POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiongkok membina unicorn dengan inovasi ilmiah dan teknologi

BEIJING: Dengan terus meningkatnya kekuatan Tiongkok dalam inovasi ilmu pengetahuan dan teknologi, banyak unicorn di negara tersebut yang semakin kuat dalam beberapa tahun terakhir, memberikan dorongan berkelanjutan untuk mengembangkan kekuatan produktif baru yang berkualitas tinggi.

Tiongkok memiliki 369 unicorn, startup yang bernilai lebih dari US$1 miliar, menurut laporan tentang perkembangan unicorn di Tiongkok, yang dirilis pada Zhongguancun Forum 2024 (ZGC Forum) yang baru saja selesai di Beijing.

Jumlah perusahaan unicorn di Tiongkok lebih dari seperempat jumlah total perusahaan tersebut di dunia. Negara ini menambahkan 67 unicorn baru selama setahun terakhir, kata laporan itu.

“Ini menunjukkan vitalitas pembangunan ekonomi Tiongkok. Jumlah startup di negara ini masih jauh dari potensi yang ada,” kata Li Daokui, ekonom di Universitas Tsinghua, di ZGC Forum.

“Tiga kompetensi inti terpenting untuk pengembangan unicorn Tiongkok adalah inovasi, penyampaian berkualitas tinggi, dan kemampuan untuk terus berinovasi,” kata Lai Liping, salah satu pendiri XtalPi, sebuah perusahaan AI Tiongkok. ) dan robot.

Carbios adalah unicorn Perancis yang berfokus pada pengembangan dan manufaktur bioteknologi untuk mengubah siklus hidup plastik dan tekstil.

Pada forum tersebut, Emmanuel Ladent, CEO perusahaan tersebut, mengatakan: “Inovasi dan inovasi disruptif seperti Carbios selalu diterima di pasar seperti Tiongkok.

“Tiongkok secara agresif mendorong teknologi dan bioteknologi yang bersih dan hijau.

“Negara ini memiliki industri plastik dan tekstil yang sangat besar, sehingga ada peluang besar bagi kami untuk mengembangkan kemitraan di Tiongkok dan memastikan keberhasilan kami,” kata Ladent.

Dalam hal lokalitas, 369 unicorn Tiongkok tersebar di 47 kota di seluruh negeri, dengan lebih dari 60% terkonsentrasi di Beijing, Shanghai, Shenzhen, Guangzhou di Provinsi Guangdong, dan Hangzhou di Provinsi Zhejiang.

READ  Beralih ke teknologi saat tantangan tenaga kerja terus berlanjut

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Beijing menempati peringkat pertama di negara tersebut dengan 114 perusahaan jenis ini.

Ibu kota tersebut telah mengembangkan lebih dari 40 perusahaan unicorn yang terdaftar, seperti Xiaomi, JD.com, dan Meituan, dengan total nilai pasar sekitar tiga triliun yuan, menurut Zhang Yuli, wakil direktur Komisi Sains dan Teknologi Kota Beijing.

Di bidang mengemudi otonom, penyimpanan energi baru, dan robotika, perusahaan seperti Mech-Mind, perusahaan unicorn Tiongkok yang berfokus pada kamera 3D industri dan perangkat lunak bertenaga AI untuk robot cerdas, telah melakukan perencanaan penelitian dan pengembangan serta ekspansi bisnis di seluruh dunia. dunia, kata Zhang.

“Saya sangat berterima kasih atas lahan subur di Beijing. Tanpa Beijing, Xiaomi tidak akan mampu mencapai hasil seperti itu dan tidak akan lahir,” kata Lei Jun, pendiri dan CEO Xiaomi, pada upacara pembukaan forum tersebut. .