POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tuan Diyazin memimpin Upacara Penghargaan Aga Khan

Muskat – Yang Mulia Sayyid Dhizain bin Haitham Al Said, Menteri Kebudayaan, Olahraga dan Pemuda, akan memimpin pembagian Penghargaan Aga Khan untuk Arsitektur di Royal Opera House Muscat pada 31 Oktober.

Sehari sebelumnya, Yang Mulia Sayyid Balarab bin Haitham Al Said akan memimpin Upacara Penghargaan Musik Aga Khan.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah Penghargaan Aga Khan, satu negara akan menjadi tuan rumah Penghargaan Arsitektur dan Musik.

Pemenang dari Architecture Prize tahun lalu adalah dua dari Bangladesh – Urban River Spaces, Jhenaidah; dan Ruang Komunitas dalam Respon Pengungsi Rohingya, Cox’s Bazar; dan masing-masing satu dari Indonesia – Bandara Internasional Banyuwangi, Plimpingsari, Jawa Timur; Iran – Museum Seni Kontemporer dan Pusat Kebudayaan Argo, Teheran; Lebanon – Renovasi Niemeyer Guesthouse di Tripoli; dan Senegal – SMA Kamanar, Thionk Isil.

Penghargaan musik diraih oleh Zakir Hussain dari India, Afil Bokum dari Mali, Asin Khan Langa dari India, Kompane Mint Elie Warkan dari Mauritania, Daoud Khan Sadzai dari Indonesia, Beni Kandra Rinni dari Indonesia, Somic Datta dari Inggris dan Yahya Hussain. Abdullah dari Tanzania, Yasmin Shah Hosseini dari Iran, dan Zarsanga dari Pakistan.

“Distribusi Aga Khan Awards for Architecture and Music 2022 di Oman memberikan berbagai peluang bagi peneliti akademis, musisi, dan arsitek,” kata Yang Mulia Saeed bin Sultan Al Busaidi, Wakil Menteri Kebudayaan, Olahraga, dan Pemuda. budaya, menambahkan bahwa penghargaan akan memungkinkan mereka untuk belajar tentang area baru dan berbeda yang disorot oleh penghargaan.

“Ini akan memungkinkan mereka untuk berkomunikasi dengan pemenang dari berbagai negara di dunia dan protokol yang terkait dengan penghargaan. Ini juga akan memperluas integrasi adegan budaya Oman dengan berbagai negara di dunia dan meningkatkan kesadaran sosial tentang berpartisipasi dalam penghargaan internasional ini. .”

READ  Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Kuwait mengkritik internasional. Standar ganda menuntut pengusiran Israel dari Inter-Parliamentary Union

“Menjadi tuan rumah acara tersebut memberikan perwujudan nyata dari visi Oman untuk menjadi tujuan seni, sastra, dan budaya.”

Yang Mulia Al Busaidi menyoroti keunikan Oman, dan menekankan bahwa sejarah dan peradaban kuno Oman menjadikannya tujuan untuk penghargaan dan tempat yang ideal untuk organisasi internasional dan acara budaya internasional.