POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Strategic blueprint for SMEs growth

Usaha kecil dan menengah di Indonesia merupakan kunci pembangunan. Bagaimana bisa tumbuh?

  • Usaha kecil di Indonesia akan menjadi pendorong utama bagi pembangunan negara di masa depan.
  • Kebanyakan dari mereka saat ini adalah usaha mikro – ada kebutuhan mendesak untuk memahami bagaimana mereka dapat berkembang dan menjadi perusahaan yang mapan.
  • Skema baru akan membantu pemilik memahami bagaimana mereka dapat membawa bisnis mereka ke tingkat berikutnya.

Indonesia sedang mengalami masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kelas menengah baru sedang meningkat, dan teknologi digital telah membawa peluang yang semakin besar untuk memulai bisnis. Saat ini ada lebih dari 62 juta UKM (usaha kecil dan menengah) di negara ini, yang merupakan satu usaha kecil dan menengah untuk setiap lima orang Indonesia. Dari jumlah tersebut, 98,75% (61,5 juta) adalah usaha mikro. Pengembangan usaha kecil ini menjadi perusahaan yang lebih besar akan menjadi pendorong utama bagi pembangunan masa depan negara.

Banyak UKM di tahap awal mereka tidak memiliki rencana pertumbuhan strategis. Ada kebutuhan mendesak untuk mengembangkan skema untuk membantu lebih banyak UKM berkembang dengan sukses. Fokus utama dalam dua tahun terakhir adalah transformasi digital. Untuk organisasi kecil, ini tidak selalu jawabannya; Mereka tidak memiliki kemampuan administratif atau operasional untuk berkembang, bahkan dengan bantuan digital. Apa yang memungkinkan beberapa UKM menjadi perusahaan yang mapan?

Untuk menemukan jawabannya, kami melakukan wawancara ekstensif dengan lebih dari 50 UKM Indonesia dalam berbagai tahapan. Ini didukung oleh Evermos Dan Shopee, situs e-commerce besar yang melayani Indonesia dan tempat lain. Minat khusus kami adalah memahami perbedaan karakteristik antara UKM dan bagaimana mereka tumbuh.

Kami telah mengkategorikan UKM ke dalam tahapan yang berbeda, dengan karakteristik yang berbeda: pendatang baru, pengrajin, pemula, penantang, dan arus utama. Kami telah melihat karakteristik pemilik, pola pikir, keterampilan, dan bagaimana mereka menjalankan bisnis mereka, dan kami telah memasukkan temuan kami ke dalam kerangka kerja. Ini dapat digunakan oleh usaha kecil dan menengah sebagai panduan untuk membantu mereka mencapai potensi penuh mereka, mulai dari memulai bisnis mereka hingga menciptakan manajemen dan sistem operasi yang skalabel.

Rencana strategis untuk pertumbuhan usaha kecil dan menengah

Kelas UKM yang berbeda menghadapi hambatan yang berbeda dalam hal pertumbuhan.

Foto: Evermos

Tiga tahap pertama (pendatang baru, artisan dan start-up) lebih penting, karena merupakan 99,85% dari total bisnis di Indonesia. Mereka sering kekurangan sumber daya untuk mengambil pendekatan strategis untuk pertumbuhan. Banyak pendatang baru, yang menguasai lebih dari 99,0% bisnis, terjebak. Mereka memiliki masalah dalam mengidentifikasi target pasar yang tepat, jenis produk/jasa yang dibutuhkan pasar, dan bagaimana memenuhi kebutuhan itu dengan keuntungan.

Tantangan bagi pengrajin berbeda (0,5%). Setelah mereka menemukan produk mereka cocok untuk pasar, mereka menderita skalabilitas. Untuk mengirimkan produk mereka ke pasar sasaran, mereka perlu menciptakan sistem sumber daya dan proses utama yang dapat diskalakan. Untuk kedua kategori tersebut, transformasi digital akan memberikan manfaat yang terbatas. Perusahaan-perusahaan ini memerlukan pelatihan dasar dalam penciptaan nilai dan pembangunan sistem (baik dalam proposisi nilai pelanggan, pembangunan tim, produksi, sumber bahan, dll.).

Apa yang dilakukan Forum Ekonomi Dunia tentang perdagangan digital?

Revolusi Industri Keempat – didorong oleh perubahan teknologi dan digitalisasi yang cepat – telah berdampak besar pada perdagangan global, pertumbuhan ekonomi, dan kemajuan sosial. E-commerce lintas batas telah menghasilkan triliunan dolar dalam kegiatan ekonomi yang terus meningkat dan kemampuan data untuk bergerak melintasi batas mendukung model bisnis baru, meningkatkan PDB global sebesar 10% dalam dekade terakhir saja.

Penerapan teknologi baru dalam perdagangan terlihat untuk meningkatkan efisiensi dan inklusivitas dalam perdagangan global dengan memungkinkan lebih banyak UKM untuk mereplikasi manfaat mereka dan dengan menjembatani kesenjangan ekonomi antara negara maju dan berkembang.

Namun, hambatan terhadap perdagangan digital termasuk peraturan yang sudah ketinggalan zaman dan tata kelola teknologi baru yang terfragmentasi dapat menggagalkan pencapaian ini. Kami memimpin tanggung jawab untuk menerapkan teknologi 4IR untuk menjadikan perdagangan internasional lebih inklusif dan efisien, mulai dari memungkinkan e-commerce dan pembayaran digital hingga merancang standar dan kebijakan perdagangan seputar teknologi baru (“TradeTech”).

Startup (0,35%) menghadapi masalah yang berbeda. Pemilik bisnis tahap berkembang memiliki rasa pencapaian karena mereka telah mencapai beberapa pertumbuhan. Pemilik telah membuktikan diri, dan sering menerima dukungan dari rekan-rekan di industri mereka. Namun terlepas dari kerja keras mereka, banyak pemilik bisnis saat ini mengalami stagnasi, yang mereka lihat sebagai sinyal palsu bahwa mereka telah mencapai puncaknya. Banyak pemilik bisnis kemudian mengambil kesimpulan bahwa tidak ada lagi ruang untuk pertumbuhan di segmen pasar mereka. Beberapa mencari tantangan baru dengan memperluas bisnis mereka, terkadang bahkan di luar industri utama mereka, dengan risiko kehilangan fokus.

Pada tahap yang baru muncul, tantangan utama adalah mempertahankan fokus dengan masuk lebih dalam ke produk mereka dan mengetuk pintu, membuka saluran penjualan baru di sepanjang jalan. Pada titik ini, yang dibutuhkan perusahaan adalah membantu memperluas cakupan penjualan mereka dengan membangun saluran penjualan yang kuat di berbagai wilayah negara.

Jadi meskipun benar bahwa tidak ada panduan pasti untuk pertumbuhan, skema ini seharusnya membantu UKM mengatasi tantangan di berbagai tahap. Kami berharap semakin banyak UKM yang dapat tumbuh dan berkontribusi secara signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia melalui pendekatan yang lebih personal.