POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tunjukkan belas kasih kepada imigran tidak berdokumen

Compassion – Foto: Membaca / Flickr

Bar Malaysia prihatin atas pernyataan yang dikeluarkan oleh Menteri Dalam Negeri Hamza Zainuddin Langkah-langkah yang kuat Diambil terhadap imigran tidak berdokumen di Malaysia selama periode penguncian dari 1 Juni 2021 hingga 20 Juni 1421.

Hal ini bertolak belakang dengan jaminan yang diberikan Menteri Iptek, Khairy Jamaluddin, yang pernah menjabat sebagai Menteri Koordinator Pemerintahan Nasional. Imigran tidak berdokumen tidak akan ditangkap Jika mereka datang sebelum vaksin Pemerintah.

Kami sangat berharap agar Pemerintah tidak mengabaikan jaminan yang diberikan oleh Menteri Iptek dalam menjamin para imigran gelap akan terselamatkan. Kami khawatir imigran akan ditolak perawatan medis atau vaksinasi, kecuali pihak berwenang, karena takut mereka akan ditangkap jika pihak berwenang mulai mengambil tindakan penegakan hukum terhadap mereka. Sangat penting untuk membangun kepercayaan dan keyakinan antara tempat penampungan dan para imigran, memastikan mereka maju.

Jika sejumlah besar imigran ditangkap, ini dapat menyebabkan peningkatan risiko terpapar virus. Langkah-langkah untuk mengangkat tahanan ke dalam kelompok-kelompok akan mengarah pada pembentukan kelompok-kelompok baru di penjara dan pusat-pusat penahanan. Kebijakan perumahan ini untuk mencegah penyebaran virus akan menyebabkan lebih banyak peristiwa pengecut.

Malaysian Bar mendesak pemerintah untuk menunjukkan empati dan kasih sayang dan mengizinkan semua imigran – terlepas dari status imigrasi mereka – akses ke pengujian, perawatan, dan vaksin Pemerintah tanpa takut ditangkap atau ditahan. Di masa-masa sulit inilah pemerintah harus berbelas kasih terhadap para imigran yang mewakili salah satu kelompok paling rentan di negara kita.

Ada banyak alasan mengapa para imigran tidak berdokumen ini berada di Malaysia. Dari kasus izin yang kadaluwarsa yang tidak dapat diperpanjang oleh majikan karena pembatasan pergerakan selama masa perintah penahanan pergerakan, hingga majikan pekerja migran gagal untuk melegalkan atau memperbarui izin kerjanya, beberapa di antaranya bukan karena kesalahan perusahaan. imigran. Apalagi dengan ditutupnya perbatasan, para migran di Malaysia terdampar dan tidak bisa kembali ke negara asalnya.

READ  Tolak Politisasi Agama di Pilkada 2024: Dewan Agama

Oleh karena itu, menu Malaysia menyerukan solusi berkelanjutan untuk situasi ini, yang mencakup peluang untuk program amnesti dan peraturan komprehensif yang dapat sepenuhnya menyelesaikan masalah ini. Ini bukan saatnya bagi pemerintah untuk mengenakan denda pada imigran gelap. Dengan meningkatnya jumlah dan kesulitan ekonomi yang dihadapi negara, pemerintah harus menggabungkan sumber daya dan tenaga kerja untuk mempercepat proses vaksinasi untuk mencapai kekebalan kelompok untuk bersama-sama memerangi epidemi Pemerintah sebagai sebuah komunitas, terlepas dari kebangsaan.

Dukung perjuangan membangun Malaysia atas dasar keadilan, kebebasan dan persatuan:

AG Kalidas adalah kepala Bar Malaysia

Bagian ini direproduksi Sini Dan diedit hanya untuk gaya.

Terima kasih sudah menyerah! Komentar yang dibuat dalam laporan media Aleron dan laporan LSM yang kami dukung mencerminkan posisi resmi Aleran. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan di area lain yang dipublikasikan di sini tidak selalu mencerminkan posisi resmi Alliran.

Penulis sukarelawan kami bekerja keras untuk membuat artikel ini gratis untuk semua orang. Tapi kami membutuhkan dana untuk mendukung perjuangan kami untuk keadilan, kebebasan dan persatuan. Untuk menjaga kebebasan editorial kami, kami tidak membawa iklan apa pun; Kami tidak menerima dana dari sumber yang meragukan. Jika semua orang yang membaca ini ingin menyumbang, tujuan penggalangan dana kami untuk tahun ini akan tercapai dalam waktu seminggu. Jadi mohon diperhatikan Donasi Asosiasi Arus Kesadaran Nasional, Rekening Bank CIMP No. 8004240948.