POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vanessa Bikin ditunjuk sebagai Presiden dan CEO Sony Music Australia dan Selandia Baru

musik sony Entertainment telah menunjuk Vanessa Bikin sebagai Presiden dan CEO Sony Music Entertainment Australia dan Selandia Baru. Melaporkan kepada Ketua Grup Musik Sony Rob Stringer, dia akan memulai peran barunya pada bulan September.

Menurut pengumuman itu, Picken yang berbasis di Sydney akan mengawasi semua operasi, penandatanganan artis, pemasaran dan kemitraan bisnis untuk perusahaan. Ini juga akan menjalin kemitraan artis baru dengan perusahaan Sony lainnya dan mengidentifikasi peluang bagi artis di berbagai saluran hiburan seperti musik, TV, film, podcast, game, dan lainnya.

Baru-baru ini, Pekin bekerja sebagai manajer umum sebuah perusahaan musik independen [PIAS] di Los Angeles, untuk mengawasi pertumbuhan dan restrukturisasi portofolio label dan bisnis distribusi perusahaan. Selama masa jabatannya di [PIAS]Fokus Picken adalah pada pengembangan amunisi dan kampanye, dan telah memainkan peran kunci dalam keberhasilan trilogi BRIT pemenang penghargaan artis Arlo Parks serta Day Wave, Röyskopp, Lykke Li, Mykki Blanco dan Geese, antara lain.

Langkah ini datang setelah Juni 2021 yang tiba-tiba Ketua dan CEO lama Dennis Handlin digulingkan di tengah meluasnya keluhan karyawan Tentang budaya “mimpi buruk dan beracun” yang didorong oleh alkohol dan perusahaan yang didominasi laki-laki. Handlin, yang memulai di perusahaan pada tahun 1970 dan naik menjadi CEO pada tahun 2004, dianggap sebagai orang yang paling berpengaruh di industri musik Australia, mengawasi karir artis musik Australia termasuk Silverchair, Veronicas dan lain-lain.

“Setelah proses rekrutmen yang ketat dan menyeluruh, kami senang Vanessa bergabung dengan perusahaan kami dalam peran kunci seperti itu,” kata Rob Stringer, Ketua Sony Music Group. Latar belakangnya yang mengesankan mencakup banyak bidang bisnis musik modern di Australia dan Selandia Baru dan pengalaman kepemimpinannya baru-baru ini di Amerika Serikat menambah pemahaman global tentang keterampilan yang ada. Kami percaya Vanessa akan menjadi CEO inovatif yang memimpin Sony Music Australia ke masa depan yang menyenangkan.”

READ  Set Lego Mandalorian Star Wars hadir dengan Baby Yoda yang lucu

“Saya senang bisa kembali ke rumah untuk bergabung dengan Sony Music Australia dan Selandia Baru untuk membawa perusahaan ke babak berikutnya yang transformatif. Strategi kami akan fokus pada musik, aliansi, dan inovasi dengan pola pikir global.” “Sony Music memiliki reputasi terkenal untuk memberdayakan seniman dan pencipta, mendobrak hambatan tradisional untuk menempatkan mereka di pusat segala sesuatu yang dilakukannya. Kami akan menegaskan kembali komitmen kami untuk menemukan dan mengembangkan bakat baru dan muncul di kedua negara, serta memperluas komersial dan peluang kreatif untuk daftar artis kami baik lokal maupun internasional.”

Picken juga merupakan pendiri perusahaan layanan label dan agensi digital, Comes With Fries. Agensi ini telah memimpin kampanye kreatif, pemasaran, dan promosi untuk banyak artis, merek, dan organisasi termasuk Powderfinger, Placebo, Support Act, Nettwerk Music Group, Red Bull Records, So Recordings, Jess Mauboy, Speedy Wunderground, dan banyak lagi.

Picken memulai karirnya di industri musik pada tahun 2006 di EMI Music Australia, menghabiskan lima tahun bekerja dengan artis lokal dan internasional untuk merek tersebut termasuk berkontribusi pada kesuksesan artis seperti Robbie Williams. Dia juga koordinator Fastforward Sydney, konferensi teknologi musik untuk para pemimpin industri.