POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian COVID-19 KP.3: hasil tes positif, kematian, dan gejala

Varian COVID-19 KP.3: hasil tes positif, kematian, dan gejala

Ia memainkan

Kasus virus corona jenis baru, yang juga dikenal sebagai KP.3, sedang meningkat di Amerika Serikat.

Menurut data dikumpulkan Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), varian KP.3 menjadi varian dominan di Amerika Serikat, menyalip varian JN.1 yang sebelumnya mendominasi.

Data CDC menggunakan Lacak data waktu nyata Hal ini menunjukkan bahwa selama periode dua minggu dari tanggal 26 Mei hingga 8 Juni, KP.3 menyumbang 25% kasus COVID-19 di Amerika Serikat. Varian virus lainnya masih bertanggung jawab atas infeksi COVID-19 di Amerika Serikat, termasuk KP.2 dan FLiRT.

Berikut yang perlu Anda ketahui tentang COVID-19 varian KP.3.

Pemeriksaan fakta: Tidak, penelitian ini tidak menyalahkan vaksin COVID-19 sebagai penyebab peningkatan kematian akibat pandemi ini

Apa alternatif KP.3?

KP.3 adalah “substrain dari strain JN.1,” yang berasal dari varian Omicron, kata juru bicara CDC Rosa Norman sebelumnya kepada USA TODAY.

“KP.3 merupakan evolusi dari JN.1 yang merupakan strain virus utama yang beredar sejak Desember 2023,” kata Norman. “Ini sangat mirip dengan JN.1 dan hanya memiliki dua perubahan ketinggian dibandingkan JN.1.”

Untai mewakili KP.3 25% kasus virus Corona baru Dalam periode dua minggu yang berakhir pada 8 Juni, menurut data terbaru Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Tepat di belakang kelompok KP.3 adalah kelompok KP.2, yang menyumbang 22,5% kasus, CDC melaporkan.

Bagaimana keadaan kasus virus corona di Amerika Serikat?

Meskipun angka kematian dan rawat inap telah menurun drastis, data juga menunjukkan bahwa angka hasil tes positif dan kunjungan ke ruang gawat darurat juga meningkat.

READ  Badai matahari yang kuat dapat mengintensifkan Cahaya Utara minggu ini

Pada 10 Juni, CDC melaporkan peningkatan sebesar 0,4%. Tesnya positif Dibandingkan minggu lalu, terjadi peningkatan kasus COVID-19 sebesar 16,2%. Kunjungan ke unit gawat darurat Dari minggu sebelumnya.

Hasil tes COVID-19 positif menurut negara bagian

Di bawah ini adalah layar yang menunjukkan persentase tes positif COVID-19 pada pekan yang berakhir 1 Juni, menurut CDC.

Kematian mingguan akibat COVID-19 di Amerika Serikat

Kematian akibat COVID-19 yang tercatat dalam pekan yang berakhir 1 Juni (144) adalah yang paling sedikit sejak Maret 2020, menurut data CDC.

Apa saja gejala COVID-19 varian KP.3?

Dalam pernyataan sebelumnya kepada USA TODAY, Norman mengatakan gejala yang terkait dengan KP.3 mirip dengan varian JN.1. Ini termasuk:

  • Demam atau menggigil
  • batuk
  • sakit tenggorokan
  • Hidung tersumbat atau meler
  • sakit kepala
  • Nyeri otot
  • sulit bernafas
  • kelelahan
  • Hilangnya indera perasa atau penciuman baru
  • “Brain fog” (merasa kurang waspada dan sadar)
  • Gejala gastrointestinal (gangguan perut, diare ringan, muntah)

CDC mencatat bahwa daftar tersebut tidak mencakup semua kemungkinan gejala dan gejala dapat berubah seiring munculnya varian baru dan dapat bervariasi dari orang ke orang.

Secara umum, agensi tersebut mengatakan: Orang yang terinfeksi COVID-19 mengalami berbagai gejala, mulai dari penyakit ringan hingga berat. Gejala mungkin muncul 2 hingga 14 hari setelah terpapar.

Vaksin Covid musim gugur akan menargetkan JN.1

Kemunculan dominan varian KP.3 terjadi setelah pertemuan komite FDA bulan ini untuk membahas pembaruan vaksin Covid di musim gugur.

Selama Komite Penasihat Vaksin dan Produk Biologis Terkaitpakar kesehatan dari produsen vaksin Pfizer, Moderna dan Novavax mengatakan kepada komite bahwa mereka siap menyediakan vaksin yang menargetkan JN.1 pada bulan Agustus sambil menunggu persetujuan FDA.

READ  4 orang tua yang tidak divaksinasi meninggal di Virginia karena COVID-19 - NBC4 Washington

Vaksin-vaksin yang diperbarui dijadwalkan akan dirilis pada musim gugur, sebelum perkiraan peningkatan kasus Covid-19 di musim dingin.

Kontribusi: Eduardo Cuevas, AS Hari Ini.