POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tory Lanez menolak jaminan saat mengajukan banding atas hukuman penembakan Megan Thee Stallion

Tory Lanez menolak jaminan saat mengajukan banding atas hukuman penembakan Megan Thee Stallion

Johnny Nunez/WireImage/Getty Images

Tory Lanez pada tahun 2022



CNN

Tory Lanez telah kehilangan upayanya untuk mendapatkan kebebasan dalam mengajukan banding saat ia berupaya membatalkan hukumannya dalam penembakan kematian Megan Thee Stallion.

Dia dijatuhi hukuman pada bulan Agustus 10 tahun penjara Untuk pemotretan tahun 2020 oleh artis “biadab”, yang merupakan temannya saat itu.

Permintaan jaminan Lanez ditolak pada hari Kamis, dan hakim mengutip hukuman “kejahatan berat” dan potensi risiko penerbangan, menurut Cesar McDowell, CEO dan salah satu pendiri Unite the People, sebuah organisasi nirlaba yang mewakili Lanez dalam bandingnya.

Lenz telah mengaku tidak bersalah atas penyerangan dengan senjata api semi-otomatis, membawa senjata api yang tidak terdaftar di dalam kendaraan dan kelalaiannya dalam melepaskan senjata api, menurut jaksa.

Tapi juri Saya menemukan dia bersalah Pada bulan Desember 2022.

“Kasus Peterson sulit sejak awal,” kata McDowell dalam sebuah pernyataan kepada CNN. “Meskipun ada banyak kendala yang kami hadapi, kami sangat yakin bahwa dia tidak bersalah dan akan terus membela haknya atas persidangan yang adil dan kesempatan untuk mengajukan banding atas kasusnya. “Penolakan terhadap jaminan banding tentu saja mengecewakan, namun hal itu tidak menghalangi misi kami.”

McDowell adalah salah satu orang yang berbicara membela Lanez selama sidang hukuman dan mengatakan artis tersebut menyumbangkan waktu dan sumber daya untuk organisasinya.

READ  Mantan Warners Exec Luncurkan Big Owl Pictures di Australia - The Hollywood Reporter