POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UEA dan Indonesia sedang mendiskusikan peningkatan kerja sama ekonomi

UEA dan Indonesia sedang mendiskusikan peningkatan kerja sama ekonomi

Jakarta [Indonesia]Pada tanggal 24 September, WAM: Yang Mulia Suhail bin Mohammed Al Mazrouei, Menteri Energi dan Infrastruktur, memimpin delegasi negara tersebut ke Forum Bisnis UEA-Indonesia, yang diadakan hari ini, Kamis, di ibu kota, Jakarta. Al Mazrouei diterima selama kunjungannya ke Indonesia oleh Presiden Joko Widodo, yang menyatakan sambutan negaranya atas komitmen UEA dalam mengembangkan hubungan bilateral, menekankan kesiapan Jakarta untuk mendukung semua aspek kerja sama kedua negara.

Sementara itu, Al Mazrouei menyampaikan salam dari Presiden Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan, Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Wakil Presiden dan Perdana Menteri UEA dan Penguasa Dubai, dan Sheikh Mansour bin Zayed Al Nahyan, Wakil Presiden UEA. UEA, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pengadilan Kepresidenan, serta harapannya agar Indonesia dan rakyatnya semakin maju dan sejahtera. . Dalam keikutsertaannya dalam Forum Bisnis UEA-Indonesia, Al Mazrouei menekankan komitmen UEA untuk mengembangkan hubungan kedua negara sahabat dan meningkatkan bidang kerja sama di berbagai bidang untuk melayani kepentingan bersama kedua negara.

Al Mazrouei menekankan kesiapan UEA dan perusahaan nasionalnya untuk berkontribusi dalam proyek pembangunan ibu kota baru Indonesia di Pulau Kalimantan. Ia mengucapkan selamat kepada kedua negara sahabat atas keberhasilan Masdar, salah satu perusahaan terkemuka dunia di bidang energi terbarukan, dan PTPGBI, anak perusahaan PTPLN, dalam menyelesaikan proyek stasiun Serata. kekuasaan di Jawa Barat. Indonesia. Proyek ini merupakan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di dunia.

Menteri menunjukkan minat perusahaan-perusahaan Emirat dalam lebih banyak kemitraan investasi di sektor energi terbarukan di Indonesia, yang memiliki kemampuan dan kemampuan yang diperlukan untuk menjadi pusat energi ramah lingkungan di Asia Tenggara. Forum Bisnis meninjau sejumlah isu ekonomi dan investasi yang menjadi kepentingan bersama di bidang energi, pertambangan, pariwisata, real estate dan penerbangan, selain membahas mekanisme dan cara untuk memperluas kerja sama regional dan meningkatkan peluang kerja sama perdagangan dan investasi antara kedua negara. dua negara. Kedua negara.

READ  Menteri Keuangan Indonesia mengatakan pemerintah kini memantau dampak geopolitik terhadap perekonomian

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi RI Luhut Binsar Pandjaitan menegaskan bahwa Uni Emirat Arab merupakan mitra strategis yang dapat diandalkan bagi Indonesia dan menghimbau perusahaan-perusahaan Emirat dan Indonesia untuk memanfaatkan peluang investasi yang ada di kawasan. bidang. Kilang minyak, pengembangan energi terbarukan, pembangunan ibu kota baru Indonesia, pelabuhan dan bandara, ketahanan energi dan pangan, pertahanan negara dan satelit, lingkungan hidup dan perubahan iklim. Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto memuji kemajuan stabil dalam hubungan bilateral kedua negara, dan mengungkapkan kekagumannya atas pendekatan kepemimpinan yang berwawasan luas dari Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan.

Dalam pidatonya di depan forum, Abdullah Salem Al Dhaheri, Duta Besar UEA untuk Republik Indonesia, Timor Timur dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), meminta sektor publik dan swasta di Uni Emirat Arab dan Indonesia untuk mengambil keuntungan dari hal ini. dari peluang yang tersedia. Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara UEA dan Indonesia akan mulai berlaku pada tanggal 1 September 2023, dan implementasi kemitraan sektoral antara UEA dan negara-negara ASEAN akan dimulai. Ia mencontohkan, perkembangan positif tersebut memberikan peluang kerja sama lebih lanjut di banyak sektor seperti energi terbarukan, infrastruktur, industri strategis, kesehatan, pendidikan digital, ekonomi kreatif, pertanian dan ketahanan pangan, budidaya mangrove, serta urusan keagamaan.

Juma Mohammed Al Kait, Asisten Wakil Menteri Urusan Perdagangan Luar Negeri Kementerian Ekonomi UEA, dalam sesi dialog forum tersebut mengulas pentingnya Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif dengan Indonesia. Dalam forum tersebut diulas berbagai peluang investasi di sektor perekonomian Indonesia, seperti sektor ekspor dan impor, perikanan, pertanian, real estate, obat-obatan, barang konsumsi, serta minyak dan gas.

READ  Pakar produktivitas Indonesia mengapresiasi upaya produktivitas Pakistan

Setelah forum tersebut diadakan rapat kerja yang diperluas yang melibatkan perusahaan-perusahaan pemerintah dan swasta yang terafiliasi dengan perusahaan negara dan swasta di Indonesia, yang membahas sejumlah proyek investasi kedua negara, khususnya di bidang energi, pariwisata dan sektor riil. perkebunan, dan peningkatan volume proyek investasi antara kedua negara. Investasi UEA di Indonesia Delegasi yang mendampingi Menteri Energi dan Infrastruktur antara lain sejumlah pejabat senior dari entitas dan perusahaan Emirat, antara lain Kementerian Luar Negeri, Kementerian Perekonomian, Emirates Global Aluminium, Mubadala Energy, ADNOC, Abu Dhabi Developmental Perusahaan Induk, Abu Dhabi. Pelabuhan, Etihad Rail, Emirates Airlines, Al Yasat, Lite Agro, Tawazun, Sanad, Lulu, Louis Dreyfus, dan Kamar Dagang dan Industri Fujairah. (Annie/Wam)

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)