POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China memperketat cengkeraman pada perusahaan teknologi besar

Tujuan regulasi teknologi di China sering kali bertentangan langsung dengan apa yang coba dilakukan oleh negara-negara lain di dunia. “Tidak ada, atau sangat sedikit yang terjadi di China, yang membatasi kekuatan pemroses data terbesar dari semuanya: pemerintah China,” kata Jamie Susskind, pengacara data dan teknologi di firma hukum 11KBW yang berbasis di London. Di China, para pejabat telah memusatkan perhatian mereka pada Mengatur perusahaan teknologi lokal ke titik penyerahan. Teknologi yang lebih luas telah menghasilkan Jack Ma, salah satu pendiri dan CEO Alibaba Mundur dari kehidupan publik Dikabarkan bahwa di belakang Zhang Yiming, pendiri ByteDance, untuk mundur sebagai CEO.

Kejatuhan dramatis Ma adalah tipikal pendekatan China terhadap regulasi. “Ketika kami mulai berbicara tentang model penegakan hukum China, kami kehilangan jejak fakta bahwa regulasi tidak hanya seharusnya mengendalikan perusahaan swasta,” kata Suskind. “Itu juga seharusnya membatasi kekuatan negara.” Di Cina, ini jarang terjadi. Tantangannya, Webster menambahkan, bukanlah memilih area di mana China dan seluruh dunia memiliki tujuan yang sama — dan area di mana China mengejar tujuan yang mungkin dianggap menjijikkan oleh demokrasi.

Ambil Cina, misalnya rancangan peraturan pada media sintetis sebagai salah satu contoh. Proposal tersebut, yang diajukan pada bulan Januari, menyerukan pembatasan penyebaran konten deepfake – sebuah masalah yang tidak hanya merusak China tetapi juga seluruh dunia. Menurut aturan, tidak ada “buatan” yang dapat dipromosikan melalui algoritme. Aplikasi yang mempromosikan konten deepfake dapat menghadapi tuntutan pidana dan denda hingga 100.000 yuan ($15.000). Namun, China telah menjadi salah satu pengembang utama teknologi pemalsuan mendalam, termasuk Aplikasi lokal Zaoyang menjadi populer pada tahun 2019.

READ  Kepala sumber daya manusia di HCL Tech mengatakan model lepas pantai berubah karena pandemi

Tetapi gelombang terbaru dari gerakan luar biasa oleh China terhadap teknologi besar juga merupakan tanda bahwa para pejabat sedang mengejar ketertinggalan dari seluruh dunia. Selama bertahun-tahun, negara ini, seperti banyak negara lain, membiarkan sektor teknologi menyebar sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonomi. Akibatnya, sektor ini erat kaitannya dengan elit politik. Apa Ali Baba, misalnya, adalah Anggota Partai Komunis Tiongkok sejak 1980-an. Kedekatan ini memungkinkan beberapa pendiri teknologi untuk menekan pejabat untuk mendapatkan perlakuan istimewa. “Regulasi China sangat longgar,” kata Zhang. “Penegakan baru-baru ini sering mengembalikan keseimbangan antara regulasi dan inovasi.”

Dan dalam beberapa kasus, pembuat kebijakan China mengadaptasi ide-ide dari Barat. Peraturan Perlindungan Data Umum Uni Eropa tidak hanya mengilhami undang-undang privasi konsumen California, tetapi juga mengilhami langkah serupa di China, termasuk negara tersebut. Hukum Perlindungan Informasi Pribadi, yang membatasi jumlah data pribadi yang dapat dikumpulkan oleh perusahaan swasta. (Negara, tentu saja, dapat mengumpulkan apa pun yang diinginkannya.) Webster mengatakan konsep mengamati apa yang dilakukan dunia, dan kemudian membentuk solusi yang cocok untuk China, bukanlah hal yang unik untuk teknologi. “Beginilah cara kerja pembuat kebijakan di China: mereka membandingkan aktivitas rezim lain.”

Regulator China mungkin berayun dari tempat lain ke titik tertentu, tetapi mereka cukup banyak bekerja dalam cara mereka berusaha mendominasi sektor teknologi. Dan semakin banyak peraturan yang masuk, itu hanya akan menyebabkan lebih banyak perpecahan di internet yang sudah terbagi. Tetapi Webster berpendapat bahwa mungkin ada pelajaran yang bisa dipetik darinya apa atau apa Cina memperlakukan, Rathan dari Bagaimana Itu berputar di sekitarnya. “Ada orang-orang pintar yang bekerja keras untuk mencoba dan membentuk kembali ekonomi digital Tiongkok,” katanya. “Pekerjaannya tidak berbeda, meskipun sistem politiknya berbeda.”

READ  Ketua OECD mengatakan Israel harus fokus pada kesetaraan dan persaingan di luar sektor teknologi