POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penurunan pasar menentang intervensi pemerintah di Taiwan, Korea

(Bloomberg) — Korea Selatan dan Taiwan, dua ekonomi dengan teknologi tinggi di Asia, menghadapi perjuangan berat untuk mencoba membendung kerugian yang sudah menjadi salah satu aset dengan kinerja terburuk di dunia tahun ini. Mereka sangat terpukul oleh perlambatan pertumbuhan global dan pembatasan chip AS.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg

Pihak berwenang meningkatkan langkah-langkah, termasuk memberlakukan batasan short selling, menyiapkan dana stabilisasi pasar untuk membeli aset dan mengintervensi pasar mata uang dalam pergerakan yang mengingatkan pada hari-hari awal pandemi. Korea melanjutkan pembelian obligasi korporasi karena imbal hasil meningkat dan risiko default menyebar.

Sementara pasar di mana-mana telah melihat pergerakan yang menyakitkan dalam menanggapi percepatan inflasi, kenaikan suku bunga bank sentral dan dolar yang melonjak, Korea Selatan dan Taiwan tampaknya sangat rentan di antara ekonomi utama. Keduanya sangat bergantung pada ekspor untuk pertumbuhan, dan dipengaruhi oleh permintaan global untuk keripik. Lebih buruk lagi, dampak pembatasan baru AS pada rantai pasokan yang terkait dengan industri semikonduktor China.

Intervensi tidak menghentikan penurunan. Indeks saham Taiwan telah jatuh sekitar 8% sejak dana dukungan diaktifkan pada pertengahan Juli, dan saham Korea telah jatuh 11% dalam dua bulan terakhir, meninggalkan metrik saham di kedua pasar turun lebih dari 25% tahun ini. Won Korea dan dolar Taiwan adalah salah satu pecundang terbesar di dunia terhadap dolar AS sejauh ini.

“Langkah-langkah stabilisasi ini dimaksudkan untuk membeli cukup waktu agar siklus teknologi turun dan investor asing kembali,” kata Wai Ho Leung, ahli strategi di Modular Asset Management. “Mengubah pasar itu berbeda.”

Sumur Chip

Di tengah tantangan ini, analis memangkas estimasi pendapatan mereka untuk SK Hynix dan Samsung Electronics Co Korea ke level terendah dalam lebih dari dua tahun.

READ  Macron Mengungkapkan Kekhawatiran Tentang Pengabaian Paten untuk Vaksin Covid | Virus corona

Sementara pembuat chip telah memenangkan persetujuan dari Amerika Serikat untuk terus memesan peralatan Amerika untuk pabrik mereka di China selama satu tahun, kekhawatiran berkisar pada model bisnis mereka karena Amerika Serikat berusaha membatasi swasembada China dan kemajuan dalam kemampuan militer.

Lingkungan resesi di Barat dan kebijakan Covid Zero China juga memiliki efek limpahan. Bank sentral Taiwan memperingatkan “tantangan ekonomi serius” pada 2023, sementara Korea Selatan mencatat defisit perdagangan terpanjang sejak krisis keuangan Asia.

“Dalam waktu dekat, kami tetap berhati-hati tentang saham Asia – terutama saham atau pasar ekuitas yang terpapar pertumbuhan eksternal – seperti Korea” dan perusahaan perangkat keras teknologi, ahli strategi Nomura Holdings Inc termasuk Chetan Seth menulis dalam catatan baru-baru ini. . Samsung dan Taiwan Semiconductor Manufacturing Company masing-masing mewakili bobot terbesar di indeks Kospi dan Taiex.

Bond blues

Pembukaan kembali dana stabilisasi obligasi senilai $1,1 miliar Korea, yang diumumkan hanya beberapa minggu setelah default surat berharga komersial yang langka oleh pengembang taman hiburan Legoland Korea di Provinsi Gangwon, mungkin memiliki dampak terbatas karena pasar secara keseluruhan jauh lebih besar, dan pengembalian berlanjut untuk bangkit. . Namun, dana tersebut dapat mendorong orang lain untuk mengikuti jika pasar kredit tetap lemah.

“Korea mungkin hanya menjadi yang pertama dalam serangkaian intervensi kredit di Asia di tengah meningkatnya risiko kecelakaan keuangan,” tulis analis strategis DBS Group Holdings Ltd termasuk Chang Wei Liang dan Philip Wee dalam sebuah catatan.

Korea dan Taiwan tidak sendirian dalam mendukung pasar. Jepang melakukan intervensi di pasar mata uang untuk membendung penurunan yen, tetapi gagal mencegah mata uang jatuh ke level terendah 32 tahun. China melonggarkan pembatasan pembelian reksa dana untuk mendukung pasar saham yang babak belur.

READ  Min Aung Hling menjadikan dirinya atasan militer seumur hidup

‘musim dingin yang panjang’

Tidak diragukan lagi, penurunan valuasi di Korea dan Taiwan terbukti menarik bagi sebagian orang, dan dapat menyebabkan harga yang lebih tinggi dalam jangka pendek. Investor asing telah mengambil saham Korea selama 13 hari berturut-turut bulan ini, dan Morgan Stanley adalah salah satu dari outlier yang menyerukan diakhirinya kinerja buruk saham teknologi Asia karena melihat sebagian besar risiko diperhitungkan.

Yang lain tetap skeptis bahwa ekonomi yang bergantung pada ekspor akan pulih dalam waktu dekat, dan beberapa lebih memilih pasar Asia yang didukung oleh permintaan domestik yang kuat dan ledakan pariwisata seperti India dan Indonesia.

“Ini akan menjadi musim dingin yang panjang – langkah-langkah dukungan ini mungkin tidak akan cukup,” kata Ken Ping, kepala strategi investasi untuk Asia di cabang perbankan swasta Citigroup, merujuk pada langkah-langkah yang diambil oleh otoritas Korea dan Taiwan. “Pemulihan kemungkinan akan menunggu sampai dolar AS mencapai puncak dan mundur, kemungkinan besar ketika pertumbuhan di luar AS diperkirakan akan pulih.”

– Dengan bantuan Youkyung Lee, Hooyeon Kim, Betty Hou, Catherine Bosley dan Abhishek Vishnoi.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg Businessweek

© Bloomberg LP 2022