POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Untuk membangun tenaga kerja teknis yang lebih baik, kami tidak dapat mengatasi masalah saat ini

Dengan potensi ekonomi pada Di ambang resesi Dan lowongan di industri teknologi masih ada Ketinggian standarbanyak eksekutif teknologi di seluruh negeri kembali ke dinamika ekonomi yang sama dua dekade lalu.

Pada tahun-tahun antara kehancuran Internet dan Resesi Hebat tahun 2008, perusahaan-perusahaan sedang menghadapi tingkat ketidakpastian ekonomi yang tidak dikenal saat ini. Pada saat itu, offshoring mendominasi berita utama, dan sementara mereka mencari cara untuk memotong biaya dan meningkatkan keuntungan, semakin banyak perusahaan di luar negeri mencari sumber bakat baru.

Saya melihat transformasi ini terjadi secara langsung sebagai pemimpin TI senior di sebuah perusahaan besar di awal tahun 2000-an, ketika kami mengadopsi strategi untuk mengisi lowongan pekerjaan dengan pekerja unit di India dan negara lain.

Dihadapkan dengan kebutuhan yang berkembang pesat akan keterampilan teknis, kami telah mencari bakat di mana-mana, mencari di luar negeri cara terbaik untuk tumbuh dengan biaya seefektif mungkin. Perusahaan saat itu tidak memberhentikan pekerja lokal atau mengalihdayakan setiap pekerjaan. Tetapi seperti banyak rekan kami, kami tentu saja menghentikan pertumbuhan kami di AS untuk fokus pada pasar lain.

Tingkat offshoring ini memiliki dampak yang signifikan di luar negeri, berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi yang signifikan di negara lain. Tapi itu juga berdampak di rumah.

Pada pertengahan 2000-an, jumlah lulusan ilmu komputer di Amerika Serikat adalah jatuh tajamHal ini sebagian besar disebabkan oleh persepsi di kalangan siswa dan keluarga bahwa pekerjaan teknis yang diinginkan ini diisi oleh pekerja dari negara lain. Meskipun hanya sebagian kecil pekerjaan yang Sebenarnya pindah ke luar negeri Pada hari-hari awal, narasinya cukup kuat untuk mencegah orang mengejar pekerjaan itu — atau jalur pendidikan untuk menjangkau mereka.

READ  Siswa MT Tech bertujuan untuk mencapai acara kereta Baja internasional

Kenyataannya, itu sangat kuat sehingga sekelompok pemimpin bisnis dan pendidikan di kota kelahiran saya di Cincinnati merespons dengan membentuk koalisi lokal, tumpang tindihyang dirancang khusus untuk membangun kembali bakat teknis di wilayah tersebut.

Dengan kata lain, hanya dalam beberapa tahun, kami telah berinvestasi untuk melawan novel yang telah kami bantu lestarikan.

Hari ini saya tidak lagi bertanggung jawab atas tenaga kerja teknologi dari sebuah perusahaan besar. Tetapi pekerjaan saya tentang tantangan keragaman dalam teknologi menempatkan saya di pusat percakapan bakat dengan para pemimpin teknologi di berbagai perusahaan yang sekali lagi memulai proyek formal untuk “memikirkan kembali” pendekatan mereka dalam perekrutan.

Apa yang meresahkan adalah bahwa meskipun banyak yang telah berubah dalam 20 tahun terakhir, proyek perekrutan ini terdengar sangat familiar. Ini sering melibatkan kolaborasi dengan perekrut untuk mendatangkan lebih banyak bakat luar negeri, atau bahkan – sekali lagi – offshoring dan menargetkan pemegang visa H-1B.

Tak satu pun dari ide-ide ini buruk dalam dirinya sendiri, tetapi banyak yang telah berubah dalam dekade terakhir. Pencarian di luar negeri untuk sumber bakat teknis yang lebih hemat biaya dan siap pakai pada pertengahan 2000-an merupakan jawaban manajemen biaya yang efektif pada saat permintaan meningkat. Ada beberapa alternatif.

