April 13, 2021

POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Utilitas bisnis sosial Indonesia Kitabelly Co Ventures – M yang dipimpin TechCrunch menerima $ 10 juta

Tim Kitabelly dari aplikasi bisnis sosial Indonesia, didirikan oleh Pradeep Chaturvedi (duduk, baris kiri depan dan Ivana Media Tajandra (baris depan tengah))

KitabelliGrup tersebut hari ini mengumumkan telah mengumpulkan $ 10 juta dalam Seri A, sebuah aplikasi bisnis sosial di Indonesia untuk diakuisisi. Putaran tersebut dipimpin oleh Kozak’s Investment Group Co Ventures, dengan partisipasi investor kembali AC Ventures dan East Ventures. Kitobeli saat ini fokus menjual produk baru dan fast moving consumer goods (FMCG) di luar kota-kota besar di Indonesia.

Diluncurkan di Jharkhand pada Maret 2020, Kitabelli telah pindah ke kota Solo dan Malang. Dana barunya akan digunakan untuk memperluas operasi Kitabelly di Jawa, menumbuhkan jaringan logistiknya, dan mengembangkan aplikasi selulernya. Kitabelli mengatakan telah tumbuh 80% bulan ke bulan sejak diluncurkan, dengan tarif 10 sen per pelanggan per pemasangan.

Tidak seperti aplikasi e-commerce sosial lainnya di Indonesia, termasuk Chillibeli dan Woobies, jaringan pengecer atau agen memasarkan dan mengurangi penjualan melalui profil media sosial mereka, sementara pembeli Kitabelly memesan langsung melalui aplikasinya dan berpartisipasi dalam kesepakatan grup dengan harga lebih rendah. Bagi petani dan pemasok, nilai Kitabeli berasal dari kemampuannya untuk menjangkau pelanggan baru di lebih banyak wilayah di Indonesia. Dikatakan bahwa pengguna menghabiskan rata-rata $ 70 sebulan di aplikasi dan berencana untuk menambahkan kategori baru seperti kecantikan, mode, dan aksesori.

Pradeep Chaturvedi, Co-Founder dan CEO, Kitabelli berfokus pada hubungan langsung dengan pelanggan akhir karena “memungkinkan loyalitas pelanggan yang lebih besar dan kemampuan untuk menjadi platform e-commerce koperasi untuk pembeli online baru. Kami tidak mengambil risiko kehilangan pelanggan kami jika agen memutuskan untuk berhenti bekerja dengan kami. ”

READ  Singapura bereaksi dengan marah atas tuduhan safe Haven

Meskipun tidak memiliki jaringan reseller, Kitabelli bekerja dengan mitra distribusi untuk pengiriman last mile, menawarkan Kig sebagai peluang untuk menghasilkan uang tambahan. Kitabeli berencana untuk terus memperluas jaringan distribusinya di seluruh Indonesia untuk membantu memenuhi tantangan dalam menjangkau kota-kota kecil dan lebih banyak daerah pedesaan.

Perbandingan yang jelas dengan Kitabelly adalah pemain e-commerce China yang berkembang pesat, Pintovodo, yang diluncurkan pada 2015 sebagai layanan pembelian grup untuk produk baru, dan berfokus pada pengembangan kota-kota kecil.

Di sisi lain, “kota-kota tier 2-4 Indonesia belum memiliki infrastruktur digital dan logistik dengan kota-kota serupa di China,” kata Chaturvedi. “Pelanggan Indonesia juga baru mengenal Internet dan perlu mengetahui cara kerja e-commerce.” Aplikasi Kitabelly dirancang untuk dapat diakses oleh pembeli e-niaga untuk pertama kalinya, dan hanya membutuhkan 6MB untuk mengunduh, membuatnya dapat diakses oleh model ponsel cerdas yang lebih lama atau yang memiliki koneksi Internet lebih lambat.

Kitabelli akan terus fokus di Indonesia daripada berekspansi ke negara-negara Asia Tenggara lainnya karena “pasar Indonesia adalah pasar yang sangat besar dan berpenghasilan rendah,” tambahnya.

Dalam siaran persnya, Aditya Kumar, Senior Vice President, Go Ventures Investments, mengatakan, “Penetrasi e-commerce masih rendah di luar kota-kota besar, terutama karena kurangnya kepercayaan, ketersediaan produk yang buruk dan biaya logistik yang tinggi. Kitabelli berada pada posisi yang tepat untuk memenuhi tantangan ini melalui sifat sosial produknya, mempercepat belanja online untuk generasi pengguna baru, dan membawa manfaat e-commerce ke populasi yang lebih luas di seluruh Indonesia. ”