POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Volt Bank telah mati dengan teknologi terbaru

Jumlah yang dikeluarkan Volt adalah sebagian kecil dari biaya yang dikeluarkan Westpac Banking Corp untuk platform hipoteknya, yang masih kalah dengan produk Volt.

Wohlt adalah salah satu penerima pertama bentuk baru dari lisensi bank baru yang dikembangkan oleh Australian Prudential Regulatory Authority lima tahun lalu untuk mendorong peningkatan persaingan dalam simpanan dan pinjaman.

Dia mengembalikan deposit $100 jutanya dan mengembalikan buku hipotek $100 juta karena dia tidak dapat mengumpulkan $200 juta dalam modal baru.

Steve Weston, CEO Volt, mengatakan bank membutuhkan modal sekitar $7 untuk setiap $100 pinjaman hipotek. Investor tidak akan mengumpulkan dana dalam kondisi ekonomi saat ini.

Citi memasuki pasar perbankan ritel dengan lisensi yang dikeluarkan oleh mantan Bendahara Paul Keating pada tahun 1985. HSBC tampaknya menjadi satu-satunya bank dari 17 bank yang memiliki lisensi 35 tahun yang lalu dan masih aktif dalam pinjaman dan deposito.

Sulit untuk mematahkan oligopoli perbankan karena mereka ahli dalam melindungi pintu belakang mereka dari penyusup.

Volt ingin membuat kesepakatan dengan Afterpay untuk mengembangkan basis pelanggan mereka. Tetapi Westpac membuat langkah strategis yang penting itu terlebih dahulu.

APRA, yang dipuji karena mendorong inovasi melalui bank baru, memantau pengembalian uang Volt.

Presiden APRA Wayne Pearce mengatakan tahun lalu bahwa kegagalan bank baru pertama, Xinja, adalah “kegagalan yang berhasil” karena semua simpanan dikembalikan.

Weston merangkum masalah persaingan perbankan dengan beberapa komentar tentang suku bunga deposito dan dugaan efisiensi bank-bank besar Australia.

“Australia memiliki reputasi yang baik dari jauh sebagai pasar perbankan yang benar-benar efisien, dan penilaian sering dibuat untuk pengembalian ekuitas yang tinggi dan rasio biaya pendapatan yang rendah yang dinikmati oleh bank-bank besar,” katanya.

READ  Jepang Bantu Bangun Reaktor Nuklir Berteknologi Tinggi untuk Bill Gates di Wyoming - Yomiuri

Tetapi orang lupa bahwa aritmatika memiliki pendapatan dan biaya – kami tidak seefisien yang dipikirkan orang karena pendapatannya relatif lebih tinggi berkat persaingan yang lebih sedikit.

“Saya sangat menantikan untuk keluar dan bersikap adil dengan menawarkan rekening tabungan yang menawarkan suku bunga yang adil dan bukan yang hanya Anda dapatkan selama empat bulan.

Kami telah mendengar bank meminta maaf atas apa yang terjadi di Komisi Kerajaan dan sekarang menempatkan pelanggan sebagai pusat bisnis mereka.

“Nah, apa yang tidak ingin Anda berikan suku bunga yang layak pada rekening tabungan? Mengapa seorang pelanggan pergi ke cabang Anda untuk meminjam pinjaman rumah yang membayar lebih dari pelanggan setia Anda untuk pinjaman rumah yang sama untuk membeli properti yang sama?”

Weston mengatakan dia sedih dengan kematian bank dan 140 orang kehilangan pekerjaan mereka. Dia mengatakan dia akan mencoba menjual platform teknologi Volt.