POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga Amerindian di Kongres AS, teknologi mengatur bantuan COVID-19 untuk India

Seorang anggota Kongres mengatakan beberapa anggota parlemen dan eksekutif teknologi AS yang kaya telah bergabung untuk meningkatkan bantuan ke India saat negara itu bergulat dengan lonjakan infeksi virus korona, dengan fokus pada memastikan bantuan didistribusikan secara merata di seluruh negeri.

Perwakilan AS Ro Khanna, Wakil Presiden Kongres dari Partai Demokrat di India, mengatakan kepada Reuters bahwa miliarder AS-India dan salah satu pendiri Sun Microsystems Vinod Khosla dan eksekutif lain dari akar Indo-Amerika di Google, IBM dan Microsoft bekerja sama dengan anggota Kongres dari kedua belah pihak. Berkumpul di sekitar India.

Kelompok itu berusaha mencocokkan rumah sakit India dan fasilitas lainnya dengan pasokan oksigen dan peralatan medis yang sangat dibutuhkan lainnya, dan mendorong Gedung Putih untuk berbuat lebih banyak untuk India, negara demokrasi terbesar di dunia, karena rumah sakit kewalahan oleh meningkatnya jumlah infeksi.

Di Twitter, Khosla menawarkan untuk membiayai impor oksigen dalam jumlah besar dan pasokan lainnya ke India. Khanna mengatakan Khosla telah menawarkan untuk menyetujui inisiatif tersebut.

Khosla menolak permintaan wawancara.

Google Dia berkata Pada hari Senin, dia menyumbangkan $ 18 juta lagi di India untuk para korban dan persediaan medis, dan mengkonfirmasi bahwa CEO Sundar Pichai secara pribadi menyumbangkan $ 700.000 untuk tanggapan UNICEF di India. IBM tidak segera menanggapi panggilan yang meminta komentar.

Kamar Dagang Amerika, kelompok pelobi bisnis terbesar di Amerika Serikat, dan eksekutif dari 40 perusahaan pada hari Senin meluncurkan gugus tugas terpisah yang berfokus pada penyediaan pasokan medis penting, oksigen, dan bantuan lainnya kepada India. Termasuk file toko Di mana perusahaan AS dapat memberikan donasi dalam bentuk barang.

READ  Hari ini di European Tech: Stockholm's Sinch memperoleh $ 1,1 miliar, Made.com mengumumkan rencana untuk melepas saham di London, dan banyak lagi.

Imigran India dan keturunannya, beberapa di antaranya berkantong tebal, adalah kekuatan politik yang kuat di Amerika Serikat, dan lusinan orang Indian Amerika memiliki peran dalam pemerintahan Biden. Para ahli demografi memperkirakan bahwa ada sekitar 4 juta orang keturunan India di Amerika Serikat.

AS menghadapi kritik di India karena pembuat vaksin lokal berjuang untuk membeli bahan mentah dari pemasok AS. Pejabat administrasi bersikeras tidak ada larangan ekspor, meskipun Undang-Undang Produksi Pertahanan AS mengizinkan pemerintah untuk memberikan preferensi kepada produsen AS.

India pada hari Senin memerintahkan angkatan bersenjatanya untuk membantu mengatasi infeksi ketika Inggris, Jerman dan Amerika Serikat berjanji untuk mengirim bantuan medis yang mendesak. Kepala Organisasi Kesehatan Dunia menggambarkan situasinya sebagai “di luar hati yang memilukan”.

Khanna mengatakan Kaukus India AS akan bertemu dengan duta besar India minggu ini untuk melihat apa yang dapat dilakukan untuk mempercepat distribusi vaksin AstraZeneca yang tidak terpakai dan pasokan lainnya ke India.

Khanna mengatakan dia mendorong Gedung Putih untuk berbuat lebih banyak.

“Respon awal manajemen sangat menggembirakan, namun harapannya mereka akan terus meluncurkan vaksin AstraZeneca,” kata Khanna.

Gedung Putih mengatakan pada hari Senin akan membagikan hingga 60 juta dosis vaksin virus korona AstraZeneca Plc (AZN.L) dengan negara lain secepatnya selama beberapa minggu ke depan, tetapi tidak memberikan perincian tentang negara mana yang akan menerima dosis tersebut. atau kapan.

Seorang juru bicara AstraZeneca mengatakan keputusan ini dibuat oleh pemerintah AS.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan penting untuk memastikan bahwa bantuan AS tersedia secara luas bagi rakyat India, tetapi dia tidak segera berkomentar mengenai inisiatif tersebut.

Dr Ashish Jha, dekan School of Public Health di Brown University, mengatakan ada pertanyaan tentang pemerataan bantuan oleh Perdana Menteri Narendra Modi dan BJP-nya.

READ  Pusat Pelatihan Teknis akan menjadi gedung pendidikan tinggi Net Zero pertama di Virginia

Muslim sebelumnya menuduh pemerintah Modi dan partainya secara tidak adil menargetkan mereka dengan tindakan penguncian di awal krisis COVID-19, ketika sekelompok kasus virus muncul dari pertemuan misionaris Muslim di New Delhi.

Baru-baru ini, beberapa negara yang diperintah oposisi telah mengkritik kampanye vaksinasi besar-besaran negara itu dan mengeluh tentang kekurangan vaksin.

Dua pejabat pemerintah mengatakan kepada Reuters minggu ini bahwa pemerintah India telah memutuskan untuk menyerahkan impor vaksin COVID-19 kepada otoritas negara dan perusahaan.

Menteri Kesehatan India Dr. Harsh Vardan dalam pernyataan Senin meminta diakhirinya kebijakan seputar kampanye vaksinasi. Vardan mengimbau partai-partai politik untuk menempatkan keberhasilan program vaksinasi di atas segalanya, dengan mengatakan, “Apa yang paling dibutuhkan saat ini adalah tingkat idealisme bersama yang lebih besar.”

Gedung Putih dan pemerintah India mengatakan bahwa Modi membahas secara terpisah situasi yang berkembang dari virus Corona pada hari Senin dengan Presiden AS Joe Biden.

Khanna mengatakan dia mendorong Biden, rekannya dari Partai Demokrat, untuk bergantung pada perusahaan farmasi Pfizer dan Moderna untuk menyetujui pengabaian hak kekayaan intelektual secara sukarela untuk jangka waktu enam bulan hingga satu tahun, untuk membantu India meningkatkan produksi vaksin dalam negeri.

Pejabat manajemen mengatakan Moderna telah berjanji bahwa paten tidak akan diberlakukan di India selama pandemi.

Eksekutif farmasi mengatakan mereka bekerja sepanjang waktu untuk memproduksi vaksin sebanyak mungkin, kata Jha, dan mencoba mendirikan fasilitas vaksin baru di India yang dapat menghabiskan staf dan sumber daya yang dibutuhkan.

Kriteria Kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.