Hari ini, kita tahu lebih banyak tentang efek jangka panjang dari kurangnya investasi dalam pertumbuhan tenaga kerja teknologi di Amerika Serikat. Dan sekarang kami memiliki solusi yang telah dikembangkan di seluruh negeri yang menjanjikan manfaat langsung dan jangka panjang bagi bisnis dan pekerja di sini, di rumah, sambil menghilangkan reaksi berulang dari praktik offshoring yang telah digunakan selama beberapa dekade.

READ  FIFA akan menguji teknologi pelacakan siluman di Piala Arab

Kita tahu, misalnya, bahwa jutaan pekerja di Amerika Serikat memiliki Keterampilan untuk sukses dalam peran teknis Tapi itu terus diabaikan oleh majikan yang bersikeras gelar empat tahun. Kami tahu bahwa alternatif yang lebih cepat dan lebih murah untuk gelar sarjana dapat membantu calon pekerja teknologi menguasai keterampilan yang dibutuhkan pasar kerja saat ini, dan pendekatan alternatif ini dapat membuat perbedaan. keuntungan upah.

Kita tahu bahwa koalisi regional pengusaha, penyedia pelatihan, dan organisasi masyarakat – di kota-kota seperti kerbau; Houston; Dan Louisville, Kentucky—Mereka dapat memerangi stagnasi ekonomi regional dan menciptakan lebih banyak peluang bagi orang-orang untuk mengakses pekerjaan yang memuaskan dan mendukung keluarga.

Dan kita tahu bahwa munculnya pekerjaan jarak jauh dan hibrida memungkinkan perusahaan untuk memperluas akses ke pekerjaan berkualitas bagi pekerja di seluruh negeri, bukan hanya pusat teknologi tradisional.

Namun, banyak pemberi kerja masih belum mengubah praktik perekrutan mereka untuk mempelajari potensi jalur lain ini, atau untuk menyaring pekerja yang dikenal sebagai Bintang (terampil melalui metode alternatif). Banyak perusahaan memilih strategi yang mereka ketahui – mencari di luar negeri atau mencari bakat dari pesaing mereka – daripada menginvestasikan waktu dan energi yang dibutuhkan untuk membangun tenaga kerja teknologi yang kuat dan berkelanjutan dalam ekonomi AS.

Sekali lagi, strategi ini tidak buruk dalam ruang hampa. Tetapi jika kita bertindak seolah-olah mereka adalah satu-satunya solusi untuk tantangan penawaran dan permintaan, kita menutup pintu bagi jutaan orang Amerika yang dapat mengakses beberapa pekerjaan dengan bayaran tertinggi dan paling futuristik dalam perekonomian kita.

Kabar baiknya adalah bahwa beberapa organisasi berpikiran maju telah memutuskan untuk mencari solusi baru untuk mengatasi kekurangan bakat teknis. Perusahaan besar seperti aksen Dan IBMserta pemerintah negara bagian seperti Marylandmenghapus persyaratan gelar dari deskripsi pekerjaan dan mengakui kemampuan kerja, pembinaan, dan dukungan bintang.

READ  Cara menggunakan teknologi untuk mempersiapkan perjalanan selama pandemi Coronavirus

Sudah waktunya bagi lebih banyak perusahaan untuk melakukan hal yang sama.

Lebih banyak perusahaan memiliki kesempatan untuk memperkuat jaringan talenta teknologi mereka sambil menciptakan jalur mobilitas ekonomi bagi pekerja yang paling membutuhkannya. Melihat wajah bintang hitam, Spanyol dan wanita hambatan yang tidak proporsional Untuk peluang, menciptakan jalur baru bagi para pekerja ini juga akan membantu perusahaan memenuhi kebutuhan mendesak untuk membangun tenaga kerja yang lebih beragam dan inklusif.

Jika mereka tidak mengikuti pendekatan baru ini, kami tahu persis apa yang akan terjadi — karena kami melihat dampak offshoring dan kurangnya investasi masyarakat dua dekade lalu. Jika kita memilih untuk belajar dari pengalaman itu dan berinvestasi pada orang-orang dan program di komunitas kita, kita dapat mempercepat pertumbuhan dan keragaman tenaga kerja teknologi A.S. dan menghindari pengulangan percakapan ini satu dekade dari sekarang.


Julie Elberfeld adalah penasihat senior di [email protected] dan mantan wakil presiden senior Capital One.