POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

bonds market

Efek pengurangan obligasi AS dapat merugikan India dan Indonesia pada tingkat yang lebih rendah daripada negara lain

Obligasi negara dari India dan Indonesia terlihat dalam posisi yang lebih baik untuk mengimbangi dampak imbal hasil AS yang lebih tinggi berkat spread yang lebih luas dalam suku bunga Treasury.

Obligasi dari kedua negara telah mendorong keuntungan di negara berkembang Asia pada kuartal ini, menawarkan pengembalian antara 3% dan 5% untuk investor berbasis dolar. Sebagai perbandingan, obligasi imbal hasil rendah dari Thailand dan Korea Selatan menyebabkan kerugian berkisar 4,5-5%.

Kekalahan Departemen Keuangan diintensifkan oleh indikasi Federal Reserve bahwa mereka mungkin mulai mengurangi pembelian obligasi pada November di tengah tantangan yang dihadapi oleh pemerintahan Presiden Joe Biden dalam menaikkan plafon utang. Aksi jual obligasi global berikutnya berdampak pada obligasi Asia, dengan komentar hawkish dari Inggris dan bank sentral Norwegia menambah ketegangan.

Sidharth Mathur, Head of Emerging Markets Research untuk Asia Pasifik di BNP Paribas, mengatakan obligasi Indonesia dan India mengungguli karena penyebaran Treasuries yang lebih luas, indikator inflasi yang lemah dibandingkan dengan rekan-rekan pasar berkembang, perkembangan keuangan yang positif, dan pembelian obligasi dari bank. pusat. SA. “Kami berharap tren ini tetap sama hingga akhir tahun.”

Obligasi sepuluh tahun dari kedua negara memiliki cadangan masing-masing sekitar 470 basis poin di atas Treasurys dengan jatuh tempo yang sama. Terlepas dari pergerakan baru-baru ini, kesenjangannya mendekati rata-rata lima tahun untuk obligasi rupee sementara itu telah menyempit dari rata-rata 515 basis poin untuk utang rupee. Premi yang ditawarkan oleh obligasi won dan baht sekitar 70 basis poin atau kurang dari sekuritas serupa, membuatnya lebih rentan terhadap fluktuasi Treasury.

Indonesia telah berjanji untuk mengembalikan defisit anggarannya menjadi kurang dari 3% dari PDB pada tahun 2023, sementara India minggu ini berkomitmen untuk rencana pinjamannya untuk paruh kedua tahun fiskal yang berakhir Maret 2022. Potensi inklusi dalam indeks obligasi global dipandang sebagai katalis positif lainnya untuk obligasi India.

READ  Industri internet dapat membantu pemulihan ekonomi Indonesia: CISSReC

Uang asing memompa $3,3 miliar ke obligasi India dalam tiga bulan yang berakhir pada September, terbesar sejak kuartal ketiga 2017. Obligasi Rupee mengalami arus keluar bersih selama periode yang sama tetapi permintaan internal kuat, menyusul penurunan pasokan utang, dan pembelian sebesar Bank Indonesia, imbal hasil tetap solid.

Risiko yang akan datang

Obligasi Rupee menghadapi risiko bahwa Reserve Bank of India akan segera memperketat kebijakan. Bank sentral menguras uang tunai dari sistem perbankan pada tingkat yang lebih tinggi tajam pada hari Selasa setelah membuat program pembelian obligasi netral likuiditas sejak pekan lalu.

Risiko keseluruhan dari Fed yang hawkish berlanjut untuk utang rupee mengingat bahwa sekitar 22% dari obligasi negara dipegang oleh investor asing. Meskipun persentase ini turun dari 39% pada Januari 2020, persentase ini masih salah satu yang tertinggi di antara negara-negara Asia.

– Dengan bantuan dari Ronojoy Mazumdar.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terbaru tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang berkelanjutan tentang bagaimana kami dapat meningkatkan penawaran kami telah membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami melanjutkan komitmen kami untuk terus memberi Anda berita tepercaya, pendapat yang berwibawa, dan komentar berwawasan tentang isu-isu topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten berkualitas untuk Anda. Formulir berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten kami secara online. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda dengan lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

READ  Peringatan saat ekonomi terbesar di Asia Tenggara melonggarkan pembatasan COVID-19

Mendukung pers berkualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital