POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Umpan balik COP26 sejauh ini: “Apa gunanya menyimpan segalanya?”

Apa keadaan permainan sejauh ini di KTT Iklim COP26 di Glasgow? Mengapa mendesak untuk mempercepat aksi iklim sebelum terlambat? Apa sebenarnya arti keadilan iklim bagi negara-negara berkembang? Bagaimana perusahaan dapat melakukan bagian mereka tanpa greenwashing? Beberapa pakar membahas ini dan pertanyaan lainnya selama obrolan langsung Panggung Global yang diselenggarakan oleh GZERO Media dalam kemitraan dengan Microsoft selama minggu pembukaan COP26, dimoderatori oleh Diana Fox Carney, Penasihat Senior untuk Eurasia Group.


Gerald Potts, Wakil Presiden Grup Eurasia, menjelaskan perbedaan antara keadilan iklim dan transisi yang adil ke energi bersih, dan bagaimana debat politik tentang iklim telah beralih ke siapa yang bertanggung jawab atas apa yang akan kita lakukan tentang hal itu.

dunia atmosfer Kathryn HayhoeD., direktur Pusat Ilmu Iklim di Texas Tech University, menawarkan pemikirannya tentang kemajuan yang dibuat sejak Paris 2015, mengapa semua yang kita lakukan penting karena iklim memutar dadu melawan kita, kebutuhan untuk menetapkan tujuan terlepas dari kecenderungan manusia untuk menunda-nunda, mengapa kita perlu menempatkan nilai iklim karena Semua yang kita miliki layak untuk diselamatkan, dan mengapa individu harus menggunakan suara mereka lebih dari tindakan mereka untuk mengadvokasi perubahan iklim.

Naoko IshiD., direktur Center for Global Commons, dan wakil presiden eksekutif Universitas Tokyo, merinci bagaimana kita perlu meyakinkan orang Jepang untuk membuat agenda iklim yang dapat mereka miliki, dan bagaimana memasukkan nilai modal alam dalam pengambilan keputusan ekonomi dengan memberi harga pada karbon.

Kepala Pejabat Lingkungan Microsoft Lucas Joba Dia berbicara tentang mengapa sudah waktunya bagi perusahaan untuk beralih dari komitmen ke kinerja pada aksi iklim, mengapa peran sektor swasta harus membangun solusi iklim untuk sektor publik, pentingnya teknologi untuk menggerakkan jarum dalam keberlanjutan perusahaan, dan mengapa melatih tenaga kerja dalam keterampilan hijau harus menjadi tanggung jawab bersama.

READ  Jerman melonggarkan larangan bepergian ke negara-negara delta

Anggota Parlemen Republik Demokratik Kongo dan mantan Presiden Janine Mabunda Leuko Diskusikan paradoks ekonomi hijau global yang masih membutuhkan banyak bahan mentah dari Afrika, fakta dan angka yang menjelaskan pertanyaan tentang keadilan iklim, dan mengapa beberapa tujuan iklim benua dapat dicapai – hanya tidak berkembang hanya menggunakan energi terbarukan energi.

Catherine McKennaMantan Menteri Infrastruktur dan Komunitas Kanada berbicara tentang peluang besar untuk meningkatkan kemitraan publik-swasta dalam iklim dengan keuangan campuran, kebutuhan untuk melacak kemajuan selain pengungkapan untuk mencegah pencucian hijau, dan insentif yang tepat untuk perubahan perilaku dalam iklim.