POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Selatan meluncurkan prototipe KF-X

Korea Selatan secara resmi telah meluncurkan prototipe pesawat tempur barunya, KF-X, yang pada akhirnya akan menggantikan F-4D / E Phantom II dan F-5E / F Tiger II.

Pada upacara yang dihadiri oleh Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di markas Korea Aerospace Industries (KAI), diumumkan bahwa pesawat tersebut akan memasuki layanan sebagai KF-21 Boramae.

Moon Jae-in menggambarkan peluncuran pesawat itu sebagai “pembukaan untuk era baru,” menurut Yonhap News. Tes penerbangan pesawat tempur dijadwalkan akan dimulai pada tahun 2022. Berdasarkan rencana saat ini, 40 pesawat tempur dijadwalkan untuk memasuki layanan pada tahun 2028, dengan 80 pesawat tempur lainnya dikirimkan pada tahun 2032.

Peluncuran tersebut juga dihadiri oleh Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto. Indonesia menyebabkan kenaikan biaya program sebesar 20% dan diperkirakan akan menerima total 50 pejuang, namun, laporan menyatakan bahwa Jakarta sedang mempertimbangkan untuk menegosiasikan kembali komitmennya terhadap program tersebut.

Dalam siaran pers yang disiarkan oleh Kementerian Pertahanan Indonesia, Presiden Indonesia Jokowi mengucapkan selamat kepada Korea Selatan atas kemajuannya dan menambahkan bahwa ia berharap prototipe tersebut berhasil dan memberi manfaat “positif” bagi kerja sama pertahanan kedua negara.

Justin Bronk, peneliti RUSI dan editor sistem pertahanan, mengatakan kepada RUSI Air Force Technology bahwa logika Korea Selatan di balik pengembangan jet tempur domestik mirip dengan Turki dengan proyek TF-X, Tejas dan AMCA India.

Dia mengatakan negara-negara ingin mengembangkan pesawat tempur mereka sendiri setelah melihat keuntungan dan keuntungan strategis dari industri penerbangan militer domestik ke pemasok terkenal seperti Inggris, Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat.

KF-X Korea Selatan disebut sebagai pesawat tempur generasi 4,5 dan mengambil isyarat desain dari F-22 Amerika, namun, pesawat Korea Selatan dalam desainnya saat ini membawa senjata dan kantong bahan bakar secara eksternal daripada di dalam kendaraan internal.

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.6 gempa

Ini berarti bahwa sementara badan pesawat itu sendiri mungkin merupakan upaya untuk merancang “nada rendah”, kata Pronk, “ukuran penurunan observasi yang berarti” tidak dapat diperoleh karena bahan bakar dan senjata eksternal.

Pesawat tempur ini memiliki radar Active Electronic Scan Array (AESA) yang diproduksi di dalam negeri.

“Untuk Korea Selatan, kebijakan adalah selangkah demi selangkah,” tambah Bronk, “perkembangan masa depan KF-X bertujuan untuk hanya menyoroti transportasi internal – tetapi ini tampaknya terbukti sebagai ekonomi yang cacat karena menurunkan biaya di muka tetapi akan. Peningkatan biaya yang besar. “Upaya peningkatan di masa mendatang mengingat skala desain ulang badan pesawat – dan FCS – diperlukan dan mencegah banyak manfaat operasional 5G terwujud dalam produk awal.”

Sementara program tersebut merupakan langkah penting dalam kemampuan negara untuk mengembangkan dan membangun pesawat militer, upaya ini dilakukan bersamaan dengan investasi yang signifikan dari Korea Selatan dalam program F-35, dan negara tersebut juga memiliki “ armada F- yang sangat modern ”. 15K Slam Eagles yang Dijadwalkan bertugas di tahun empat puluhan.

Mengomentari pengungkapan dalam sebuah pernyataan, Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Korea Selatan juga mengutip Reuters “Pelepasan prototipe bisa dianggap sebagai pencapaian yang berarti dari proses pengembangan karena memasuki tahap investigasi dan evaluasi kinerja para pejuang yang hanya hadir sebagai sketsa,” katanya.

READ  Dana Publik-Swasta Jepang menghadapi potensi kerugian di Myanmar - Asia Tenggara

Menurut transkrip, Presiden Moon menambahkan bahwa perkembangan pertempuran berarti bahwa “era baru pertahanan independen telah dimulai.”

Presiden Moon menambahkan, “Merupakan keuntungan besar memiliki pesawat tempur lokal. Kami dapat membangunnya dan mempraktikkannya kapan pun kami butuhkan. Suku cadang dapat diganti dan diperbaiki kapan saja.”

“ Teknologi avionik canggih, termasuk radar AESA, juga dapat diterapkan untuk memodernisasi pesawat tempur yang ada seperti ‘KF-16’ dan ‘F-15K’.

Pronk menambahkan bahwa kedua faktor ini berarti bahwa KF-X bukanlah pengganti untuk pembelian pesawat off-the-shelf, melainkan “upaya ekstra”.

“Seperti yang selalu terjadi ketika mengevaluasi program pesawat tempur ‘generasi kelima’ awal, sangat penting untuk diingat; relatif mudah untuk membangun dan menerbangkan sesuatu yang mirip F-22 atau F-35,” tambah Bronk.

“Ini sangat rumit, mahal, dan secara teknis sulit untuk membangun sesuatu yang benar-benar berfungsi sebagaimana mestinya.”