POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vintage Azarenka mengalahkan Pegula dan mencapai semifinal Australia Terbuka

MELBOURNE (Reuters) – Victoria Azarenka bangkit kembali di Australia Terbuka pada Selasa, menghancurkan juara dua kali Jessica Pegula 6-4 6-1 untuk mencapai semifinal dan tetap berada di jalur untuk finis di tempat ketiga. Mahkota Grand Slam.

Kemenangan tersebut menandai pertama kalinya dalam satu dekade petenis berusia 33 tahun itu mencapai empat besar di Melbourne Park dan akan tampil di semifinal besar pertamanya sejak AS Terbuka pada 2020 di mana ia kalah dalam perebutan gelar. .

“Yah, menyakitkan bagi saya untuk mengalahkannya karena saya selalu ingin dia melakukannya dengan baik, tetapi pada saat yang sama saya tahu saya harus memainkan tenis terbaik saya,” kata Azarenka tentang teman dan rekannya Pegula.

“Dia bermain luar biasa, sangat konsisten dan saya tahu sejak saat pertama saya harus memainkannya.

“Kami memiliki banyak reli dan saya ingin bertahan di sana, mengambil peluang karena itu akan mengambil semuanya jika saya tidak mencoba untuk menang sendiri dan saya sangat bangga bahwa saya menjalankan rencana permainan saya dengan sangat baik.”

Azarenka, petenis putri terakhir yang mempertahankan gelar Australia Terbuka setelah menang pada 2013, bermain gemilang untuk memimpin 3-0 atas Pegula dari Amerika pada set pertama sebelum unggulan teratas yang tersisa di undian putri mendapatkan satu servis terakhir.

Pegula menemukan ritmenya bermain dekat dengan baseline dan mengendalikan reli untuk break, tetapi petenis Belarusia Azarenka menemukan alat lain untuk mendorong pertandingan ke depan sebelum kedua pemain gagal mempertahankan servis di babak berikutnya.

Namun, mantan petenis nomor satu dunia Azarenka menyerbu ke depan, menutup pertandingan untuk mempersiapkan pertemuan semifinal dengan pemenang Wimbledon Elena Rybakina setelah unggulan ke-22 Kazakh itu mengalahkan mantan juara Roland Garros Jelena Ostapenko.

READ  Australia jatuh lagi ke Hindia Barat meskipun awal yang kuat di Final T20 Internasional | tim kriket australia

“Sungguh luar biasa berada di semifinal turnamen besar lainnya,” kata Azarenka. “Saya merasa terutama tahun lalu bahwa tenis tidak buruk, tetapi mental saya tidak ada di sana untuk bermain di sana.

“Saya bermain dengan banyak ketakutan, dengan banyak kecemasan dan sangat sulit untuk menjadi berani dan membuat pilihan yang tepat di momen penting saat Anda merasa cemas, saat Anda merasa ragu-ragu.

“Saya banyak melatih otak saya, menantang diri saya sendiri pada hal-hal yang tidak akan saya lakukan sebelumnya dan mencoba mendorong diri saya ke depan.

“Karena ketika Anda sukses besar, terkadang Anda menjadi pendiam dan Anda sedikit ragu untuk mencoba hal-hal baru. Di luar musim ini saya seperti berpikiran terbuka untuk mencoba hal-hal baru dan menundukkan kepala.” dan bekerja keras.”

(Laporan oleh Shrivathsa Sridhar di Melbourne; Disunting oleh Ed Osmond dan Christian Radnedge

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.