POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vietnam, Filipina, dan negara-negara Asia-Pasifik lainnya menghadapi penurunan peringkat kredit karena risiko banjir jika mereka gagal beradaptasi: ​​Fitch

Vietnam, Filipina, dan negara-negara Asia-Pasifik lainnya menghadapi penurunan peringkat kredit karena risiko banjir jika mereka gagal beradaptasi: ​​Fitch

Negara-negara di Asia Selatan dan Tenggara merupakan negara yang paling rentan terhadap risiko banjir di kawasan Asia-Pasifik, dan negara-negara dengan kapasitas adaptasi yang lebih rendah cenderung menghadapi tekanan peringkat negatif, menurut Fitch Ratings.

Banjir, salah satu jenis bencana alam yang paling umum terjadi, dapat menyebabkan kerugian ekonomi yang signifikan dan penurunan peringkat kredit beberapa negara berdaulat di kawasan Asia-Pasifik, kata perusahaan itu dalam sebuah laporan pada hari Kamis.

Laporan tersebut mengatakan: “Obligasi negara yang lebih terekspos terhadap risiko fisik dan memiliki kapasitas adaptif yang lemah lebih cenderung mengalami tekanan peringkat negatif.” “Hal ini membuat banyak SWF di Asia Selatan dan Tenggara menghadapi risiko pemeringkatan negatif, kecuali Singapura.”

Menurut laporan tersebut, sebagian besar negara Asia Tenggara merupakan negara kepulauan atau memiliki garis pantai yang panjang, sehingga sangat rentan terhadap banjir pesisir. Permukaan air laut di Asia Tenggara telah meningkat selama beberapa dekade, menyebabkan perekonomian dataran rendah di kawasan ini rentan terhadap banjir pesisir dan membahayakan ekosistem yang dibangun di sekitar perairan.

Seorang warga mengevakuasi seekor babi di tengah banjir akibat hujan lebat akibat Badai Tropis Gilawat di Prosperidad, provinsi Agusan del Sur, Filipina, pada 18 Desember 2023. Foto: AFP

Permukaan air laut di Filipina telah meningkat antara 5,7 mm dan 7 mm per tahun di beberapa wilayah, dua kali lipat rata-rata global dari tahun 1951 hingga 2015, menurut laporan Bank Dunia mengenai iklim dan pembangunan di negara tersebut.

“Obligasi negara di Asia Tenggara sangat rentan terhadap risiko fisik akibat perubahan iklim,” Sagarika Chandra, direktur dana negara Asia-Pasifik di Fitch Ratings, mengatakan dalam laporan tersebut. “Banjir khususnya merupakan kerentanan besar bagi negara-negara ini.”

Vietnam adalah negara yang paling berisiko terkena banjir di Asia Tenggara, menurut laporan tersebut, yang mengutip data dari Indeks Manajemen Risiko, sebuah kolaborasi antara Kelompok Referensi Komite Tetap Antar-Lembaga PBB mengenai Risiko, Peringatan Dini dan Kesiapsiagaan dan Komisi Eropa. .

Selain rawan terhadap banjir pesisir, Vietnam juga merupakan salah satu negara yang paling rentan terhadap banjir sungai karena banyaknya sistem sungai yang mengalir di seluruh negeri. Kota Ho Chi Minh dan Hanoi terletak di dekat kawasan Delta Mekong dan Sungai Merah yang sangat rentan terhadap banjir.

Filipina merupakan salah satu negara yang paling berisiko terkena badai seperti siklon tropis di Asia Tenggara.

Di Asia Selatan, Bangladesh adalah negara yang paling rentan terhadap banjir, hal ini disebabkan oleh sungai-sungai besar di negara tersebut dan ketinggian rata-rata yang rendah, hanya beberapa meter di atas permukaan laut, menurut database Indeks Manajemen Risiko.

02:26

Banjir mematikan melanda negara bagian Tamil Nadu di India, menewaskan sedikitnya 31 orang

Banjir mematikan melanda negara bagian Tamil Nadu di India, menewaskan sedikitnya 31 orang

“Kami memperkirakan pertumbuhan ekonomi yang tinggi di sebagian besar wilayah Asia Selatan dan Tenggara, dengan meningkatnya urbanisasi, yang berarti bahwa paparan penduduk terhadap risiko banjir kemungkinan besar akan meningkat,” kata laporan tersebut.

“Pembiayaan internasional untuk adaptasi dan transisi ramah lingkungan mungkin membantu mengisi kesenjangan pembiayaan bagi beberapa negara, namun hal ini kemungkinan hanya merupakan bagian kecil dari kebutuhan pembiayaan secara keseluruhan.”

Vietnam telah menerima pendanaan senilai sekitar US$146 juta untuk proyek-proyek melalui Green Climate Fund, dana iklim terbesar di dunia yang dibentuk berdasarkan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim pada tahun 2010 yang bertujuan untuk mendukung negara-negara berkembang dalam mencapai tujuan mereka dalam mengurangi emisi dan membangun lebih banyak proyek. ketahanan iklim.

READ  India akan mengizinkan e-Visas untuk warga negara Inggris lagi

Filipina mendapat pendanaan sebesar US$137,7 juta, Indonesia mendapat US$496,7 juta, dan Bangladesh US$441,2 juta.