POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wanita Membangun Kota: Ruang Wina untuk Arsitek Wanita – Seni dan Budaya

Wanita Membangun Kota: Ruang Wina untuk Arsitek Wanita – Seni dan Budaya

Wanita mungkin memegang separuh langit, tetapi ketika harus merancang ruang publik dan bangunan tempat mereka tinggal, suara mereka sering dibungkam.

Sebuah proyek visioner di Wina bertujuan untuk mengubah konsep ini, dengan pinggiran ibukota Austria yang dirancang oleh dan untuk wanita.

Ini menunjukkan bagaimana kota mencoba membuat ruang kota lebih inklusif, dari lampu yang lebih terang hingga trotoar yang lebih lebar yang memberi jalan bagi kereta bayi, dan bagaimana arsitek dan desainer wanita mendorong perubahan.

Seestadt baru telah berada di tengah-tengah pembangunan sejak 2012, sebuah lokasi konstruksi yang luas di tepi timur kota yang diperkirakan akan berkembang dari 8.300 penduduk sekarang menjadi 20.000 pada tahun 2030.

Pesan besar di papan reklame di sekitar beberapa lokasi konstruksi menyatakan “Perempuan membangun kota.”

Dengan mengalihkan fokus pada peran wanita dalam desain perkotaan, Wina membantu menyoroti peran dominan yang dimainkan pria dalam membentuk lingkungan binaan.

Sabina Reis, seorang arsitek dan peneliti universitas yang mempelajari hubungan antara gender dan perencanaan kota, mengatakan para pengembang dan bankir yang sering membuat keputusan penting dalam hal pembangunan kota masih laki-laki.

Janis Joplin

Dia memperkirakan bahwa di sebagian besar negara “proporsi perempuan dalam pengambilan keputusan paling banyak antara lima dan 10 persen”.

Selain banyak terlibat dalam desain bangunan baru Seestadt, perempuan juga menjadi pusat perhatian saat menamai jalan baru.

Filsuf Hannah Arendt, penyanyi Janis Joplin dan pahlawan buku anak-anak Baby Longstocking hanyalah beberapa nama untuk menghormati judul-judul baru.

Distrik ini juga menyelenggarakan Pameran Arsitektur baru yang berlangsung hingga 15 Oktober.

Menurut arsitek Carla Low – yang menyumbangkan desain untuk salah satu halaman dalam Siestadt – kebijakan perencanaan Wina telah diperbarui sejak tahun 2018 Katherine Gall menjadi wanita pertama yang mengepalai departemen perumahan kota yang kuat, dengan anggaran tahunan lebih dari €1,2 miliar (1,2 miliar). Miliar dolar).

READ  Kamboja dapat menyaksikan pertemuan menteri pertahanan Jepang dengan menteri pertahanan ASEAN

“Sejak dia di sana, tiba-tiba kebutuhan khusus ibu tunggal diperhitungkan saat menawar proyek,” kata Lu.

Setelah memberikan kontribusinya pada pengembangan Seestadt, Gal mengatakan bahwa dia ingin pameran di sana mendorong wanita lain untuk “membuat visi mereka menjadi kenyataan.”

Lampu terang, kota lebih aman

Keinginan untuk memenuhi kebutuhan perempuan dapat dilihat dalam banyak aspek perencanaan Wina modern, dari lampu jalan yang lebih terang dan lebih banyak jalan keluar di stadion olahraga untuk membantu perempuan merasa aman, hingga fasilitas toilet yang lebih baik.

Dalam desain hunian juga terdapat inovasi seperti ruang bersama yang digunakan bersama di antara banyak apartemen untuk menjaga harga tetap rendah dan mendorong keluarga untuk berkolaborasi dalam mengasuh anak.

Dalam pameran tersebut, pengunjung dapat belajar tentang pencapaian 18 arsitek, seniman, dan perencana kota yang sering diabaikan dari seluruh dunia.

Untuk co-kurator Wojciech Czaja, acara ini sesuai dengan semangat yang tercermin dalam nama jalan Seestadt.

“92 persen jalan di Wina dinamai menurut nama laki-laki,” katanya, menambahkan, “Ini tidak mencerminkan sejarah atau masa kini.

“Makanya hampir semua situs di sini dinamai perempuan, mulai dari dunia seni, politik, ekonomi, dan arsitektur,” katanya.

Seperti di banyak bidang lainnya, perempuan telah lama aktif dalam membentuk ruang perkotaan tetapi jarang mendapat pujian atau ketenaran yang dimiliki rekan laki-laki mereka.

Sejak tahun 1912, proyek Garden City telah memenangkan kompetisi internasional untuk merancang ibu kota baru Australia, Canberra.

Meskipun gambar arsitek Amerika Marion Mahoney Griffin yang membuat juri terkesan, sebagian besar penghargaan diberikan kepada suaminya.

“sudut pandang semua orang”

“Bahkan hari ini, perempuan dikecualikan dari proyek,” Katja Schechter, co-kurator ZAGA, mengatakan kepada AFP, mengutip kasus yang relatif baru yang melibatkan penghargaan arsitektur yang paling penting.

READ  Bersama sahabatmu Yesus, lawanlah arus!

“Kami memiliki contoh (insinyur Cina) Lu Wenyu, suaminya memenangkan Hadiah Pritzker, meskipun mereka selalu membangun proyek bersama – dan itu pada tahun 2012.”

Wanita pertama yang memecahkan langit-langit kaca Pritzker setelah 25 tahun menjadi pemenang penghargaan adalah arsitek Anglo-Irak Zaha Hadid pada tahun 2004, untuk Pusat Seni Kontemporer di Cincinnati, Ohio.

Banyak lainnya mengikuti: Kazuyo Sejima pada 2010, Carme Pigem pada 2017, Yvonne Farrell dan Shelley McNamara pada 2020, dan Anne Lacaton pada 2021.

Beberapa karya yang ditonjolkan dalam pameran tersebut adalah di banyak negara yang penduduk perkotaannya terus meningkat akibat migrasi dari pedesaan.

Di Teheran, empat juta penduduk kota menggunakan jalur pejalan kaki sepanjang 270 meter (890 kaki) yang dibangun oleh Leila Arajian sejak dibuka pada tahun 2014 dan sejak itu telah memenangkan banyak penghargaan.

Lo mengatakan bahwa di Seestadt dan di tempat lain “kita membutuhkan perspektif semua yang membentuk masyarakat”.