POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ULMWP menuduh pemerintah Indonesia munafik karena mengutuk Israel

ULMWP menuduh pemerintah Indonesia munafik karena mengutuk Israel

Kelompok tersebut menuntut Dewan Hak Asasi Manusia PBB segera membentuk misi pencarian fakta untuk menyelidiki tuduhan pelanggaran hak asasi manusia.
Foto: AFP/Andrew Gall

Pendukung kemerdekaan West Papua menyerukan Indonesia Kecaman atas kemunafikan Israel Mengingat pendudukannya di Papua selama 61 tahun.

Pemerintah Indonesia melalui Menteri Luar Negeri dan Presidennya mengecam cara pemerintah Israel menangani konflik di Gaza.

Dalam pernyataannya, juru bicara United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) mengatakan: “Posisi Indonesia di kancah internasional bertentangan dengan tindakannya di Papua”.

“Indonesia Memediasi Konflik di Banyak Negara Asia Tapi Tidak Memiliki Peta Jalan Penyelesaian Konflik di Papua.”

Kelompok ini meminta Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC) untuk segera membentuk misi pencarian fakta untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia. Dan PBB di Indonesia

Pada bulan November tahun lalu, Forum Kepulauan Pasifik menunjuk perdana menteri Fiji dan Papua Nugini sebagai utusan khusus untuk Indonesia.Solusi Masalah Papua Barat“.

ULMWP meminta Indonesia mengizinkan kedua pemimpin tersebut mengunjungi Papua.

Andreas Harsono, peneliti Human Rights Watch di Indonesia, mengatakan sulit membandingkan situasi di Papua Barat dengan Gaza.

“Palestina, Gaza, dan Tepi Barat yang diakui lebih dari 130 negara adalah anggota PBB. Sedangkan West Papua sering dibicarakan di tujuh atau 10 negara, sehingga sulit untuk dibandingkan.”

Ia mengatakan Indonesia – negara mayoritas Muslim dengan jumlah penduduk besar – memiliki kesamaan agama dengan Palestina.

Namun Harsono mengatakan bahwa Papua Barat membutuhkan lebih banyak perhatian internasional dan karena adanya propaganda, maka pemahaman mengenai konflik di Indonesia menjadi berkurang.

Sekretaris Eksekutif ULMWP Markus Haluk menegaskan kembali seruan dibentuknya misi pencarian fakta PBB.

READ  Papua Barat memperkenalkan 'Beat the Conductor' sebagai maskot Besperavi 2025

“Kami ingin PBB mengirimkan misi pencarian fakta mereka ke West Papua untuk memberikan kesaksian dan membuktikan bahwa genosida, genosida, dan ekologi yang terjadi perlahan-lahan terjadi di West Papua,” kata Haluk melalui penerjemah RNZ Pacific.

Ini adalah permintaan yang terus-menerus untuk mengunjungi PBB. Pemerintah Indonesia[https://wwwrnzconz/international/pacific-news/399145/indonesia-working-with-un-rights-chief-on-papua-visit2019]pada prinsipnya menyetujui kunjungan tersebut tetapi janji tersebut tidak dipenuhi oleh Komisaris Hak Asasi Manusia[https://wwwrnzconz/international/pacific-news/399145/indonesia-working-with-un-rights-chief-on-papua-visitin2019inprincipleevengreedtovisitbytheHumanRightsCommissionertapijanjiitubelumterpenuhi[https://wwwrnzconz/international/pacific-news/399145/indonesia-working-with-un-rights-chief-on-papua-visit2019இல்கொள்கையளவில்வருகைக்குஒப்புக்கொண்டதுமனிதஉரிமைகள்ஆணையாளரால்அந்தவாக்குறுதிநிறைவேற்றப்படவில்லை[https://wwwrnzconz/international/pacific-news/399145/indonesia-working-with-un-rights-chief-on-papua-visitin2019inprincipleevenagreedtoavisitbytheHumanRightsCommissionerbutthatpromisehasnotbeenfulfilled

Halluk mengatakan “saudara besar” di kawasan ini – mengacu pada Selandia Baru dan Australia – dapat melaksanakan misi pencarian fakta PBB ketika para pemimpin negara tersebut bertemu dengan rekan-rekan mereka dari Indonesia.

“Para pemimpin telah melakukan kunjungan beberapa kali, namun tampaknya isu West Papua tidak sepenting isu lain seperti perdagangan.”

'Menolak menerima tanggung jawab'

Mantan anggota parlemen Partai Hijau Selandia Baru Catherine Delahunty mengatakan dia frustrasi karena Papua Barat tidak mendapatkan perhatian yang layak, terutama mengingat Papua Barat berada di “halaman belakang kita sendiri”.

Hampir semua media asing dilarang masuk ke Papua Barat.

“Siapa pun yang kritis terhadap rezim merasa sangat sulit untuk melaporkan di dalam negeri dan jurnalis lokal terus-menerus berada di bawah ancaman, jadi kita berada dalam situasi yang sangat tidak sehat dalam hal pemahaman masyarakat tentang betapa buruknya situasi ini.”

Delahunty mengatakan Indonesia menindas negara-negara kecil dan negara-negara besar seperti Selandia Baru dan Australia menolak untuk bertindak.

“Mereka menolak untuk mengambil tanggung jawab atas peran mereka sendiri dalam membiarkan hal ini terus berlanjut.”

Dia mengatakan Selandia Baru dan Australia dapat menimbulkan konsekuensi bagi Indonesia jika mereka tidak membiarkan misi pencarian fakta terus berlanjut, dengan melakukan hal-hal seperti menghentikan pertukaran militer.

READ  Indonesia: Pakar PBB mengutuk mega proyek pariwisata 'menginjak-injak hak asasi manusia'

Juru bicara Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan mengatakan Selandia Baru “mengikuti perkembangan hak asasi manusia dengan cermat dan menanggapi semua tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dengan serius”.

“Selandia Baru terus menyampaikan keprihatinan mengenai situasi hak asasi manusia di Papua melalui forum-forum yang sesuai. Selandia Baru mendorong Indonesia untuk memajukan dan melindungi hak-hak seluruh warga negaranya dan bersikap transparan dalam kebijakannya mengenai Papua.

Selandia Baru mengakui kedaulatan dan keutuhan wilayah Indonesia, termasuk Papua.

Dalam keterangannya kepada KBRI Wellington, RNZ Pacific mengatakan pemerintah Indonesia berkomitmen untuk mempercepat pembangunan di seluruh provinsi “termasuk saudara kita di Papua”.

“Papua sangat dihormati sebagai wilayah terhormat yang akan terus dipertahankan,” ujarnya.