POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vladimir Putin menerima undangan Thailand ke KTT APEC bulan depan: Laporan

Presiden Rusia Presiden Rusia Vladimir Putin Ia menerima undangan Thailand untuk menghadiri KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik, yang dijadwalkan bulan depan di Bangkok. The Bangkok Post mengkonfirmasi kehadiran Putin, yang mengutip sumber keamanan anonim.

Sumber itu mengatakan bahwa Kementerian Luar Negeri memperingatkan dinas keamanan untuk memulai pengaturan pertemuan tersebut. Menurut sumber keamanan yang tidak disebutkan namanya, Presiden China Xi Jinping belum mengkonfirmasi partisipasinya dan Presiden AS Joe Biden Anda mungkin akan melewatkan pertemuan puncak karena komitmen pribadi dan mengirim delegasi sebagai gantinya.

KTT APEC dan G20 dijadwalkan akan diadakan pada bulan November

November akan menjadi saksi peluncuran KTT G-20 dan APEC di Asia Tenggara. Menurut laporan, Putin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping kemungkinan akan mengadakan pembicaraan pada KTT G20 di Bali pada 15-16 November. Beberapa hari kemudian, pada 18 dan 19 November.

“Situasinya tidak mudah karena perang Ukraina-Rusia,” kata Hussain Bagis, Duta Besar Indonesia untuk UEA, dalam wawancara eksklusif dengan surat kabar The National. “Kami memutuskan hotel mana yang kami tempatkan – satu untuk Tuan Putin dan satu lagi untuk Tuan Zelensky,” katanya sambil berbicara tentang logistik yang terlibat. “Indonesia berbeda dengan negara lain. Semuanya damai di negara saya,” kata Bagis.

Rusia mengatakan terbuka untuk merundingkan pembicaraan dengan Barat

Pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov Dia mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan di televisi pemerintah bahwa Moskow terbuka untuk pembicaraan dengan Barat tetapi sejauh ini belum menerima “tawaran serius”. Dia lebih lanjut menuduh bahwa beberapa pejabat AS, termasuk juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby, telah berbohong bahwa Kremlin telah menolak pembicaraan untuk merundingkan perang Rusia-Ukraina.

READ  Bagaimana kerangka ekonomi Indo-Pasifik memengaruhi pakaian

“Ini bohong. Kami belum menerima tawaran kontak yang serius. Kami telah berulang kali mengatakan bahwa kami tidak pernah menolak pertemuan. Jika ada proposal, kami akan mempertimbangkannya. Bagi saya, Amerika telah terlibat secara de facto. dalam perang ini untuk waktu yang lama. Perang ini didominasi oleh Anglo-Saxon,” lapor Guardian.