POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Utusan Prancis Philippe Etienne kembali ke AS setelah perselisihan kesepakatan kapal selam: laporan

Kesepakatan kapal selam: Duta Besar Prancis untuk Amerika Serikat dipanggil kembali ke Paris pada 17 September (perwakilan).

Washington:

Duta Besar Prancis untuk Amerika Serikat Philippe Etienne telah kembali ke Washington setelah hampir dua minggu absen di tengah perselisihan antara kedua negara mengenai kontrak kapal selam AS dengan Australia, seorang koresponden Sputnik melaporkan dari bandara.

Etienne menolak menjawab pertanyaan wartawan setelah tiba di Bandara Internasional Dulles di Washington pada hari Rabu.

Duta besar itu ditarik kembali ke Paris pada 17 September, dua hari setelah Australia membatalkan kesepakatan kapal selam senilai $66 miliar dengan Prancis demi kemitraan dengan Amerika Serikat dan Inggris di bawah aliansi keamanan tripartit AUKUS. Prancis menganggap langkah ini sebagai “tikaman dari belakang” dan menarik duta besarnya dari Australia.

Pada 22 September, setelah percakapan telepon dengan Presiden AS Joe Biden mengenai masalah ini, Presiden Prancis Emmanuel Macron memutuskan untuk mengembalikan Etienne ke Washington.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian membahas masalah ini dengan timpalannya dari AS Anthony Blinken, mencatat bahwa memulihkan kepercayaan antara kedua negara “akan membutuhkan waktu dan kerja.”

Pada pertengahan September, Amerika Serikat, Inggris, dan Australia mengumumkan pembentukan AUKUS sebagai platform kerja sama pertahanan dan keamanan. Pengumuman itu datang ketika Canberra secara sepihak menarik diri dari kesepakatan kapal selam senilai $66 miliar dengan Paris demi memasok kendaraan di bawah aliansi tersebut.

READ  Filipina dukung kesepakatan kapal selam nuklir Australia untuk lawan China - Asia Tenggara