POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tulang mammoth menunjukkan bukti keberadaan manusia purba di Amerika Utara

Sisa-sisa mamut betina berusia 37.000 tahun dan anaknya menunjukkan tanda-tanda pembantaian yang khas, memberikan bukti baru bahwa manusia mungkin telah tiba di Amerika Utara jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Ahli paleontologi Timothy Roe pertama kali mengetahui tentang fosil pada tahun 2013 ketika seorang tetangga melihat sesuatu yang muncul dari lereng bukit di beberapa properti Roe di New Mexico.

Setelah diperiksa lebih dekat, Roo menemukan sebuah gading, tengkorak raksasa yang hancur dan tulang-tulang lain yang sepertinya sengaja dipatahkan. Diyakini bahwa itu adalah tempat di mana dua mamut disembelih.

“Apa yang kami miliki luar biasa,” kata Rowe dalam sebuah pernyataan. “Ini bukan situs yang menarik dengan kerangka indah di sisinya. Semuanya rusak. Tapi begitulah ceritanya.”

Rowe, seorang profesor di University of Texas di Jackson School of Earth Sciences di Austin, adalah seorang ahli dalam paleontologi vertebrata dan biasanya tidak mempelajari mamut atau manusia purba. Tapi dia tidak bisa tidak mengerjakan penelitian karena lokasi penemuannya.

Dua penggalian enam minggu terjadi di situs tersebut pada tahun 2015 dan 2016, tetapi analisis di laboratorium memakan waktu lebih lama dan masih berlangsung, kata Rowe. Dia adalah penulis utama sebuah studi baru yang menyediakan analisis situs dan implikasinya, yang telah diterbitkan dalam jurnal Perbatasan dalam Ekologi dan Evolusi di Juli.

“Saya masih harus mengatasi kebetulan kosmik dari situs ini yang muncul di halaman belakang saya,” tulis Rowe dalam email.

Analisis situs

Beberapa temuan di situs tersebut melukiskan gambaran tentang apa yang terjadi di sana ribuan tahun yang lalu, termasuk peralatan tulang, bukti kebakaran, patah tulang bantalan, dan tanda-tanda pembantaian hewan oleh manusia.

READ  Air limbah COVID-19 di San Diego mulai meningkat

Tulang mammoth panjang yang dibentuk menjadi pisau sekali pakai digunakan untuk menghancurkan bangkai hewan sebelum api membantu melelehkan lemak.

Menurut penelitian, patah tulang akibat benda tumpul dapat terlihat pada tulang. Tidak ada alat-alat batu di situs tersebut, tetapi para peneliti menemukan pisau yang terbuat dari tulang dengan ujung yang aus.

Penemuan fosil lima mamut dengan alat Neanderthal mengungkapkan kehidupan di Zaman Es

Analisis kimia dari sedimen di sekitar tulang mammoth menunjukkan bahwa api itu berkelanjutan dan dikendalikan dan tidak disebabkan oleh kebakaran hutan atau sambaran petir. Ada juga bukti patah tulang serta sisa-sisa kremasi hewan kecil, termasuk burung, ikan, tikus, dan kadal.

Tim peneliti menggunakan computed tomography untuk menganalisis tulang dari situs, menemukan luka tusukan yang bisa digunakan untuk mengalirkan lemak dari tulang rusuk dan tulang belakang. Roe mengatakan manusia yang membantai mamut sangat teliti.

Tanda-tanda pembantaian dapat dilihat pada tulang rusuk mamut.  Tulang rusuk bagian atas menunjukkan retakan akibat benturan benda tumpul, tulang rusuk bagian tengah menunjukkan luka perforasi dan tulang rusuk bagian bawah menunjukkan bekas sobek.

“Saya telah menggali dinosaurus yang digali, tetapi pola disintegrasi tulang dan patah dari pembantaian manusia tidak seperti yang pernah saya lihat,” kata Rowe.

Detail paling mengejutkan tentang situs itu adalah di New Mexico – dan bukti sebelumnya menunjukkan bahwa manusia bahkan tidak ada puluhan ribu tahun kemudian.

Melacak jejak manusia purba

Kolagen yang diambil dari tulang mammoth membantu para peneliti menentukan bahwa hewan-hewan itu disembelih di lokasi tersebut antara 36.250 dan 38.900 tahun yang lalu. Kelompok usia ini menjadikan situs New Mexico salah satu situs tertua yang dibangun oleh manusia purba di Amerika Utara, kata para peneliti.

Para ilmuwan telah berdebat selama bertahun-tahun ketika manusia pertama tiba di Amerika Utara.

Ilustrasi ini menggambarkan seperti apa rupa mamut ribuan tahun yang lalu.
Budaya Clovis yang berusia 16.000 tahun terkenal dengan peralatan batu yang mereka tinggalkan. Tetapi ada semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa situs kuno di Amerika Utara adalah rumah bagi populasi pra-Clovis dengan garis keturunan genetik yang berbeda. Situs kuno memiliki berbagai jenis bukti, seperti Jejak kaki yang terpeliharaAtau alat tulang atau tulang hewan dengan bekas luka yang berusia lebih dari 16.000 tahun.
Jejak kaki fosil menunjukkan bahwa manusia mencapai Amerika Utara jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya

“Manusia telah berada di Amerika lebih dari dua kali lebih lama dari yang dilakukan para arkeolog selama bertahun-tahun,” kata Rowe. “Situs ini menunjukkan bahwa manusia mencapai distribusi global jauh lebih awal dari yang dipahami sebelumnya.”

READ  NASA menunda peluncuran SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional karena "masalah medis" dengan astronot | SpaceX

Lokasi situs tersebut, yang terletak di bagian barat Amerika Utara, menunjukkan bahwa manusia purba tiba 37.000 tahun yang lalu, menurut penelitian tersebut. Ada kemungkinan bahwa manusia purba ini melakukan perjalanan melalui darat atau di sepanjang jalan pesisir.

Rowe mengatakan dia ingin mengambil sampel dari situs tersebut untuk mencari tanda-tanda DNA purba selanjutnya.

Penelitian baru mengatakan manusia mungkin telah mencapai Amerika Utara jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya
Mike Collins, pensiunan profesor di Texas State University di Melepaskan. “Ini merupakan jalan yang dapat dipelajari dan diikuti orang lain.”

Collins tidak terlibat dalam penelitian ini. Dia memimpin penelitian di situs arkeologi Gault, yang berisi artefak Clovis dan pra-Clovis, dekat Austin, Texas.

“Saya pikir makna yang lebih dalam dari pencapaian awal manusia dalam distribusi global adalah pertanyaan baru yang penting untuk dijelajahi,” kata Rowe. “Teknik baru kami telah memberikan bukti akurat tentang keberadaan manusia dalam catatan arkeologi, dan saya menduga ada situs lain dengan usia yang sama atau bahkan lebih tua yang belum dikenali.”