POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Utusan Prancis kembali ke Amerika Serikat setelah Macron dan Biden berbicara | sebuah pekerjaan

Prancis akan mengembalikan duta besarnya ke Washington minggu depan setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Presiden AS Joe Biden sepakat dalam panggilan telepon pada hari Rabu untuk bertemu bulan depan mengenai sengketa kapal selam.

Gedung Putih dan Elysee mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa kedua presiden “memutuskan untuk membuka proses konsultasi mendalam yang bertujuan menciptakan kondisi untuk memastikan kepercayaan.” Pernyataan itu menyatakan bahwa Macron dan Biden akan bertemu pada akhir Oktober di Eropa.

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, Prancis menarik duta besarnya setelah Amerika Serikat, Australia dan Inggris mengumumkan kesepakatan pertahanan baru antara Indo-Pasifik pekan lalu. Sebagai bagian dari perjanjian, Australia akan membatalkan kontrak multi-miliar dolar untuk membeli kapal selam diesel-listrik Prancis dan sebagai gantinya mengakuisisi kapal bertenaga nuklir AS.

Pernyataan itu mengatakan duta besar Prancis akan “bekerja secara ekstensif dengan pejabat senior AS” sekembalinya ke Amerika Serikat.

Biden dan Macron sepakat bahwa “situasi akan diuntungkan dari konsultasi terbuka antara sekutu mengenai masalah-masalah strategis yang penting bagi Prancis dan mitra Eropa kami.” Biden “menyampaikan komitmennya yang berkelanjutan dalam hal ini.”

Biden menegaskan kembali dalam pernyataan itu “pentingnya strategis partisipasi Prancis dan Eropa di kawasan Indo-Pasifik.”

Pekan lalu, Uni Eropa meluncurkan strategi baru untuk memperkuat hubungan ekonomi, politik dan pertahanan di wilayah yang luas yang membentang dari India dan Cina melalui Jepang ke Asia Tenggara, dan ke arah timur setelah Selandia Baru ke Samudra Pasifik.

Pernyataan itu mengatakan Amerika Serikat “juga mengakui pentingnya pertahanan Eropa yang lebih kuat dan lebih mampu yang memberikan kontribusi positif bagi keamanan transatlantik dan global dan melengkapi NATO.”

READ  COVID-19: Lebih dari 300 orang Filipina dari UEA melakukan perjalanan pulang dengan pesawat sewaan pemerintah

Sebelumnya Rabu, kantor Macron mengatakan presiden Prancis mengharapkan “klarifikasi dan komitmen yang jelas” dari Biden, yang meminta panggilan itu.

Pejabat Prancis menggambarkan pengumuman Perjanjian Indo-Pasifik minggu lalu sebagai “krisis kepercayaan”, seperti yang diberitahukan secara resmi kepada Macron beberapa jam sebelumnya.

Kantor Macron mengatakan Paris menyerukan “tindakan, bukan hanya kata-kata”.

Mitra Uni Eropa Prancis sepakat pada hari Selasa untuk menempatkan perselisihan di puncak agenda politik blok itu, termasuk pada pertemuan puncak Uni Eropa bulan depan.

Laporan ditolak

Kepresidenan Prancis dengan tegas menyangkal apa yang dinyatakan dalam sebuah laporan oleh Inggris Telegraf Harian Sebuah surat kabar, yang diterbitkan pada hari Rabu, mengatakan Macron dapat menawarkan kursi permanen negaranya di Dewan Keamanan PBB kepada Uni Eropa jika blok tersebut mendukung rencananya untuk membela Uni Eropa.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menepis kemarahan Prancis atas kesepakatan kapal selam, dengan mengatakan para pejabat Prancis harus “mengendalikan”. Dia menambahkan bahwa, menggunakan kata-kata Prancis dan Inggris, dia harus memberinya “istirahat”.

Berbicara kepada wartawan selama kunjungan ke Washington, Johnson mengatakan perjanjian itu “pada dasarnya merupakan langkah maju yang besar untuk keamanan global. Mereka adalah tiga sekutu yang berpikiran sama yang berdiri berdampingan, menciptakan kemitraan baru untuk berbagi teknologi.”

“Itu tidak eksklusif. Dia tidak mencoba untuk bertahan dengan siapa pun. Dia tidak memusuhi China, misalnya.”

Kesepakatan itu secara luas dilihat sebagai bagian dari upaya AS untuk melawan China yang lebih tegas di Indo-Pasifik.

AP