POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uji coba vaksin HIV yang dijuluki “lemparan dadu terakhir” telah dihentikan karena hasil yang buruk

Uji coba vaksin HIV yang dijuluki “lemparan dadu terakhir” telah dihentikan karena hasil yang buruk

Luke Dry/Getty Gambar/File

Seorang perawat menyiapkan dosis percobaan vaksin PrEPVacc untuk disuntikkan kepada seorang peserta pada 17 Maret 2022, di Masaka, Uganda. Uji coba tersebut, yang dijadwalkan berakhir pada akhir tahun 2024, menguji dua vaksin HIV eksperimental bersama dengan bentuk baru profilaksis pra pajanan oral (PrEP).



CNN

Uji coba vaksin HIV diberi nama Kontrak ini “Pelemparan dadu terakhir” Vaksinasi dihentikan setelah hasil yang mengecewakan.

Studi pencegahan HIV PrEPVacc, yang dipimpin oleh peneliti Afrika dengan dukungan ilmuwan Eropa, sedang menguji dua vaksin HIV eksperimental bersama dengan bentuk baru profilaksis pra pajanan oral (PrEP).

Namun, kepemimpinan PrEPVacc Dia berkata Meskipun “tidak ada kekhawatiran mengenai keamanan vaksin”, mereka kini menghentikan uji coba komponen vaksin karena tidak efektif dalam mencegah HIV. Direkomendasikan agar komponen persiapan oral pada uji coba dilanjutkan.

Kegagalan vaksin eksperimental merupakan pukulan besar bagi komunitas medis, yang telah menemui banyak jalan buntu sejak uji coba vaksin HIV pertama dimulai. 36 tahun yang lalu.

Meskipun infeksi HIV baru telah menurun secara signifikan sejak puncaknya pada pertengahan tahun 1990an, UNAIDS Data terbaru menunjukkan bahwa 39 juta orang saat ini hidup dengan infeksi ini di seluruh dunia. Lebih dari setengahnya adalah perempuan dan anak perempuan, dan perempuan serta anak perempuan muda (15-24 tahun) mewakili 77% kasus baru di Afrika Sub-Sahara.

Komunitas medis masih belum memiliki vaksin yang efektif untuk HIV, dan sebelum uji coba ini, salah satu peserta memperingatkan bahwa penelitian lain tidak mungkin dilakukan sebelum tahun 2030an.

Uji coba PrEPVacc mempelajari 1.500 peserta sukarelawan di Uganda, Tanzania, dan Afrika Selatan. 87% dari peserta ini adalah perempuan.

READ  Penyebaran 'diam' polio di New York mendorong CDC untuk mengambil vaksin tambahan untuk beberapa orang

Mengomentari temuan tersebut, kepala penyelidik PrEPVacc, Pontiano Callippo, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kita harus menantikan generasi baru metode dan teknologi vaksin,” serta “generasi pemimpin baru.”

“Mengembangkan vaksin untuk mencegah HIV adalah tujuan penting bagi Afrika. Ini adalah tujuan yang harus menjadi lebih mendesak karena vaksin HIV belum diuji efektivitasnya di mana pun di dunia,” desak Kalebo.

Direktur PrEPVacc, Dr. Eugene Rosagira, sependapat dengan pendapat tersebut dan mengatakan bahwa meskipun “rintangan ilmiahnya besar,” ia “memiliki harapan yang sama besarnya bahwa suatu hari nanti vaksin HIV akan dikembangkan.”

“Penelitian penting seperti PrEPVacc menggerakkan kami ke depan, dan para peserta siap untuk mengambil tindakan bersama kami dan membuat perbedaan dalam kesehatan komunitas mereka,” kata Rosagira dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan bahwa pengalaman ini memungkinkan para peneliti untuk membangun hubungan baik dengan komunitas-komunitas penting. .

Lwano Geoffrey, peserta pertama dalam uji coba di Masaka, Uganda, mengatakan kepada CNN awal tahun ini bahwa berpartisipasi dalam penelitian ini membutuhkan “keberanian yang besar.”

Dia mengatakan pada awalnya ada banyak informasi yang salah di komunitasnya, dan stigma sosial memperumit masalah.

Peserta seperti Jeffrey sekarang mendapat “rasa terima kasih yang mendalam dari komunitas mereka,” kata para peneliti.

Menurut para peneliti, hasil lengkap komponen vaksin dari uji coba PrEPVacc dijadwalkan akan dipublikasikan pada musim panas 2024.