POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Untuk menghindari reaksi alergi, dia menghabiskan empat jam menerima dosis kecil vaksin COVID

Butuh empat jam bagi Annie Tall untuk mendapatkan dosis vaksin COVID keduanya, tetapi dia tidak keberatan.

Itu adalah proses yang lambat karena dia harus diberi lima dosis kecil vaksin setelah dia mengembangkan reaksi alergi terhadap dosis pertamanya.

“Saya tidak gugup,” kata penyelenggara acara dan penggalangan dana berusia 32 tahun di Universitas Victoria. “Saya merasa seperti berada di tempat teraman. Ada dua spesialis alergi dan delapan perawat. Saya tidak khawatir. Mereka membicarakan semuanya dengan baik. Saya siap untuk semuanya.”

Meskipun dosis umumnya diambil 15 menit kemudian, Tal memiliki beberapa reaksi kecil terhadap dosis menit. “Mereka melakukan peregangan selama 15 menit sampai Anda stabil dan Anda merasa baik-baik saja. Setiap kali mereka berkata, ‘Apakah Anda siap untuk tahap selanjutnya?'”

Dia sekarang sepenuhnya kebal dan berpartisipasi dalam studi regional tentang orang-orang yang telah mengalami reaksi alergi terhadap vaksin. “Sangat keren. Setidaknya jika sesuatu yang buruk terjadi padamu, setidaknya kamu bisa membantu orang lain.”

Tal sangat senang mendapatkan dosis vaksin pertamanya pada bulan Mei. Dia adalah orang terakhir dari keluarga dan teman-temannya yang divaksinasi. “Saya ingat merasa seperti orang bodoh. Saya berterima kasih kepada semua perawat. Rasanya seperti momen yang sangat penting karena saya telah menunggu begitu lama untuk mendapatkannya,” Tall tertawa.

Namun euforianya tidak berlangsung lama. Meskipun dia setia menunggu 15 menit di Archie Browning Square setelah vaksinasi, Tal mulai merasa tidak sehat beberapa detik setelah dia berjalan keluar dari gedung. Tenggorokannya terasa gatal, perih dan bengkak.

“Pada 18 hingga 19 menit kemudian, saya merasa seperti truk menabrak saya. Saya bersinar, merah dan panas. Sepertinya seluruh wajah saya terbakar matahari. Seluruh dada saya merah. Rasanya seperti bubur nanas telah didorong. ke tenggorokanku.”

READ  NASA membutuhkan teleskop baru, ASAP, untuk menemukan kembaran Bumi

Tal kembali ke klinik. Para perawat menenangkannya, menelepon kakaknya dan memberi kami adrenalin. Dia dibawa ke Rumah Sakit Umum Victoria untuk observasi.

Setelah dia pulih dari dosis pertama, Tal bertemu dengan seorang ahli imunologi untuk menentukan apakah dia dapat menerima dosis kedua. Saya memutuskan untuk mengambil dosis kedua, dan mendapatkannya dalam lima dosis kecil selama empat jam.

Tal, yang mengalami reaksi alergi pada usia remaja dan 20-an, mengatakan bahwa dia telah melakukan penelitian tentang apakah perlu divaksinasi, dan berbicara dengan dokter dan saudara perempuannya, yang merupakan perawat kesehatan masyarakat. Tal mengatakan dia lebih khawatir tentang efek COVID daripada tentang reaksi alergi terhadap vaksin.

Dia mengumumkan ceritanya tentang dosis kedua yang berhasil karena dia menyadari bahwa orang-orang takut dan muak.

“Bahkan jika seseorang yang memiliki alergi serius dan takut untuk divaksinasi bertanya kepada dokter mereka tentang hal itu, itu sangat berharga bagi saya,” kata Tal.

Anafilaksis dan reaksi alergi adalah peristiwa yang paling sering dilaporkan setelah semua vaksin COVID-19, menurut otoritas kesehatan daerah.

Reaksi alergi parah terhadap vaksin COVID-19 sangat jarang terjadi, sekitar 1 dari 100.000 orang, kata Dr. Richard Stanwyck, kepala petugas medis Island Health.

Pusat vaksin dilatih untuk membantu penderita alergi, kata Stanwyck, dan Island Health memiliki ahli alergi yang dapat mengatasi masalah tersebut.

[email protected]