POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wagyu menggunakan teknologi tinggi untuk memenuhi permintaan orang kaya Asia yang terus meningkat

Wagyu menggunakan teknologi tinggi untuk memenuhi permintaan orang kaya Asia yang terus meningkat

(Bloomberg) — Hiroki Sawai, yang memelihara 2.200 sapi di peternakannya di Jepang barat, mendapat peringatan di ponselnya pada suatu malam tahun lalu: Seekor anak sapi jatuh dan tidak mau bangun.

Dia meminta agar staf segera memeriksa kandang karena sapi yang tumbang seringkali membutuhkan pertolongan segera, dan jika dianiaya. Anak sapi, yang tersandung beberapa langkah, diselamatkan, dan Sawai terhindar dari kehilangan seekor hewan yang bisa bernilai lebih dari 1 juta yen (US$7.820) saat dijual sebagai wagyu, daging sapi Jepang berkualitas tinggi yang terkenal dengan ciri khasnya. marmer dan lemak. Dicintai oleh para pecinta kuliner.

Teknologi di balik alarm tersebut, dijual oleh Desamis Co. yang berbasis di Tokyo, termasuk sensor yang memantau pergerakan ternak. Algoritma menganalisis data untuk mendeteksi perilaku yang tidak biasa dan potensi penyakit. Bahkan kejatuhan yang tidak disengaja oleh anak sapi atau ternak gemuk, yang beratnya bisa mencapai satu ton, dapat mengakibatkan kematian tanpa perhatian segera.

CEO Desamis Koji Seki, yang mendirikan perusahaan pada 2016 setelah menjual peralatan peternakan ke Panasonic Holdings Corp. Teknologinya juga mendeteksi ketika anak sapi sedang berahi dan siap untuk diinseminasi, yang meningkatkan kemungkinan berkembang biak.

Teknologi semacam itu telah menjadi fokus dalam beberapa tahun terakhir, dengan pemerintah Jepang menyoroti pertanian wagyu sebagai bisnis yang membutuhkan dukungan.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengunjungi produsen daging sapi wagyu di Jepang selatan pada bulan Oktober, berjanji untuk membantu peternak yang berjuang dengan melonjaknya harga pakan akibat perang Rusia di Ukraina serta yen Jepang yang lemah. Selain menjanjikan bantuan untuk memenuhi biaya pakan yang lebih besar, pemerintah mensubsidi investasi dalam teknologi seperti sensor Desamis. Harapannya adalah bahwa teknologi pemantauan pintar ini akan membantu peternak dengan cara yang sama seperti pertanian presisi dan perangkat lunak pengelolaan tanaman telah membantu mengurangi biaya tenaga kerja dan meningkatkan hasil dalam pertanian pertanian.

READ  Nomor Penting: Virginia Tech vs. Tulane

Sementara meningkatkan ekspor makanan dan minuman Jepang pernah dianggap sulit karena biaya, kekayaan Asia yang berkembang dan yen yang lemah telah meningkatkan permintaan luar negeri untuk segala hal mulai dari stroberi dan tiram hingga wiski dan sake dalam beberapa tahun terakhir. Dan pemerintah, berharap untuk melakukan hal yang sama dengan wagyu, telah menetapkan tujuan untuk memperluas ekspor daging sapi tahunan menjadi 360 miliar yen pada tahun 2030 — sekitar tujuh kali lipat tingkat tahun 2021 sebesar 53,7 miliar yen, menurut data perdagangan.

Petani mengatakan penggemar wagyu di luar negeri membantu mengimbangi permintaan domestik yang lemah, terutama dalam pemotongan premium seperti sirloin. Meskipun konsumen Jepang tidak terpengaruh oleh gerakan global untuk makan lebih sedikit daging, banyak yang kecewa dengan mahalnya harga wagyu mewah.

Harga grosir wagyu grade A4 adalah 2.360 yen per kg per Oktober tahun lalu, meningkat 36% dibandingkan April 2020, ketika permintaan wisatawan yang datang dan makan di luar menurun akibat wabah COVID. Di tingkat eceran, wagyu chuck eye roll menghasilkan lebih dari tiga kali lipat potongan daging sapi Australia atau Amerika yang sebanding.

Desamis, yang bersaing dengan perusahaan perangkat lunak manajemen pertanian yang berbasis di Tokyo The Better dan pembuat perangkat lunak keamanan dan pelacakan Belanda Nederlandsche Apparatenfabriek NV, mengatakan sensornya dipakai oleh sekitar 80.000 sapi wagyu, kira-kira 4,4% dari sapi di Jepang. Perusahaan mengharapkan peningkatan itu tumbuh dalam lima tahun menjadi sekitar 1 juta sapi, kira-kira setengah dari semua sapi wagyu di Jepang, karena kekurangan tenaga kerja membuat petani lebih mendesak untuk mengelola ternak dengan lebih efisien.

Sawai, yang mulai menggunakan sensor tersebut April lalu, mengatakan bahwa meskipun karyawan masih memantau sapi secara pribadi, teknologi tersebut memungkinkan mereka mendeteksi masalah lebih awal dan dari jauh.

READ  Masyarakat kita bermasalah. Waspadalah terhadap mereka yang menyalahkan teknologi besar | Nisreen Malik

“Yang ingin kami lakukan adalah menangkap masalah lebih cepat, sebelum berkembang menjadi sesuatu yang lebih kompleks. Akibatnya, mereka makan lebih banyak pakan, mengembangkan tekstur yang lebih baik, dan memiliki kualitas daging yang lebih baik.” daging sapi berkualitas kualitas dengan cara yang lebih stabil.”

– Dengan bantuan Takaaki Iwabu.

© 2023 Bloomberg LP