POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Virginia Tech meluncurkan teknologi mutakhir di Triumph: Smart Farm

Alexandria, Virginia – Hari yang sejuk dan cerah di Sungai Potomac. Kuda, lembu dan domba berkeliaran di ladang. Dedaunan tumbuh hijau dan kuat. George Washington Gunung Vernon Ini adalah harta nasional yang membeku dalam waktu. Namun pada Rabu 20 Oktober, Virginia Tech Para aktor menunjukkan bagaimana mereka membawa teknik pertanian ke abad ke-21.

16 sisi gudang George Washington. (foto Grace Pelops Arnold)

George Washington adalah seorang pelopor pertanian (di antara julukan terkenal lainnya), ketika ia mengembangkan lumbung 16-sisi. Sekarang, hampir 300 tahun kemudian, Jaringan Pertanian Cerdas Ibtikar, bersama dengan Virginia Tech Pusat Inovasi Lanjutan dalam PertanianDia memiliki cara baru dalam bertani.

Asisten Profesor Hassan Sidhosani mempresentasikan teknologinya. (foto Grace Pelops Arnold)

Drone, robotika, dan teknologi sensor akan bekerja sama untuk meningkatkan strategi pertanian dan diharapkan dapat mempengaruhi perubahan iklim.

Dr. Robin White mendemonstrasikan teknologi penginderaan hewan yang dapat dipakai dengan bantuan Mickey Horse. (foto Grace Pelops Arnold)

Teknologi ini diperkenalkan oleh Dr. Robin White, Asisten Profesor, Departemen Ilmu Hewan dan Unggas, Pusat Inovasi Lanjutan dalam Pertanian di Virginia Tech, dan asistennya, Mickey Horse.

Dr. White memulai, “Sekarang saya pikir kita semua pada suatu saat dalam hidup kita bertanya pada diri sendiri, ‘Apa yang membuatmu bangun dari tempat tidur di pagi hari?'” “Bagi saya, jawaban atas pertanyaan itu adalah gagasan memberi makan dunia.”

Dengan pertumbuhan populasi dunia dan menipisnya sumber daya lingkungan dan pertanian, pertanyaan ini menjadi sangat relevan, dan masyarakat selalu berkembang untuk menjawabnya.

Dari revolusi industri hingga revolusi hijau, masyarakat kini telah maju dalam revolusi data. SmartFarm akan memanfaatkan data yang dikumpulkan dari berbagai lahan pertanian untuk memahami perbedaan dalam sistem pertanian. Pemahaman ini akan memungkinkan organisasi seperti Virginia Tech untuk merancang praktik pertanian yang meningkatkan produktivitas dan mengatasi dampak lingkungan.

Jadi bagaimana kita bisa bergerak menuju sistem pertanian yang berbeda yang mengurangi limbah dan meningkatkan efisiensi dan produktivitas sumber daya? Mickey si Kuda membantu Dr. White menjawab pertanyaan ini.

READ  Kiat teknis: Dapatkan lebih banyak kehidupan dari baterai ponsel Anda yang sekarat
Sensor ekor Mickey. (foto Grace Pelops Arnold)

Selama demonstrasi, Mickey memakai sensor di ekor, kepala, dan kukunya, untuk mengukur tiga hal:

  • kapan dan di mana dia menghabiskan dirinya sendiri;
  • keamanannya, seperti tingkat stres, suhu dan detak jantung;
  • Dan langkahnya diperhitungkan.
Robot jelajah bergerak secara mandiri atau dengan remote control. (foto Grace Pelops Arnold)

Sensor ini mengirimkan informasi ke kendaraan self-driving, seperti mobile robot atau drone yang memantau kondisi lapangan. Misalnya, satu pengukuran mungkin hidrologi lapangan. Jika Mickey buang air besar di area yang sangat kaya akan hidrogen, sensor ekornya akan berkomunikasi dengan robot untuk mendistribusikan kembali kotoran hewan ke bagian tertentu yang berbeda dari lapangan yang mungkin membutuhkan lebih banyak hidrogen.

Contoh lain mungkin mengukur kualitas tanaman dengan penerbangan drone, yang dapat mengumpulkan data atmosfer dan lahan untuk menentukan kesehatan lingkungan tanaman secara keseluruhan.

Tujuan dari proses ini adalah mengelola lingkungan pertanian dengan hati-hati untuk menciptakan keseimbangan iklim terbaik, dengan melindungi tanaman, menyeimbangkan komposisi kimia lahan, dan memastikan kualitas hidup tertinggi bagi hewan.

“Dengan mengumpulkan semua data, kami dapat bekerja untuk meningkatkan kelangsungan hidup pertanian secara keseluruhan,” kata Dr. White.

Meskipun teknologi SmartFarm tetap rumit, apa yang didemonstrasikan di Gunung Vernon merupakan tonggak sejarah dalam praktik pertanian, dan sebuah keajaiban untuk dicatat. Kami berharap SmartFarm tidak hanya dapat meningkatkan kelangsungan hidup satu pertanian secara keseluruhan, tetapi mungkin juga lahan pertanian di seluruh dunia.


Tampilan setelah:
37