POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiongkok dan Filipina saling tuding terkait bentrokan di Laut Cina Selatan

Tiongkok dan Filipina saling tuding terkait bentrokan di Laut Cina Selatan

FOTO FILE: Bendera Filipina berkibar di BRP Sierra Madre, kapal Angkatan Laut Filipina bobrok yang kandas sejak 1999 dan menjadi detasemen militer Filipina di Second Thomas Shoal yang disengketakan, bagian dari Kepulauan Spratly, di Laut Cina Selatan pada 29 Maret 2014. REUTERS/ Eric De Castro/File Foto/File Foto Memperoleh hak lisensi

  • Tiongkok dan Filipina bentrok dalam konfrontasi angkatan laut baru-baru ini
  • Penjaga Pantai Tiongkok mengatakan kapal-kapal Filipina diblokir ‘secara hukum’
  • Satuan tugas Manila mengatakan tabrakan itu membahayakan awak kapal Filipina
  • Utusan Amerika mengutuk tindakan Tiongkok dan menyatakan dukungannya terhadap Manila

BEIJING/MANILA (Reuters) – Tiongkok dan Filipina saling tuding mengenai bentrokan di perairan yang disengketakan di Laut Cina Selatan ketika kapal-kapal Tiongkok memblokir kapal-kapal Filipina yang memasok pasukan ke sana pada Minggu dalam serangkaian konfrontasi angkatan laut terbaru.

Beberapa bulan terakhir telah terjadi banyak konfrontasi antara kedua negara di Laut Cina Selatan, terutama di dekat wilayah sengketa Second Thomas Shoal, yang merupakan bagian dari Kepulauan Spratly.

Filipina mengirimkan perbekalan kepada pasukan yang ditempatkan di kapal angkut berkarat era Perang Dunia II yang digunakan sebagai pos terdepan, sehingga menyebabkan Penjaga Pantai Tiongkok sering mengerahkan kapal untuk mencegah misi pasokan.

Dalam insiden yang terjadi Minggu pagi, Penjaga Pantai Tiongkok mengatakan ada “tabrakan kecil” antara salah satu kapalnya dan kapal Filipina, sementara Penjaga Pantai “secara sah” mencegah kapal tersebut mengangkut “bahan konstruksi ilegal” ke kapal perang tersebut. .

Manila menanggapinya dengan mengecam “dengan kerasnya” “manuver penghalang berbahaya” yang dilakukan kapal Tiongkok.

Satuan Tugas Manila untuk Laut Filipina Barat mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “tindakan berbahaya, tidak bertanggung jawab, dan ilegal” yang dilakukan Tiongkok merupakan “pelanggaran terhadap kedaulatan, hak kedaulatan, dan yurisdiksi Filipina.”

READ  Direktur Jenderal Departemen ASEAN Kementerian Luar Negeri Laos

Beijing mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh Laut Cina Selatan, termasuk sebagian zona ekonomi eksklusif Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Vietnam. Pengadilan Arbitrase Permanen mengatakan pada tahun 2016 bahwa klaim Tiongkok tidak memiliki dasar hukum.

“Tiongkok sangat menahan diri dan bersabar dalam masalah ini,” kata Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada hari Minggu.

Kementerian tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Tiongkok telah lama menjalin kontak ekstensif dengan Manila, yang mengabaikan niat baik Tiongkok.

Dia menambahkan bahwa Tiongkok akan terus mengambil tindakan yang diperlukan sesuai dengan hukum domestik dan internasional untuk melindungi kedaulatan wilayahnya.

Provokasi yang serius

Amerika Serikat menyatakan dukungannya terhadap Filipina dan mengecam “gangguan misi pasokan Filipina yang sah”.

“Kami mendukung #FriendsPartnersAllies dalam melindungi kedaulatan Filipina dan mendukung #FreeAndOpenIndoPacific,” tulis Duta Besar untuk Filipina Mary Kay Carlson di platform media sosial X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Kedutaan Besar Kanada dan Jepang di Manila juga menyatakan dukungan mereka terhadap Filipina dan keprihatinan mereka terhadap bentrokan tersebut. Duta Besar Uni Eropa Luc Veron mengatakan: “Insiden-insiden ini, yang berulang dan semakin intensif, sangat berbahaya dan meresahkan.”

Hubungan Manila dengan Beijing tegang di bawah pemerintahan Presiden Ferdinand Marcos Jr., yang memperkuat hubungan militer dengan Washington sejak menjabat tahun lalu. Pentagon mengatakan pada bulan Mei bahwa mereka akan melindungi Filipina jika Penjaga Pantainya diserang “di mana pun di Laut Cina Selatan.”

Pekan lalu, militer Filipina menuntut Tiongkok menghentikan tindakan “berbahaya dan ofensif” setelah pihaknya melacak kapal angkatan laut Tiongkok dan mencoba memblokir kapal angkatan laut Filipina yang sedang menjalankan misi pasokan.

Manila mengatakan tabrakan itu terjadi pada hari Minggu saat misi pasokan rutin untuk sebuah kapal yang dikontrak oleh Angkatan Bersenjata Filipina.

READ  Meningkatnya seruan untuk memboikot kurma Israel menjelang Ramadhan

Dalam insiden lain selama misi pasokan yang sama, dikatakan bahwa sisi kiri kapal Penjaga Pantai Filipina bertabrakan dengan kapal milisi maritim Tiongkok.

Gugus tugas tersebut mengatakan tindakan kapal penjaga pantai Tiongkok “membahayakan keselamatan awak” kapal Filipina.

Penjaga Pantai Tiongkok mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kapal Filipina mengabaikan peringatan berulang kali, melintasi haluan kapal Tiongkok dan dengan sengaja menimbulkan masalah, sehingga menyebabkan tabrakan.

“Perilaku Filipina sangat melanggar peraturan internasional tentang menghindari tabrakan di laut dan mengancam keselamatan navigasi kapal kami,” kata Penjaga Pantai.

Manila melarang kapal perang BRP Sierra Madre terbang pada tahun 1999 sebagai bagian dari klaim kedaulatannya atas Second Thomas Shoal, yang terletak dalam zona ekonomi eksklusif sepanjang 200 mil.

(Laporan oleh Ethan Wang, Bernard Orr dan Ryan Wu di Beijing dan Enrico dela Cruz di Manila; Dipersiapkan oleh Muhammad untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Lincoln Feast, Barbara Lewis dan Jason Neely

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru