semua penumpang diharuskan memakai masker saat berada di pesawat, dengan kursi kosong di sebelahnya, dan tidak ada layanan makanan dan minuman selama penerbangan. Seoul Airlines mengatakan mereka yang melakukan kunjungan asing dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan menggunakan pesawat.

“Saya merasa seperti saya sudah bepergian meskipun saya akan kembali (pulang) dalam beberapa jam,” kata Park Sun Young, yang memutuskan untuk menggunakan layanan Air Seoul yang sedang berlangsung untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-37.

“Saya dulu sering mengunjungi Jepang, tetapi sekarang saya tidak bisa. Saya sedang mencari sesuatu yang bisa saya lakukan pada hari ulang tahun saya di web dan saya mengetahuinya dari sebuah blog,” kata Munchy Park.

Jepang telah lama menjadi negara yang sering dikunjungi oleh wisatawan Korea Selatan, sebagian besar karena kedekatannya.

Pada tahun 2018, sebelum hubungan antara Korea Selatan dan Jepang menjadi tegang karena masalah sejarah dan perselisihan perdagangan, jumlah orang Korea Selatan yang mengunjungi Jepang melebihi 7,5 juta, sebuah rekor tertinggi.

Woo Jung Ha, 35, adalah salah satunya. Dia biasa mengunjungi Jepang lebih dari 10 kali setahun karena dia menyukai budaya dan masakan Jepang. Dia merasa menyesal tidak bisa bepergian ke sana dengan bebas untuk saat ini.

“Saya berharap saya dapat berkunjung lagi setelah pandemi virus Corona stabil dan hubungan kedua negara membaik,” kata Wu, berdiri di pintu keberangkatan.

READ  Bantuan pangan mulai menjangkau 2 juta orang yang terkena dampak krisis Myanmar | Indiabloom

Park and Woo dan banyak penumpang lainnya juga mengutip kenikmatan belanja bebas bea yang disediakan penerbangan internasional sebagai salah satu alasan memilih layanan pesawat non-stop.

Asiana Airlines, yang awalnya memulai dengan penerbangan wisata nasional, telah memperjelas bahwa permintaan pelanggan untuk belanja bebas bea telah memainkan peran kunci dalam memperluas rute penerbangan.

“Kami telah melihat permintaan pelanggan untuk belanja bebas bea, jadi kami memutuskan untuk membuka penerbangan wisata internasional juga,” kata seorang pejabat maskapai penerbangan.

Setelah terbang di atas Tottori, penerbangan Jun juga terbang di atas Prefektur Kagawa, di pulau Shikoku, sebelum kembali ke Incheon. Ia pun tak lupa mengajak penumpangnya untuk mengunjungi Kagawa, dengan mengatakan bahwa Kagawa terkenal dengan Mi Udonnya.

“Penumpang kami sangat senang mendengar apa yang harus dilihat dan dimakan di setiap prefektur Jepang,” kata John sebelum turun dari pesawat sekembalinya mereka.

John menambahkan: “Meskipun kami tidak bisa benar-benar mendarat di sana, perasaan menaiki pesawat, dan perasaan harapan bahwa epidemi ini akan segera berakhir memberi mereka kebahagiaan.”