POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah Coronavirus di Papua Nugini (PNG), kampanye vaksin

Seorang petugas kesehatan bersiap untuk menjalani tes Covid-19 di luar klinik darurat di lapangan olahraga di Port Moresby pada 1 April 2021.

Gurithi Kenneth | Agence France-Presse | Getty Images

Informasi yang salah di media sosial menghambat upaya vaksinasi di Papua Nugini.

Banyak orang yang ragu tentang vaksinasi karena penyebaran informasi yang salah tentang vaksin bahkan dengan insiden virus corona yang tinggi, menurut Covid-19 Response Monitor di Papua Nugini.

Negara itu melaporkan 1.730 kasus dan 12 kematian antara 29 Maret dan 4 April, menurut laporan bersama dari Organisasi Kesehatan Dunia dan Kementerian Kesehatan Nasional Papua Nugini.

Kasus infeksi mencapai titik tertinggi baru di bulan Februari Data dari Johns Hopkins University menunjukkan sejauh ini Papua Nugini telah melaporkan 7.839 kasus. Namun, konsensusnya adalah bahwa jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi, tertutupi oleh kapasitas pengujian yang rendah dan kesulitan logistik lainnya.

“Kami menenangkan kami dengan rasa puas diri, rasa aman palsu yang kami dapatkan dari gelombang pertama, yang kami takuti,” kata David Manning, Pengamat Nasional untuk Respons Epidemi Covid-19 di PNG kepada CNBC. Will Coloris.

Papua Nugini, terletak di utara Australia, adalah negara kepulauan yang penuh dengan hutan dengan populasi kurang dari 9 juta orang.

Tentu saja, hal ini disebabkan oleh frekuensi pemberian vaksin, dan hal ini dapat dikaitkan dengan kurangnya kesadaran.

David Manning

Pengamat Nasional untuk Respons Epidemi, Papua Nugini

Wilayah Ibu Kota Nasional, rumah bagi Port Moresby, ibu kota Papua Nugini, memiliki jumlah kasus yang dilaporkan terbesar, diikuti oleh Provinsi Barat di mana tingkat penularannya juga tinggi.

William Boomat, direktur Institut Penelitian Medis Papua Nugini, mengatakan kepada CNBC pekan lalu bahwa kombinasi acara – pemakaman, liburan, dan dimulainya kembali sekolah – telah menyebabkan “penularan virus yang berkelanjutan”.

READ  Para ilmuwan menyerukan untuk memecahkan krisis iklim dan keanekaragaman hayati bersama-sama

Frekuensi vaksin

Apa namanya Vaksin nasional“Ini telah mempersulit negara berkembang kecil seperti Papua Nugini untuk mendapatkan suntikan untuk menyuntik penduduk mereka. Banyak dari mereka bergantung pada inisiatif vaksinasi internasional yang disebut Covax, tetapi pasokan vaksin untuk program ini adalah India menghadapi penundaan, Yang juga berjuang untuk menahan peningkatan kasus di rumah.

Papua Nugini meluncurkan kampanye vaksinasi minggu lalu, menggunakan sekitar 8.000 dosis AstraZenecaTembakan Covid-19 disumbangkan oleh negara tetangga Australia. Lebih banyak dosis dilaporkan diharapkan dalam beberapa minggu mendatang daripada Cina Dan India.

Negara kepulauan itu sejauh ini telah memvaksinasi kurang dari 600 orang, membuatnya terlambat dari jadwal, menurut Manning.

“Tentu saja, ini karena keengganan vaksin, dan Anda dapat menghubungkannya dengan kurangnya kesadaran – pada dasarnya, informasi tentang, jika ada efek samping dari vaksin dan berita palsu yang disebarkan di media sosial. media, “katanya. , Menambahkan bahwa telah terjadi penurunan yang relatif lebih sedikit dibandingkan orang yang skeptis terhadap vaksin di daerah perkotaan.

Memerangi kesalahan informasi

Manning mengatakan Facebook menghubungi PNG menanyakan bagaimana jejaring sosial dapat membantu menghilangkan beberapa informasi yang salah yang disebarkan, tetapi tidak merinci detail percakapan itu.

Facebook meluncurkan kampanye kesadaran publik di PNG minggu ini untuk membantu pengguna di sana belajar mengenali dan memerangi kesalahan informasi kesehatan. Ini akan berjalan selama lima minggu dan akan mencakup grafik dan video dalam berbagai bahasa.

“Untuk kampanye ini, kami lebih memfokuskan upaya kami pada penargetan Covid-19 dan kesalahan informasi vaksin, memastikan bahwa Papua Nugini dapat menyaring apa yang mereka lihat terhadap sumber daya kesehatan masyarakat resmi,” kata Mia Garlick, Direktur Kebijakan Publik untuk Australia, Selandia Baru dan Kepulauan Pasifik di Facebook, katanya dalam sebuah pernyataan Rabu.

“Kampanye ini juga menambah klaim yang kami luncurkan di Papua Nugini minggu lalu ke
Memberi pengguna lokal tip untuk mencegah Covid-19. “

Infrastruktur perawatan kesehatan yang rumit

Wabah tersebut memberikan tekanan yang berlebihan pada infrastruktur perawatan kesehatan yang sudah buruk di Papua Nugini.

Organisasi internasional seperti MSF telah memperingatkan keruntuhan yang akan segera terjadi. Para ahli mengatakan banyak petugas kesehatan garis depan, yang jumlahnya sudah cukup banyak, jatuh sakit dengan virus Covid-19.

“Jika mereka sakit, kami tidak akan memiliki siapa pun yang berdiri – tidak hanya untuk Covid, tetapi untuk penyakit lain dan sebagainya,” kata Bumat dari Medical Research Institute.

Dia menjelaskan bahwa tes Covid hanya dilakukan untuk mereka yang “mungkin muncul”. (di sebuah) Fasilitas kesehatan ketika mereka menunjukkan gejala, yang dengan sukarela masuk. “

Hingga saat itu, rumah sakit dan fasilitas medis kehabisan bahan untuk menjalankan tes ini.

Sementara Papua Nugini bekerja dengan mitra pembangunannya, termasuk Australia, untuk mengamankan penyediaan lebih banyak alat tes dan bahan, Papua Nugini juga telah menerapkan pembatasan sosial yang lebih ketat. Misalnya, toko diharuskan melarang masuk bagi orang-orang tanpa masker, sementara perjalanan antar provinsi diatur secara ketat.

Manning mengatakan tanggapan terhadap pandemi harus disesuaikan dengan masyarakat pesisir Papua Nugini serta wilayah dataran tinggi di mana bahkan pada saat terbaik sulit untuk menyediakan layanan kesehatan, polisi, atau pemerintah.

“Jadi kami sekarang telah mengalihkan fokus kami dari respon nasional ke respon regional, dan bekerja sama Dengan otoritas kesehatan regional dibanjiri dengan peningkatan saat ini. “